Journey, Mumbling, Random Things

Guilty Pleasure (1)

Beberapa hari yg lalu saya perlu mengurus sesuatu di kantor IAI Jabar, tempatnya di sucore (Surapati Core) daerah Caheum. Saya pergi sendirian, emang sengaja ga bawa Runa, karena tau bakalan perjalanan bakalan jauh (dari Kopo gitu) dan maceuuut.. Runa dititip sama Anin-nya (nenek,-red).

Saya ditemani si Ciprat pun berangkat. Haaah.. Udah lama rasanya ga berkendara sorangan di Bandung. Saya memang bukan  penyetir yg ulung (seperti kk saya yg dr sma udh bs bawa mobil), juga bukan penyetir yg pemberani (kalo bukan mobil sendiri ga berani bawa, haha, teu biasa). Dulu ada si Muntam (Karimun Hitam) favorit saya dan kk, yang biasa saya bawa2. Mobil papa lainnya saya ga berani bawa, skrg cuma berani bawa si Ciprat doang.

Walaupun saya si The Cupu Driver, tapi saya sangat menikmati momen2 saat saya bisa bawa mobil sendiri, kalo sebelahnya ada penumpang asa jd lbh grogi. Dulu didelek-in papa atau dinyap2-in mama kalo salah2 langkah nyetirnya, skrg diomelinnya sama suami, heuheu..

Continue reading “Guilty Pleasure (1)”

Mumbling, Trash = Relieved

Drop and Down

Sebenernya pengen mengurangi posting yg isinya ngeluh dan nyampah.. Tapi apa daya saya masih manusia biasa yang ternyata butuh juga media untuk sekedar naro sedikit uneg-uneg, walaupun sebagian udah saya taro juga di jurnal pribadi saya..

Dalam sebulan ini saya bener-bener merasa paralysed, dalam artian.. Cape, cape ga ada ujungnya. Kalau mau judging duluan, silahkan. I don’t care.. Emang saya bukan sosok ibu yang strong dan tabah.

Runa udah 8 bulan, alhamdulillah sehat.. Sebelum2nya saya juga ga terlalu menemukan kesulitan besar dalam mengurus Runa, oh paling waktu dia mogok mimik dan lebih milih jarinya daripada asi emaknya sndiri 😥 berasa jadi ibu ga guna. Tapi kemudian dengan segala macem cara akhirnya Runa balik lagi mau mimik..

Continue reading “Drop and Down”

Just Learning, Lifestyle, Mumbling

Perbandingan

Paling kesel ga sih kalau dibanding-bandingkan dengan orang lain?
Misalnya:
“Kok kamu ga sabar sih kayak si A?”
“Coba lihat tuh si B, jadi anak nurut sama orang tuanya”
“Tuuh kan.. Dia aja bisa kayak gitu, kok kamu gak?”
dan sebagainya..

Saya juga sebenernya ga suka sih kalau dibanding-bandingin. Emangnya kaya beli gadget, dari mulai harga, spesifikasi, OS, semua diperhitungkan. Bagaimanapun, setiap individu itu emang beda, ga bisa juga dibandingin apple to apple-nya, jelas variabelnya ga akan sama.

Dulu pun waktu masih kecil, hal yang paling saya sebel adalah ketika orang tua saya membandingkan saya dengan anak lain. Yah, namanya orang tua, wajar gitu ya pengen anaknya bisa bikin bangga dengan cara ‘menyemangatinya’ kalau dia bisa seperti anak lain itu. Tapi, negatifnya hal itu membuat saya jadi rendah diri. Bukannya malah merasa harus mencontoh si “pembanding yang lebih baik”, saya malah gondok dan merasa kalau saya memang tidak bisa seperti itu.

Saya kadang-kadang jadi ikut membandingkan, kok saya ga bisa seperti itu, kok saya segini aja. Dan itu dampaknya jelek terhadap pengembangan karakter diri *jeileeh.. kayak yang ngerti aja apaan tu pengembangan karakter*

Sampai saat inipun saya tetep ga suka diperbandingkan dengan orang lain. Pernah juga sih saya ikut berkata-kata membandingkan mama dengan ibu teman saya yang lain (ingin ngebales ceritanya): “kok mama gak kaya mama si A yang blablabla”. Dan setelah mengatakannya pun rasanya ga enak. Rasanya seperti kata-kata yang menyakiti. Pernah juga saya bilang ke ‘mantan pacar’ saya waktu masih dalam masa-masa sebelum nikah: “Coba kamu kayak si X tuh yang gini gitu, blabla” eh terus dia malah balikin bandingin saya dengan orang lain pula, terus jadi ngambek-ngambekan deh.

Intinya siapapun dikau, jangan pernah deh coba-coba membandingkan orang-orang terdekatmu dengan orang lain yang (kelihatannya) lebih baik dari mereka. Apalagi sampai dikeluarin dalam bentuk kata-kata yang nyelekit. Ga enak beneran lho rasanya didenger, bisa bikin sakit hati kalau salah bicara.

Anyway, bener ga sih yang saya omongin? Iya kan, iya kan? Siapapun pasti ga suka dibanding-bandingkan. Karena hidup ini bukan kompetisi yang harus dibandingkan siapa pemenangnya, bukan juga ajang pembelian gadget dengan kompetensi terbaik yang dibeli.

Satu hal yang saya ingat terus. Semoga saya bisa menahan diri juga untuk tidak membanding-bandingkan anak saya kelak dengan teman-teman sebayanya. Saya ingin dia tumbuh menjadi anak yang percaya diri dengan kemampuan yang dimilikinya *mikir kejauhan tapi gapapalah yaa.. Namanya juga belajar*

“Everybody is unique, on his/her own way”

Mumbling, Pharmacisthings, Trash = Relieved

Siang!

Siang. Saya suka waktu siang, dengan siang yang cerah dan kadang-kadang teduh karena matahari tertutup awan. Saya suka siang hari karena pada siang hari sepertinya banyak hal yang bisa dikerjakan, dan rasanya ceria gitu, karena sebagian besar orang juga beraktivitas di saat itu.

Sekarang ini aktivitas saya di siang hari bersama Runa adalah bobo siang (haha.. kan banyak orang bilang kalau bayinya lagi tidur, ibunya ikut tidur juga, biar istirahat — good advice btw). Saat saya sedang bergolek-golek cantik di kasur, saya ngeliat ke luar jendela, hmm.. lagi cerah dan suasananya enak gitu. PIkiran saya jadi melayang ke siang hari-siang hari sebelumnya.

Sewaktu kuliah saya suka waktu siang hari seperti ini, karena biasanya saya dan genggong FKK*) sedang nyangsang di basecamp kita di selasar farmasi, baru selesai kuliah. Kita ngampar di sana sambil membahas materi kuliah sebelumnya *bo’ong* sambil diselingi sedikit gosipan, garingan, dan bumbu kelebayan. (yang bener ngegosip sambil diselingi bahasan kuliah). Habis itu kita mo agak tobat, jadi kita jalan ke salman, solat zuhur, terus makan di nyawang atau bahkan ngampar lagi di selasar/koridor timur salman. Kalau ada kuliah jam berikutnya baru deh buru-buru balik ngampus lagi.

Haaah.. entah kenapa kangen banget kaya gitu lagi. Padahal dulu pas siang-siang jaman kuliah rasanya pengen deh nyari tempat yang enak buat tidur siang, saya bahkan bisa tidur di selasar farmasi, kortim salman, perpus, bahkan kelas. I do anything dah biar mata bisa mejem barang 10 menit aja (emang dasar tuti). Nah, sekarang I have my 10 minutes (or more) time for sleeping with my cute baby, but my mind sail away to that moment.

Kapan yaa bisa kaya gitu lagi.. heuhue.. kalo dipikir-pikir, dulu itu momen kaya gitu biasa aja, ga ada yang spesial. Baru kerasa ternyata that moment was precious. Hmm.. okelah brarti saat bobo siang saya saat ini juga bisa jadi precious moment in the future.

Baiklah kalau beg-beg-beg-begitu, mending sekarang saya bobo siang sambil mimpi lagi ada di saat-saat siang bersama FKK.

Have a nice day!

*)Farmasi Klinik dan Komunitas

Mumbling, Project

Untitled

Makin sering nulis di blog, makin kentara kayanya ini isi blog ko banyakan mumbling guling-gulingnya yak? (baca: caprux). Pengennya sih balik lagi nulis buat blog apoteker bercerita, tapi kapasitas buat nulis ke sana lagi ga ON. Pengen nulis yang aga berat (barbel maksudnya?), yang kalo orang baca bisa nambah elmu. Apa daya kalo orang mau nulis sesuatu yang berbobot (bobot badan maksudnya?) kan harus ada literatur mendukung, harus ada studi pustaka, harus ada ilmu, dan juga waktu yang cukup. Maklumlah ini waktu nulis masih di sela-sela aja, ini juga udah diniatin harus bisa tiap hari sampai proyek nulis ini selesai. Dan harus ada proyekan berikutnya. Jadi newbie mother emang harus bisa nyari kegiatan yang bikin pikiran seger terus. Sejauh ini kegiatan yang paling bikin pikiran seger adalah ngeliatin wajah si dede Runa yang dalam berbagai ekspresi (dari mulai ekspresi nangis sampe pas lg pup) dan nyiumin aroma badan bayi yang don’t know why always wanyiiiii (baca: wangi) walopun habis pup.

Untuk sementara gapapalah puas aja nulis blog untuk program penyehatan pribadi, bukan untuk nambah ilmu orang lain *maap ya readers kalo postingan saya meracau*. Kalo lagi niat dan ada waktu untuk mengulas info-info tertentu pasti dikerjain deh, misalnya mengulas tentang Pilkada Cagub Jabar (euleuh mentang-mentang besok), tentang senyawa Cathinone dari segi farmasi (mentang-mentang lagi mencuat kasus Raffi Ahmad), atau tentang 1001 manfaat ASI (mentang-mentang lagi menyusi), apapun deh.

Tapi kayanya emang bawaannya tulisan saya ga bisa diajak yang serius-serius berbahasa berat dan puitis. Yah, I have my own writing style-lah.. and still looking for the comfortable shape of this piece.

Nite nite all!

Mumbling, Project

Sindrom ‘P’

I call it ‘P’ syndrome..

P is refer to Psikolog.

Jadi begini, pernah ga pada suatu waktu kamu rasanya pengen curhat gede-gedean (bukan diskon gede-gedean aja yang ada ya bu) sama seseorang yang sebenernya ga kamu terlalu kenal baik? Biasanya kan kita kalau curhat sama sobat deket, ato sama pacar mungkin, ato sama ortu.

Pernah beberapa kali terpikir pengen curhatnya sama psikolog or therapist. Macem Kevin therapistnya Robin di HIMYM. Kalo lagi pengen curhat sama si ‘P’ ini, berarti saya lagi kena sindrom P.

Habis kayanya kalo cerita sama Psikolog itu (bukan berarti eike gangguan kejiwaan yah, ato mungkin perlu dites?), pertama kita ga kenal-kenal amat sama dia, jadi dia bakal dengerin curhatan  kita sebagai orang yang objektif, ga terpengaruh sama siapa-siapa yang kita kenal, apa yang sebelumnya terjadi sama kita, dan kondisi kita gimana. Dan kedua, dia mungkin punya saran yang solutif, namanya juga psikolog pastilah dia belajar tentang problem solving pas kuliah.

Tapi sampai sekarang si “cita-cita” sindrom P ini belum pernah terlaksana. I just need somebody to talk to aja, besides talk to my husband (Orang pertama yang selalu saya curhatin ya pasti si ayah, bukan Mamah Dedeh ya —Mamah dan Aa’ Curhat Dong--)

Terus ada adek kelas saya dengan bijak ngomen: “Talk to as-samii”

Terus saya jadi terdiam… Iya bener.

Cuma tetep, kalo lagi kena sindrom ‘P’ kepikirnya psikolog, hahaha..

*Ah udah ah* Byee. capruk amat eike

Motherhood, Mumbling, Project

Mencari si Bibik

Bibik atau Mbak biasanya kita memanggilnya. Bahasa kerennya asisten rumah tangga (ART). Buat kita yang tinggal di Indonesia, mungkin udah biasa kalau tiap rumah dibantu sama ART, beberapa keluarga bahkan ketergantungan akan adanya ART. Entah memang budaya kita yang seperti itu, atau kitanya kurang mandiri, atau kita cukup mampu untuk menyewa tenaga kerja di rumah, atau memang tenaga kerja Indonesia yang pendidikannya rendah sehingga hanya bisa sampai jadi ART.

Hmm.. entahlah.. Apapun faktornya.

Sama seperti keluarga pada umumnya, keluarga saya juga bolak-balik pakai jasa ART. Apalagi dulu waktu anak si mama masih dua unyil-unyil, saya sama si kakak yang cuma beda setaun, kebanyang repotnya (baru kebayang sekarang pas udah punya baby, heu). Walaupun mama ini full time mother, yang ada di rumah terus, tetep aja keteteran ngerjain semua kerjaan rumah tangga pleus ngurusin dua anak ingusan yang cengeng dan ga bisa diem (kata mama begitu). Mana zaman dulu belom kenal pampers, belum punya mesin cuci, belum ada sagala macam yang instan-instan-lah. Pengalaman mama sama ART juga macem-macem, ada yang cuma tahan sebulan, ada yang cuma tahan seminggu terus nangis minta pulang, ada yang suka nyubitin saya sama kakak kalo kita rewel (huhuhu.. jahat ya), ada yang tingkah lakunya ga baik, dll. Alhamdulillah-nya ga ada yang sampai parah banget kaya kasus yang suka kejadian di tipi (Nadzubillahimindzalik.. ga mau nyebut kasusnya ah).

Bagaimanapun, si mama tetep berjuang mengurus rumah tangganya sendiri, ART hanya sebagai perpanjangan tangan untuk bantu sana-sini. (Saya sangat salut sama mama, mo nyeritain soal mama mah 1000 post juga ga akan habis, heu). Kita pun diajarin untuk selalu mandiri dari kecil, ga ngandelin si Bibik. Sejak kita beranjak agak besar, udah ga pernah pake bibik full time, paling bibik part time (gaya yah sekarang bibik aja part time). Mau gamau kita ngakuin emang enak kan ada Bibik: “Biik, cuci piring.. Biik, setrika.. Biik, bersihin kamar.. Biik, ngeronda, dst, dst.” Noted to myself, saya harus bisa mengajarkan anak saya seperti apa yang mama dan papa ajarkan, beberes sendiri!

Sampai mana tadi, oya kebutuhan akan bibik. Saat ini setelah saya balik lagi ke Bandung dan ada kehadiran si Kecil Runa, mulai kerasa bahwa we need Bibik. Konsentrasi saya tercurah sepenuhnya buat si Kecil, si mama ikut riweuh, dan kasian atuh mun si mama pas muda cape, masa hari tua ga bisa sante dikit. Yah, we need ART, buat nyuci popok dan bedongnya yang tiap bentar kotor kena pup ama pipis setiap sejam sekali, buat nyetrika, buat bantuin mama masak, buat beberes rumah, buat gosok kamar mandi, dll.

Saya kebayang nanti kalo saya balik ke Jakarta (Bekasi, ehem) dan tinggal bertiga sama si Ayah, kumaha cerita ya? heu.. Akankah mampu masak-ngurus bayi-beberes rumah-nyuci baju nyetrika seorang diri? (dibantu si Ayah tentuya –Awas kalo ENGGA, *ngancem*–) Kalo pas masih berdua sih oke-oke aja, semua bisa sendiri, Nah.. udah ada si dede ini baru bingung. Sebenernya belom kebayang nasip saya nanti ke depan, gimana kemandirian saya selama apakah bisa teruji. Terpikir untuk mencari si Bibik.. Tapi tentunya jaman sekarang nyari ART tu susah, ga semudah seperti nyari upil di idung, he. Perlu banyak pertimbangan dan pasti gonta-ganti yang cocok (pengalaman si mama), tentunya harus terpercaya dan berbudi luhur (kaya yang di buku PPKn, hehe).

Entah deh, ntar aja mikirnya ya.. semoga Allah memberi kami jalan yang terbaik.

Oya, fenomena ART ini jarang ditemukan di negara maju. Di Eropa, Amrik, Jepang, jarang denger ada keluarga punya ART. Di serial barat Parenthood aja anaknya 3 (1 bayi) ko ga ada ya peran pembantu di dalemnya (apa karena ga ada di naskahnya ya) heuheu. Saya ga akan membandingkan kenapa di Indonesia begini dan kenapa di luar negeri begitu. Tidak adil juga menjudge kita yang di Indonesia adalah orang yang manja sehingga perlu bala bantuan ART sedangkan orang barat atau orang Indonesia yang tinggal di LN mandiri apa-apa bisa sendiri, heu. Kondisinya tentu berbeda. Di sana ada fasilitas yang lebih canggih lagi dari ART. Mau nyuci baju, laundry umum tersedia bisa dioperasikan sendiri. Punya anak bayi, ada tempat penitipan anak profesional yang sekalian tempat belajar (kalo di Bandung kaya Galenia kali ya), kalopun ga dititipin, ada mahasiswa/i yang bersedia bekerja paruh waktu untuk mengurus anaknya –nah kan, yang ngasuh anaknya orang terpelajar kok, ga mungkin macem-macem kan kaya babysitter/pembantu di sini–.

Yah well, udah sih gitu aja. Cuma pengen ngacapruk dikit, mumpung Runa lagi bobo..

See you later pals.

Journey, Lifestyle, Mumbling

There’s No such a Comfort Zone

Bertambah umur, bertambah juga tempaan hidup. “disuruh” tumbuh di bumiNya dengan segala tantangan dan pilihan yang ada

Well, life it’s not that simple

Ketika kita mencari bentuk yang terbaik dan ternyaman dalam hidup pasti selalu ada aja tempaannya. Katanya kan carilah kerja atau rintislah karir sesuai dengan yang kamu sukai, sesuai yang membuat kamu nyaman.

Hm.. Beberapa waktu yang lalu, saya sering ditanya sama temen saya sejawat apoteker, “Mon, kamu di BPOM?” Gimana caranya biar bisa kerja di sana? Kalau ada bukaan kabar-kabarin yah?”

Ternyata banyak juga teman saya yang berminat mendaftar ke sini, terutama mengincar posisi PNS.
Saya juga belom PNS ko, baru honorer, tapi kalau ada info bukaan pastinya bisa tahu lebih dulu, dan kalau memang bagus ya akan direkomendasikan utk CPNS. Saya sendiri belum memutuskan untuk tetap di sini sebagai honorer atau akan ikut tes CPNS jika sudah dibuka.

Lucunya, beberapa sahabat saya di sini yang notabene lebih lama masa waktu kerjanya (dan yang awalnya saya kira mereka jadi honorer karena ingin CPNS), ternyata berpikiran lain. Di antara mereka berpikir: jadi honorer di sini karena enak aja, tidak terikat dan bisa keluar kapan aja (kan ga ada kontrak kerja). Kalau jadi CPNS malah ribet, harus mengikuti prosedur dan tetek bengek yang mehe-mehe. Macem-macemlah pertimbangannya.

Saya sendiri terdampar di sana juga sebenernya bukan niatan, bukan cita-cita awal. Memang suratan takdir yang berkata (ejieeh.. pokonya mah Allah tau yang terbaik deh). Dulu juga setelah lulus memang ingin nyari kerja di Jakarta, bukan karena nyari gaji gede, tapi karena ngikut suami dan ingin nyari pengalaman hidup di ibu kota. Udah setengah tahun berjubel di carut marut ibu kota baru ngerasa deh, mulek bener. Kalau bukan karena ada keluarga kecil saya di sini mah geus lumpat deuilah ka Bandung, hahaha. Saya setuju kalau untuk cari pengalaman dan duit bolelah kerja di Jakarta. Tapi untuk karir jangka panjang? Kedamaian hidup lahir batin? Engga deh… Kawan-kawan saya yang dari Bandung dan ke Jakarta juga banyak yang sependapat dengan saya.

Kontadiktifnya lagi, sahabat saya yang kerja di perusahaan cukup ternama di Bandung bilang: ”Ah Bandung sepi sekarang, orang-orang pada merantau semua, jadi pengen kerja di multinational company di Jakarta”

Beuuu.. mo gimana juga mah kita nyari posisi enak, tetep ga kerasa enak. Yang lebih enak tu tetep posisi orang lain, kan rumput tetangga selalu lebih hijau. Suka lupa bersyukur sih *getok kepala sendiri*

Well, say it again. There’s no such a comfort zone
Except kasuuuuuuuurrrrrrr…. Hahahaha. *ktauan kebluk*

Mumbling, Random Things, Trash = Relieved

This is what it called: Menikmati Hidup

Hari ini, bangun, setengah bangun, setengah engga. Kepala susah diangkat, kaya ditiban  autoklaf. Tenggorokan seret banget kayak keset buluk ga dicuci. Really bad period dan bukan dismenor yang didapat, tapi flu berat pleus radang tenggorokan.

I’ve tried my very best to hold on and still go to work. Hari senen, oke.. Selasa, yaa.. Rabu, oke this is it. I have to stay in bed. Bukan napa-napa maksain ke kantor, kalo ga udah ga masuk dari selasa, tapi.. berhubung hari-hari di Erlangga tinggal beberapa jengkal lagi dan masih ada naskah yang belum tuntas, I owe to my highness mbak koordinatorku (haha).

Jam 6.30 harusnya udah siap berangkat, akhirnya saya putuskan untuk merem lagi. Ini suami juga udah bawel dari kemaren nyuruh eike ga masuk. Hari ini pun dia ternyata ga ngantor pagi, ngantornya siang karena mo ngerjain program something-lah. Akhirnya saya makin nempel di kasur. Bertahan ga minum obat (karena ga ada obat juga sih, belom jadi beli F.G Troches), udah minum panadol pun masih ga mempan, jadi aku putuskan untuk mengonsumsi lebih banyak air putih anget aja.

Jam 11, badan masih ngambag (ini mungkin bukan karena efek sakit, tapi karena efek kebanyakan tidur, haha). Suami udah siap-siap berangkat. Aku pan males yak ditinggal sendirian di staff house Dahlia, dia pun ngajak aku ikut serta. Ntar bisa nunggu di Plaza Semanggi (Plangi), kan lumayan. Eh mendadak badan jadi agak seger *dasar emak-emak, denger mall langsung reseptornya menajam*

Well, this is me now, ngegeje di Burger King Semanggi, nungguin suami selese rapat, keliling-keliling di Plangi dikit. Sempet nyari kado buat ponakan pertama FKK dari Itasika, bingung mau beliin bayi baru lahir apaan, akhirnya aku beliin seperangkat alat solat, eh alat makan dan kaos kaki lucyuuu, ih unyu banget yak kaos kaki bayiiii. Mampir ke Times, lagi ada diskonan buku-buku fiksi lama, entah kenapa pengen beli Jane Eyre dan Sherlock Holmes.

Maap ya, aku jadi narsis, sok-sok nyeritain jadwal dari pagi ampe sesorean ini. Maklum orang sakit sukanya manja, pengen diperhatiin *naon hubunganana?* Lagian orang sakit manaa yang bisa jalan-jalan di Plangi coba?. Beneran mbak’e, aku sakit tadi pagi, bukan salah aku kan kalo siangan aku udah ngerasa baikan? heuheu..

Ga usah dibaca juga gapapa ko, kalo udah terlanjur baca ya udah, syukuri aja, haha..

Journey, Mumbling, Only a Story

Graduation Googles

Saya sering mengalami hal ini:

Saat saya merasa di puncak rasa jenuh atau malas akan sesuatu yang sedang dihadapi, tiba-tiba saya merasa sedikit gamang jika suatu waktu saya akan meninggalkan hal yang membuat saya jenuh atau muak tersebut.

Kalau kata Robin Scherbatsky: It’s graduation goggles. Like with high school. It’s four years of bullies, making fun of all the kids with braces, even after the braces come off and they can walk just fine. But then, on the graduation day, you suddenly get all misty because you realize you’re never going to see those jerks again (HIMYM, season 6, eps 20)

Yap, Out of nowhere. I suddenly got kind of wistful. Saya merasa ada secuil dari hati saya seperti berbisik: “Are you sure wanna leave this?” Don’t you think you’re gonna miss these crap?”

Akhirnya saya merasa ragu untuk memutuskan: Stay or Leave. Yes it’s graduation googles.

Dulu saya pernah merasakannya saat sebelum lulus apoteker, ada masa-masa yang mboseni banget, saat KP yang udah tahap garing dan masa-masa mau ujian sampai setelah ujian. Ada momen saya merasa jengah dan berharap semuanya cepet selesei, tapi ketika periode tersebut akan berakhir, yes I get misty, heuhehu.. Namun ada 1 hal yang pasti. Saya tahu, cepat atau lambat, suka atau tidak, muak atau tidak, semuanya akan ada ujungnya. It will end at the right time, jadi I have no choice but to face it.

Nah, berbeda dengan keadaan sekarang. Saat sudah menjalani kehidupan sebagai insan merdeka (pas kuliah ceritanya terjajah tugas-tugas kuliah, mwehehe), ga ada tuh yang namanya jadwal tertentu, ini startnya, ini mid, dan endingnya. Ga ada periode ujian, deadline, dan gerbang kelulusan. Saat berkarir, semuanya akan tergantung keputusan kita. Kita mau start dari mana, mau meneruskan di mana, atau resign, atau mengabdi sampai pensiun, atau jadi kutu loncat.

Ketika saat ini merasakan fenomena grads googles saya jadi bimbimbangbang, biiim-baang.. Karena saya ga punya patokan untuk berhenti di mana dan kapannya, ga kayak yang saya alami sebelumnya. Pikiran saya ngasih berbagai macam pendapat ke hati dan otak. Saya jenuh, tapi kadang saya menikmatinya. Ada sisi-sisi yang membuat saya gerah, tapi ada yang menahan saya, bahwa ada sisi baiknya juga.

But the point is you can’t trust graduation googles, they’re just misleading your (whatever) googles.

Ketika di episode HIMYM tersebut. Marshall merasa pekerjaannya sudah tidak sesuai dengan passionnya lagi dan dia merasa benci pekerjaannya. Dia merasakan grads googles. But in the end, he did this: “I have to quit. I need to do better things in my life”

For me, I am still thinking, what “the thing” is better thing in my life? Istikharah, istikharah..

Just wait and see, pals, what happen next. I’ll catch you later. Maap meracau