Potensi setelah Menikah

Ketika sudah menikah, tentu kita jadi masing-masing lebih tahu kelebihan dan kekurangan pasangan. Bahkan kita juga jadi lebih mengerti kelebihan dan kekurangan diri sendiri. Tapi dengan seperti itu malah membuat kita jadi semakin dekat dan semakin “bergantung” pada pasangan.

Ini yang saya rasakan setelah 5 tahun menikah. Mengenai potensi diri dan kebergantungan pada suami (dan sebaliknya).

Layaknya wanita pada umumnya yang instingnya kurang jalan untuk melihat peta, meghafal jalan, bahkan untuk mengendarai kendaraan, saya pun seperti itu. Tapi, dulu sebelum menikah, saya merasa kekurangan saya yang itu tidak boleh menghambat saya dalam beraktivitas. Walaupun saya memang suka nyasar kalau ke tempat baru, suka ga ngeh sama arah, dan ga terlalu mahir berkendaraan, tapi saya rasa saya mengatasi semuanya dengan baik. Saya berhasil lulus SIM A dengan tes murni, saya biasa menempuh kemacetan kopo dengan si Abang Muntam (KariMUN hiTAM), mobil mama jaman dulu, bahkan saya lebih duluan bisa nyetir daripada suami, serius. Waktu saya baru lulus kuliah dan suka ikut wawancara kerja di Jakarta, saya biasa ngegoogle di mana si tempat itu, liat peta, dan sampe dengan selamat. Waktu kerja di Jakarta (udah nikah sih, tapi masih suka ditinggal-tinggal ke site), saya biasa jalan-jalan muterin Jakarta (emang Jakarta lapangan lari kok diputerin) Transjak, metromini, kopaja, dll. Jaraaang saya ngandelin suami untuk nanya arah, nanya kendaraan umum yang harus dipake, atau sekedar liat peta Jakarta. Continue reading

5 years with you

19 Desember 2015. Tadinya mau nulis tentang ini pas tanggal pernikahan. Tapi banyak yang dikerjain pas minggu-minggu itu *sok sibuk, padahal lagi libur winter*

5 tahun. Kalau anak sekolahan setaun lagi lulus SD

5 tahun. Kalau anak kuliahan, udah telat lulus setahun tu

5 tahun. Kalau mahasiswa farmasi, udah lulus sampe apoteker

5 tahun. Udah dikasih hadiah satu anak perempuan yang usianya mau 3 tahun dan gemesin banged dan lagi banyak nanya dan banyak maunya, hehe..

5 tahun udah ngapain aja yaa? Continue reading

Dia Adalah Fajarku Tahun 2004

Baru menamatkan sebuah buku berjudul “Dia adalah Dilanku Tahun 1991” karya Pidi Baiq membuat saya jadi ikut terhanyut dalam nostalgia masa-masa SMA saya di Bandung. Thanks to Yosay yang udah minjemin bukunya. Di sini saya dahaga sekali pengen baca novel berbahasa Indonesia yang bermutu, kangen Grameeedd.

Buku Dia adalah Dilanku Tahun 1991 - by Pidi Baiq

Buku Dia adalah Dilanku Tahun 1991 – by Pidi Baiq

Memang keren banget Pidi Baiq, cerita Dilan ini simpel, ga terlalu banyak kata puitis dan berat, ga terlalu banyak konflik dan bumbu, tapi mengalir aja gitu.. bikin ikut senyum, ketawa, deg-degan. Yang bikin buku ini menarik entah karena settingan-nya di Bandung yang begitu saya hapal situasinya, entah karena cerita remaja SMA, entah juga karena sosok Dilan yang begitu unik. Pokoknya sambil baca buku itu, saya sambil mengingat-ingat kisah percintaan (ajiyee) saya di zaman dahulu kala.. Saat darah ababil masih mengalir deras di diri saya, wkwkwk… Continue reading

Metamorfosis Runa

Postingan dari Januari yang baru dikelarin sekarang! (hahhh 6 bulan telatnya donggg??!).. Maklumlah Ibu rumah tangga banyak kerjaan. Perlu ke-istiqomah-an yang tinggi untuk bisa ngeposting blog secara rutin. Sayangnya saya belum cukup istiqomah.

Anyway, ya sudahlah.. yang penting saya posting ini dulu.. Jadi dalam rangka Runa umur setaun, udah dari kapan gitu pengen nge-kolase-in foto-foto Runa dari waktu lahir sampe bisa jalan. Saya sengaja nge-compile foto Runa yang lagi beraksi (bangun) sama yang lagi bobo.. Soalnya kalo liat bayi yang lagi bobo tu rasanya damai duniaa…..

Here it is…

RUna 1Runa lahir hari Sabtu subuh, jam 5.08, di RS Hermina Pasteur. BB 2.935 kg dan panjang 48 cm. Katanya sih pas lahir mirip bundanya banget. Tapi pas udah 7 hari, eh kok banyak yang bilang mirip ayahnya. Ya Alhamdulillah daripada dibilang mirip ayah tetangga, hehe.. Continue reading

Reminder Birthday

Merujuk pada postingan sebelumnya mengenai reminder wedding anniv, saya ingin melanjutkan lagi reminder tentang momen-momen ultah kami. Emang momen ultah bagi beberapa orang dianggap ga penting, bahkan ada yang bilang itu tradisi kaum barat, ngapain toh diikutin. Bagi sebagian orang lain momen ultah malah dianggap sangat penting sampai dirayain gede-gedean. Hmm.. buat saya pribadi momen ultah bisa dianggap penting ga penting. Dulu waktu masih kecil, rasanya momen ulang tahun itu adalah hari yang spesial karena… bakal dapat hadiah dari ortu atau dari temen, ada kue ultah, ada makan enak, pokonya hari itu kita jadi star of the day lah. Hari ultah jadi hari yang ditunggu-tunggu. Tapi… puncak momen ultah yang ditunggu itu cuma sampai Sweet Seventeen, hahha.. Udah di atas 17 tahun, malah kerasanya… eeeh bentar dulu dong belom mo 18 nih, masih pengen muda, hehe..

Makin bertambah usia, momen ultah menjadi lebih dari sekedar perayaan bahagia aja.. Tapi jadi perenungan: “makin tua aja nih gue”, “meeen udah kepala 2 lagii”, “oh myyy udah seperempat abadd”, “3 taun lagi gue kepala 3“. Makin tua malah makin ga pengen cepet-cepet ultah deh, haha.. Lebih dari itu, makin bertambah usia, ya makin berkurang umur kita di dunia..  (Smg umur kita berkah dunia akhirat, aamiin). Saya dan mantan pacar saya dari dulu suka ngasih surprise kalo ultah. Mulai dari kado-kado lucu, rangkaian foto, rangkaian ucapan dari temen-temen, pipirintilan ga jelas, rekaman video selamat ultah, gogombalan, buku, lagu, puisi *hazek*, tinggal syair lagu deh yang belom.. *nanti aja deh, kalo si mantan pacar bikin syair lagu, takut Ariel kesaingan katanya* Continue reading

Reminder 19 December

Gak kerasa udah 3 kali 19 Desember terlewati, artinya sudah tiga tahun saya dan suami mejalani hidup bersama (apadeh bahasanya sinetron amat), heuheu.. Menjelang 19 Desember 2013 kemaren, saya iseng nyeletuk:yah ayo inget-inget taun pertama nikah kita ngapain, ngerayain ga? taun kedua inget ga? Eh ternyata kita berdua sama-sama siwer,”perasaan taun pertama kita tuker kado deh, trus kita jalan ke citos” “apa ya tukeran kadonya, lupaa.”, “taun keduaa bukannya bunda lagi hamil ya..?”, “hmmm terus kita ngapain ya?”

Momen ultah pernikahan jadi ketuker2 sama momen ultah saya dan ultah suami, kadonya pun juga lupa-lupa dan ketuker, padahal baru juga 3 taun, heuheu. Akhirnya saya bongkar-bongkar deh foto-foto jaman dulu yang memuat momen-momen tersebut *niat*, hehe.. Habisnya.. Kalau dulu sering banget nyatetin hal-hal penting di buku harian, sekarang maah manaa adaaa.. Yawes sebelum nanti makin tambah lupa, saya catet remindernya di sini aja.

19 des 2010_compressOur happy day, 19 December 2010, our journey is started

19 desember 20111 year later, 19 December 2011, we moved to jakarta, we celebrated our day by giving gift to each other. *ada nih blog pas ultah waktu itu

19 Desember 20122 years later, 19 December 2012, we took holiday in Bandung, and celebrated our day in Bandung, I was in 8month pregnancy 🙂

19 Desember 2013Just now, 19 December 2013, There are 3 of us! And our little girl will celebrate her first birthday on January.

I feel very blessed. Alhamdulillah..

Semoga akan ada tahun-tahun bahagia berikutnya, aamiin…