Menunggu

Di ruang tunggu boarding bandara Schiphol. Tebak ada berapa orang yang sibuk dengan gadget?

Ruang tunggu boarding di gate M bandara Schiphol siang itu penuh dengan orang-orang yang akan terbang. Destinasinya macam-macam, Lisbon, Milan, Edinburgh, London, Malaga, dll. Semua calon penumpang menunggu dengan sabar. Sekitar 2-3 jam lagi calon penumpang baru akan dipanggil untuk boarding.

Lumayan juga waktu yang dihabiskan untuk menunggu. Banyak cara yang bisa dilakukan selama menunggu. Mengobrol, makan, membaca buku, tidur, main gadget, dan main (untuk Runa tentunya). Untungnya di tuang tunggu ada arena permainan sederhana, berupa perosotan dan anak tangga. Buat anak-anak itu udah lumayan banget. Untuk membunuh waktu, main gadget dan buka-buka hape adalah pilihan paling simpel dan banyak diambil oleh orang-orang, termasuk saya. Mulai dari buka whatsapp-an, teleponan, sampi buka sosmed hingga bosan. Tapi jarang sekali yang saya lihat membaca buku/majalah/koran. Sepertinya membaca bukan menjadi pilihan menarik sekarang ini. Saya sendiri membawa buku The Battle Hymn of the Tiger Mom. Akhirnya dalam durasi 3 jam menunggu, saya habiskan dengan membaca buku, main hape, makan, dan mengawasi Runa main.

Dulu, setiap aktivitas yang melibatkan tunggu-menunggu saya pasti menyiapkan satu buku apapun, untuk dibaca. Terutama di angkutan umum. Maklum dulu kan hape belum secanggih sekarang, jadi lihat-lihat hape cuma 5 menit aja sudah bosan. Paling sms-sms temen, paling mentok main game snake, haha. Sosmed juga belum booming. Kalaupun ada, gak bisa dibuka di hape jadul juga. Sekarang, saya juga masih suka membawa buku ke mana-mana, tapi keinginan membaca buku seringkali kalah dengan nafsu membuka hape, untuk balesin whatsapp dan buka sosmed, heu. Si buku jadi dicuekin di pangkuan. Kecuali kalau bukunya benar-benar bikin penasaran dan gak bisa ditutup.

Kalau melihat ke sekeliling. Di halte bus, di stasiun, di bandara, di kafe dan restoran, di kendaraan umum, di tempat tunggu dokter, dan lain-lain makin jarang menemukan orang yang asyik dengan buku. Hape dirasa lebih simpel dan menarik untuk dinikmati sambil menunggu. Orang baca buku ya kalau gak di perpus ya di toko buku.

Apapun aktivitasnya dalam menunggu, yang penting sih bisa bermanfaat. Saya juga inginnya memberikan memori pada Runa kalau lagi bosan itu ya perginya ke buku, bukan ke hape. Teringat dulu ketika menyambut liburan pulang kampung, papa dan mama selalu mengajak kami ke toko buku untuk membeli banyak bacaan sebagai teman di perjalanan panjang kami.

Ketika Bunda Sakit

Selama tiga tahun di sini, ini adalah kali kedua saya merasakan sakit yang bener-bener sakit. Maksudnya yang ‘benar-benar sakit’ adalah tidak bisa mengerjakan apapun dengan baik, kecuali berbaring saja. Sakitnya ya sebenarnya standar, demam, sakit kepala, meriang, radang. Meskipun begitu, saat itu saya tidak periksa ke dokter dulu. Harus menunggu tiga hari jika kondisi tidak membaik, baru bisa bikin janji dengan huisart (dokter keluarga). Memang benar, di hari ke-4 biasanya kondisi sudah berangsur-angsur membaik. Tetapi, untuk mencapai kondisi yang membaik itu, selama tiga hari sakit adalah yang paling berat.  Rasanya saya harus berjuang supaya sakitnya gak berkepanjangan.

Pekerjaan domestik rumah tangga, mengurus Runa, dan urusan lainnya tidak bisa saya sentuh. Kali pertama saya sakit adalah di saat winter pertama saya di tahun 2014. Saat itu rasanya nelangsa banget, pengen ada (mama) yang bikinin makanan hangat dan enak atau sekedar warteg untuk beli makanan jadi. Concern utama ketika sakit tentunya asupan makanan kan? Kali kedua ini adalah persis setelah Runa sudah baikan dari sakit radangnya. Mungkin penyakitnya berpindah ke saya. Keluhan Runa pada saat sakit adalah: sakit nelen, telinga sakit, ditambah batpil+demam. Beberapa hari Runa tidak bisa tidur karena hidungnya mampet dan batuk-batuk. Seminggu dia tidak masuk sekolah. Rasanya sedih banget pas melihat anak sakit. Akhirnya setelah ke dokter dan diberi obat, kondisinya membaik. Continue reading

#Day99 ODOP (yang tertunda)

Ternyata hari ini sudah menginjak #day99 di One Day One Posting. Tengok dulu progress ODOP saya? heum.. ternyata masih nyangkut di #day88. Ternyata saya gak bisa menyelesaikan project ODOP for 99 days tepat waktu, hiks. Yowes rapopo. Saya ikut SP (semester pendek) dan kelulusan saya ditunda sejenak. Asal jangan graduation S2 saya aja yang ditunda maak, jangan plis…

Salut sama beberapa rekan yang sanggup konsisten mencapai garis finish tepat waktu! My standing ovation *prokprokprok*. Saya gak punya pembelaan tertentu sih kenapa saya sedikit telat. Benar saya punya amanah lain dalam menulis, benar juga proyek menulis saya sempat berhenti saat liburan bersama orang tua, tapi bukan pembenaraan sih harusnya. Cuma saya memaafkan diri saya deh untuk ini, gak usah terlalu keras pada diri sendiri, haha. Continue reading

Kenapa sih harus ‘Gak Enakan’ ?

Dari dulu saya ingin menuliskan dengan gamblang mengenai ini, tapi ternyata dua rekan saya (Mbak Nia dan Mas Rully) sudah lebih dulu memaparkannya dengan sangat baik, seperti mengutarakan isi kepala saya. Bedanya, mereka berdua adalah orang yang blak-blakan, dan saya seperti orang Indonesia pada umumnya, masih terbungkus dalam kebiasaan ‘gak enakan’. Itulah kenapa saya masih gatel pengen nulis tentang ini.

Kebanyakan saya merasa ‘Gak enakan’ untuk hal:

Memberikan pandangan/pendapat yang berbeda dengan orang lain Continue reading

Berkeluh Kesah

Memang sudah jadi sifat dasar manusia gitu ya, berkeluh kesah..
Ini saya lg pengen berkeluh kesah dan lg ga pengen dijudge (please). Hihiks.. Kalo bahasa zaman kuliah yg sering saya pakai saat ngrasa saat-saat kaya gini itu ‘Futur’. Ah udah lama ga mendeklarasikan: “saya lagi futur nih”. Dulu sering banget kalo lagi males ngerjain apa-apa dan pengen ngeluh-ngeluh ngakunya lagi futur. Dan penyebab utama lagi futur ini biasanya adalah lagi ‘dapet’, kombinasi pengaruh hormonal, perasaan ga nyaman, sedikit dismenorea, dan halangan untuk solat jadi bikin mood jadi fluktuatif dan tentunya lebih sensitippp.

Kalau begini bawaannya tuh jadi pesimistis dan pamaleuseun. Pesimis.. Berbagai pikiran negatif jd mampir.. Bisa ga ya saya nyelesein semuanya, bisa ga saya nyelesein research ini, bisa ga saya nyelesein semua urusan kuliah saya sambil mengurus Runa, gmn ya runa nanti pas baru mulai sekolah, ko rasanya saya oon beut yaa, ko rasanya semuanya ga meyakinkan, ko saya ga bisa ngerjain ini itu, saya takut dianggap ga guna, saya bete sama si ini dan si itu.. daaaaaann pikiran jelek lainnya.

Tentunya diri ini tidak ingin berkubang terus di dalam lubang hitam ini, pengen produktif dan semangat lagi.. Sebenernya banyak cara untuk kembali ‘pulih’ dan tergantung kitanya juga gmn mau memulainya. Oke, untuk merefresh diri ini baiknya saya evaluasi apa yang bisa bikin saya terCHARGE lagi

  1. Nulis. seperti ini…
  2. Berkeluh kesah pada seseorang yang mau mendengar tanpa menjudge. Saya jadi kangen my partner in crime selama kuliah dan selama bikin TA. I miss u buddy.. I know we always had a time to whine in each other, dan berlebay2an dalam mengeluh.. dan pada akhirnya kita menemukan semangat itu untuk kembali bangkit. Mungkin itu hal yang hilang saat ini. Saya bukan lagi anak begajulan yg ngeluh lebay di selasar farmasi. Sekarang saya seorang ibu dan istri, dan ya tentunya kita harus tampil sekuat mungkin di depan anak. Malu saya kalo liat Runa lagi riang gembira dan ngoceh2 trus sayanya muram. Pasti deh saya langsung on lagi kalo liat Runa (thank you honey for your smile and spirit..)
  3. Nonton atau baca hal-hal yang bisa ‘bring back spirit’. Kaya kmrn saya sempet yutubing Dian Sastro di SarahSechan.. dan saya sangat amazed.. Terlepas memang dia sangat sempurna dlm segala hal, tapi untuk jadi seperti itu there’s must be a big struggle behind it. Dia bilang dia nyelesein s2 sambil punya 2 anak dan sempet tidur cuma 2 jam untuk menyelesaikan urusan kuliahnya. dan di pagi hari langsung beraktivitas lagi sebagai ibu dan istri yang sigap. Inget-inget si Dian Sastro ini.. masa Dian aja bisa kita enggak? (emang lo sapee)
  4. Kembali padaNya. dan berkeluh kesah padaNya.. Semoga episode ini jadi loncatan untuk jadi yg lebih baik lagi..

“Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. Apabila ia ditimpa kesusahan ia berkeluh kesah, dan apabila ia mendapat kebaikan ia amat kikir.” (Al- Ma’arij: 19-21) Kecuali orang-orang yang mengerjakan shalat, yang mereka itu senantiasa mengerjakannya“. (Al Ma’arij: 22-23)

Salam…

Guilty Pleasure (1)

Beberapa hari yg lalu saya perlu mengurus sesuatu di kantor IAI Jabar, tempatnya di sucore (Surapati Core) daerah Caheum. Saya pergi sendirian, emang sengaja ga bawa Runa, karena tau bakalan perjalanan bakalan jauh (dari Kopo gitu) dan maceuuut.. Runa dititip sama Anin-nya (nenek,-red).

Saya ditemani si Ciprat pun berangkat. Haaah.. Udah lama rasanya ga berkendara sorangan di Bandung. Saya memang bukan  penyetir yg ulung (seperti kk saya yg dr sma udh bs bawa mobil), juga bukan penyetir yg pemberani (kalo bukan mobil sendiri ga berani bawa, haha, teu biasa). Dulu ada si Muntam (Karimun Hitam) favorit saya dan kk, yang biasa saya bawa2. Mobil papa lainnya saya ga berani bawa, skrg cuma berani bawa si Ciprat doang.

Walaupun saya si The Cupu Driver, tapi saya sangat menikmati momen2 saat saya bisa bawa mobil sendiri, kalo sebelahnya ada penumpang asa jd lbh grogi. Dulu didelek-in papa atau dinyap2-in mama kalo salah2 langkah nyetirnya, skrg diomelinnya sama suami, heuheu..

Continue reading

Drop and Down

Sebenernya pengen mengurangi posting yg isinya ngeluh dan nyampah.. Tapi apa daya saya masih manusia biasa yang ternyata butuh juga media untuk sekedar naro sedikit uneg-uneg, walaupun sebagian udah saya taro juga di jurnal pribadi saya..

Dalam sebulan ini saya bener-bener merasa paralysed, dalam artian.. Cape, cape ga ada ujungnya. Kalau mau judging duluan, silahkan. I don’t care.. Emang saya bukan sosok ibu yang strong dan tabah.

Runa udah 8 bulan, alhamdulillah sehat.. Sebelum2nya saya juga ga terlalu menemukan kesulitan besar dalam mengurus Runa, oh paling waktu dia mogok mimik dan lebih milih jarinya daripada asi emaknya sndiri 😥 berasa jadi ibu ga guna. Tapi kemudian dengan segala macem cara akhirnya Runa balik lagi mau mimik..

Continue reading