Beli Buku Online

Salah satu dari banyak keuntungan yang saya dapat dari Grup One Day One Post for 99Days adalah jadi update akan buku-buku bagus yang beredar di pasaran. Banyak teteh-teteh yang bilang buku ini bagus, buku ini recommended dan lain-lain. Saya jadi ngiler juga dong. Dari situ sayapun akhirnya nge-googling bukunya dan jadi tertarik beli.

Saya beli buku online di bukabuku.com. Ini baru pertama kali saya beli di situ, sebelumnya saya beli di Gramedia online. Tapi untuk buku yang saya cari ini semuanya tidak ada di Gramedia online, heu. Kalau di Gramedia tentunya sudah punya nama besar dong ya, jadi percaya saja dengan kualitas pelayanannya, dan memang lancar kok, setiap transaksi dan pengiriman dilaporkan oleh pihak toko. Continue reading

Advertisements

Oleh-oleh Kulwap A. Fuadi

Beruntungnya ikut #ODOPfor99days, bisa ikutan kuliah whatsapp bersama A. Fuadi. Iyaa A.Fuadi yang penulis trilogi Negeri 5 Menara, Ranah 3 Warna, dan Rantau 1 Muara. Saya suka tulisan bang Fuadi, memang mungkin gaya tulisannya bukan yang puitis atau kompleks, tapi bahasanya ngalir dan isi ceritanya menarik. Terus beliau juga masih berdarah Minang *terus kenapa?* Ngerasa satu kampuang aja, wkwk..

Novelis-negeri-5-menara-a-fuadi

A. Fuadi dan karya-karyanya. Gambar dari sini 

Makasih Teh Shanty sudah mengundang Bang Fuadi ke kelas dan memoderatori kulwapnya 🙂

Kulwapnya berlangsung pada hari Selasa 29 Maret 2016. Bertepatan pas saya lagi trip liburan Easter, hoho.. walaupun saya telat masuk kelas, karena kulwapnya pagi jam 8.30 dan waktu saya di sini (CEST) masih jam 2.30 tengah malem. Gak papa, setelah subuh saya habiskan meresapi isi kulwapnya pelan-pelan sebelum memulai aktivitas jalan-jalan hari itu. Alhamdulillah masih sempet. Continue reading

Kuliah Hesham Al-Awadi

Minggu lalu suami saya dikirimi link suatu site dari sahabatnya. Kemudian suami men-share-lah si link tersebut ke group whatsapp keluarga. Awalnya saya gak ngeh amat (gak ngecek juga sih) apaan sih itu. Katanya sih isinya bagus, tentang kuliah Islam, mengupas isi Al-Qur’an, sirah Rasul, hadits, berkaitan dengan history-nya juga. Saya cuma nengok sebentar si webnya. Ooh ternyata di situ ada rekaman ceramah/kuliah dari Hesham al-Awadi (gak kenal pun saya, maen ‘ooh’ aja kayak yg tau). Ya udah ga sempet denger isinya lebih lanjut. Tapi ternyata kakak ipar menanggapi dengan antusias isi kuliah tersebut. Continue reading

Menyimpan File Penting di Cloud

Suatu ketika teman saya bercerita dia baru kehilangan laptopnya (langsung berjengit), “hah laptop??”

Iya terus ilangnya pas dari pesawat Ga**da dari Amsterdam ke Jakarta (langsung loncat), “HAHH??”

Inti ceritanya di hilang laptop sebenernya. Jadi si temen saya ini nyimpen semua file pentingnya di laptop (yeah, who doesn’t?) dan belum mem-back-up di manapun! Di hard disk, usb (ga muat keles), di laptop lain, atau bahkan di cloud. Semua file-file penting dia selama kuliah, foto-foto Europe trip-nya, raib. File-file kuliah dan foto-foto kaan penting.. kapan lagi punya foto-foto di Europe kan? Apalagi si temen saya pulang ke Indonesia-nya for good.

Untung teman saya sabarnya luar biasa, dia nampak santai waktu cerita (atau mungkin nangis darahnya udah lewat).

Akhirnya dari pengalaman teman saya, saya jadi terinspirasi untuk menyimpan file-file penting di cloud. Dia pun menyarankan seperti itu. Apa itu cloud? Continue reading

Problematika Semua Ibu: Anak Susah Makan

Di grup whatsapp ibu-ibu, di grup motherhood facebook, di timeline facebook, curhatan temen di sini, hampir semuanya pernah membahas: “Anak saya lagi susah makan, gimana ya caranya biar dia mau makan?” atau “Anak saya BBnya ga naik-naik udah berapa bulan, udah coba menu baru dianya tetep ga mau makan .” atau “Anak saya makannya diemut, anak saya makannya harus sambil nonton atau main, aduh gimana yaa?” 

Anda gak sendiri ibu-ibu. Saya juga dulu mengalaminya, dan kayaknya hampir 85% ibu-ibu mengalami hal ini (presentase ngasal). Dari semua anak yang saya tahu, saya baru nemu satu anak yang makannya ga susah, namanya Daanish (laki-laki, 3 y.o), temennya Runa di sini. Semua yang dikasih dia makan, ga perlu disuapin, dia masukin sendiri makanan ke mulut, timun mentah aja dia lahap, ortunya kayaknya ga pernah pusing ngasih dia makan. Kelebihan anak emang beda-beda sih ya. Sampai saya bikin teori sendiri “9 dari 10 anak itu susah makan. 1 anak yang ga susah makan itu ya Daanish”

Saya mau sharing sedikit pengalaman Runa ketika MPASI (usia 6 bulan) sampai 2 tahun. Awal-awal gak terlalu susah ngasih makan Runa dan mengenalkan menu MPASI yang bervariasi. Pernah saya jadwal MPASI Runa dan pelaksanaan MPASInya. Masa-masa tersulit kayaknya waktu Runa usia 8m sampai di atas setahun. Runa tipe makannya ga diemut sih tapi dilepeh. Jadi kalau ada makanan masuk ke mulutnya, dan menurutnya ga sesuai sama maunya, ya dilepeh gitu. Saya sempet jungkir balik juga nyari resep terbaru buat Runa, nyari ide ngasih makan untuk anak susah makan, beliin kursi-meja makan dan peralatan makan lucu-lucu, dan googling ke sana ke mari. Kadang berhasil kadang enggak. Yang bikin stres adalah ketika melihat BBnya itu naik sedikit/gak naik-naik. Untungnya ga pernah turun sih.. Tapi kayaknya si kurva BB itu udah jadi momok deh buat ibu-ibu semua. Jangan sampai anaknya berada di bawah garis kemiskinan eh garis batas merah.

Sebenarnya strategi saya ga bener-bener banget. Gak mengikuti “kaidah” memberi makan anak yang benar juga. Yang harus di meja makan, yang harus duduk diam disiplin, yang harus dalam waktu 30 menit habis, yang harus  fokus pada makanan (gak boleh dengan aktivitas lain). Tapi ya ibu-ibu.. teori biarlah tetap menjadi teori. Biarlah orang berkata apa, biarlah aturan begitu adanya. Saya sendiri bisa stres kalau terlalu strict sama aturan. Akhirnya saya melakukan yang sesuai keadaan saya aja. Yang penting saat itu Runa mau makan aja udah Alhamdulillah. Nanti juga anak bakal ada saatnya mau makan dengan benar sendiri.  Continue reading

Tips Travelling Membawa Balita

Jalan-jalan sambil bawa balita pasti yang kepikirannnya rempong, ribet, anak bisa cape, rewel lagi. Apalagi kalau travelling dengan durasi waktu yang panjang dan naik transportasi umum, pasti bikin kita sebagai ortu merasa harus punya persiapan yang extra lengkap demi menempuh perjalanan tersebut.

Bener sih. Saya termasuk emak yang banyak pikiran kalau jalan-jalan bawa anak. Kepikiran nanti Runa (almost 3 years old) cape terus nangis-nangis selama perjalanan, sakit, kelaperan, bosen, dan sebagainya (plus saya juga tipe yang lebih seneng ngendon di rumah daripada jalan-jalan, hoho –> pemalas detected). Padahal banyak temen saya yang punya anak lebih kecil daripada Runa kayaknya lebih santai dengan perjalanan yang jauh dan muter-muter ke beberapa kota.

Tapiii.. seiring dengan bertambahnya pengalaman sebagai ibu (tsaaahh), saya juga makin belajar kalau mau travelling sama Runa, makin persiapan, makin santai, dan makin kebiasa. Selama ini travelling terjauh Runa adalah dari Bandung-Jakarta-Amsterdam-Groningen dan sebaliknya. Itu di usia 18m dan di usia 34m. Selebihnya travelling dengan pesawat hanya 2 jam, naik mobil paling lama 4 jam, naik kereta paling lama 6 jam, dan naik bus paling lama 2 jam. Belum banyak sih jam terbangnya Runa. Tapi itu udah ditambah sambung-menyambung antar transportasi, seperti pindah kereta, dari turun pesawat harus naik kereta dan bus, plus bermalam di tempat sama sekali baru buat Runa. Alhamdulillah selama ini Runa termasuk yang kooperatif dan enjoy di jalan. Continue reading

Monik lagi S2 di Belanda? Boleh Nanya-nanya ga?

Boleh bangeeeet.

Ini bukannya saya sok-sokan eksis ada yang nanya-nanya segala. Tapi memang beberapa orang teman nanya ke saya, bagaimana saya akhirnya bisa S2? beasiswanya apa? persiapannya apa? dan lain-lain. Saya seneng kok kalau bisa ikut bantu jawab pertanyaan temen-temen yang penasaran gimana caranya S2 di luar negeri dengan beasiswa. Saya juga soalnya dulu suka nanya-nanya, dan saya bersyukur kalau tiap saya nanya, orang merespon dengan hangat dan sabar. Jadiiii.. yaa apa salahnya saya rangkum jawaban saya di sini. Nanti kalo ada yang nanya, saya bisa langsung share link, dan kalo ada yang bingung bisa nanya lagi.

Monik sekarang S2, kok bisa??

Hahaha.. heran gitu ya? Kayak kok aku ga meyakinkan buat bisa lanjut S2 *becandaaa*. Iya, Alhamdulillah, Monik S2, bisa.. dengan pertolongan Allah, hehe..

Monik S2 jurusan apa, di mana?

Monik ambil jurusan farmasi juga, tepatnya MSc. Medical Pharmaceutical Science, di University of Groningen (Rijkuniversitet Groningen/RuG), Belanda. Nih kalau mau tau apa aja fakultas dan jurusan yang tersedia di RuG http://www.rug.nl/masters/by-faculty

Gimana bisa nemu jurusan dan universitas yang cocok sama kita?

Kalau untuk master, mau ga mau kita emang harus banyak cari informasi sendiri, bisa lewat education fair, googling, dan liat web universitasnya. Emang butuh effort untuk memilah-milah mana universitas mana yang jurusannya ada dan sesuai dengan minat dan background kita. Lalu juga memilah-milah negara mana yang kira-kira cocok untuk kita. Filter sebanyak-banyaknya opsi yang diinginkan, jangan cuma mentok sama satu pilihan aja. Saya pilih Belanda dan RuG sebenarnya karena beberapa faktor: Continue reading