Berkeluh Kesah

Memang sudah jadi sifat dasar manusia gitu ya, berkeluh kesah..
Ini saya lg pengen berkeluh kesah dan lg ga pengen dijudge (please). Hihiks.. Kalo bahasa zaman kuliah yg sering saya pakai saat ngrasa saat-saat kaya gini itu ‘Futur’. Ah udah lama ga mendeklarasikan: “saya lagi futur nih”. Dulu sering banget kalo lagi males ngerjain apa-apa dan pengen ngeluh-ngeluh ngakunya lagi futur. Dan penyebab utama lagi futur ini biasanya adalah lagi ‘dapet’, kombinasi pengaruh hormonal, perasaan ga nyaman, sedikit dismenorea, dan halangan untuk solat jadi bikin mood jadi fluktuatif dan tentunya lebih sensitippp.

Kalau begini bawaannya tuh jadi pesimistis dan pamaleuseun. Pesimis.. Berbagai pikiran negatif jd mampir.. Bisa ga ya saya nyelesein semuanya, bisa ga saya nyelesein research ini, bisa ga saya nyelesein semua urusan kuliah saya sambil mengurus Runa, gmn ya runa nanti pas baru mulai sekolah, ko rasanya saya oon beut yaa, ko rasanya semuanya ga meyakinkan, ko saya ga bisa ngerjain ini itu, saya takut dianggap ga guna, saya bete sama si ini dan si itu.. daaaaaann pikiran jelek lainnya.

Tentunya diri ini tidak ingin berkubang terus di dalam lubang hitam ini, pengen produktif dan semangat lagi.. Sebenernya banyak cara untuk kembali ‘pulih’ dan tergantung kitanya juga gmn mau memulainya. Oke, untuk merefresh diri ini baiknya saya evaluasi apa yang bisa bikin saya terCHARGE lagi

  1. Nulis. seperti ini…
  2. Berkeluh kesah pada seseorang yang mau mendengar tanpa menjudge. Saya jadi kangen my partner in crime selama kuliah dan selama bikin TA. I miss u buddy.. I know we always had a time to whine in each other, dan berlebay2an dalam mengeluh.. dan pada akhirnya kita menemukan semangat itu untuk kembali bangkit. Mungkin itu hal yang hilang saat ini. Saya bukan lagi anak begajulan yg ngeluh lebay di selasar farmasi. Sekarang saya seorang ibu dan istri, dan ya tentunya kita harus tampil sekuat mungkin di depan anak. Malu saya kalo liat Runa lagi riang gembira dan ngoceh2 trus sayanya muram. Pasti deh saya langsung on lagi kalo liat Runa (thank you honey for your smile and spirit..)
  3. Nonton atau baca hal-hal yang bisa ‘bring back spirit’. Kaya kmrn saya sempet yutubing Dian Sastro di SarahSechan.. dan saya sangat amazed.. Terlepas memang dia sangat sempurna dlm segala hal, tapi untuk jadi seperti itu there’s must be a big struggle behind it. Dia bilang dia nyelesein s2 sambil punya 2 anak dan sempet tidur cuma 2 jam untuk menyelesaikan urusan kuliahnya. dan di pagi hari langsung beraktivitas lagi sebagai ibu dan istri yang sigap. Inget-inget si Dian Sastro ini.. masa Dian aja bisa kita enggak? (emang lo sapee)
  4. Kembali padaNya. dan berkeluh kesah padaNya.. Semoga episode ini jadi loncatan untuk jadi yg lebih baik lagi..

“Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. Apabila ia ditimpa kesusahan ia berkeluh kesah, dan apabila ia mendapat kebaikan ia amat kikir.” (Al- Ma’arij: 19-21) Kecuali orang-orang yang mengerjakan shalat, yang mereka itu senantiasa mengerjakannya“. (Al Ma’arij: 22-23)

Salam…

Advertisements

Postingan Galau

Galau sangat niihh

tadinya mau posting yg rada-rada berbobot tapii.. haduuhhh..

Lagi galau menunggu kepastian. Kepastian yang satu udah pasti, dateng kondisi-kondisi lainnya yang belom pasti. Memang di dunia ini yang benar-benar pasti adalah ketidakpastian. *ini ngemeng apa dehh*

Setahun yang lalu galau di rumah aja, jadi ibu RT, terus galau mikirin mau sekolah atau kerja lagi.. galau mikirin kalau udah jadi ibu RT kesempatan untuk berkarya jadi terbatas. Terus beberapa bulan yang lalu galau menunggu kepastian si ayah yang ditransfer ke Duri, Alhamdulillah skrg udah stay di Jakarta lagi. Beberapa bulan kemudian galau menunggu kepastian beasiswa, Alhamdulillah udah dapet setelah menempuh beberapa proses yang di dalamnya isinya juga ada galaunya. Sekarang-sekarang ini galaunya beurat ey… nunggu kepastian visa… dan kepastian untuk urus visa keluarga.. biar bisa berangkat bareng. Edanlah galaunya mikirin bakal ninggalin Runa utk beberapa waktu yang ga tentu kalau visa keluarganya ga jadi tepat waktu.

Tiap solat yang dipikirin ituuuu, didoainnya itu.. biar bisa bareng-bareng Runa dan si Ayah. Emang setelah curhat sebanyak-banyaknya sama Allah lega, walaupun besoknya kepikiran lagi. Satu setengah bulan lagii meeen.. kaya belom siap apa-apa, banyak yang dipikirin.

Daku tau juga sih, banyak yang posisinya sama kaya aku, di angkatan beasiswa kmrn juga banyak, ibu-ibu yang mau sekolah lagi. bahkan ada yang anaknya udah 2, ada yang berangkatnya lebih cepet, ada yang kondisinya lebih njelimet. Kalau posisinya bapak-bapak kayanya keliatan lebih kul dan lebih tenang, santey we tentang keluarganya yang mo ditinggal duluan, entah karena bawaaan laki-laki kaya gitu. Sekarang banyak-banyak berdoa, bersyukur, bersabar, bersedekah…..

Namanya konsekuensi dari sebuah pilihan ya… In sya Allah jalan yang terbaik. semoga kami semua kuat menjalaninya..

Alhamdulillah ya lagi Romadhon, jadi galaunya bisa disalurkan ke rasa lapar *ngarangg*… Apalgi ini shaum pertama setelah 2 taun kemarn ga shaum…

Seneng juga lagi ada Worldcup, jadi ada yang ditunggu-tunggu tiap malemnya.. Ada lagi pengalihan galaunya.

*ngaji dong moniiikk, tahajudddd* backsound suara hati..

Maap ini capruk banget tulisannnn… mumpung Runa lagi bobo…

Let It be

Malem2 kemaren lagi ngerasa sedih ey…

Entah karena suatu “perbincangan”, suatu “asumsi”, dan campuran perasaan feeling lonely dan masih sedikit dongkol sama suatu oknum. Untungnya.. saya masih punya Allah :), kebetulan saya belum selesai ngaji sejuz, ya udah saya buka Al-Qur’an dan baca terjemahnya, Subhanallah Allah memang selalu punya jawabannya..

“Jadilah pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta jangan pedulikan orang-orang yang bodoh” (Al-A’raf 199)

Terus liat di sebelah Runa tidur nyenyak, ilang deh semua perasaan itu.. just let it be, cukup Allah aja yang tahu dan mengerti

Emang bener lirik-nya Let It be-nya The Beatles, cuma sedikit diubah nih yaa

“Let It Be”

When I find myself in times of trouble
Allah SWT comes to me
Speaking words of wisdom, let it be
And in my hour of darkness
He is standing right in front of me
Speaking words of wisdom, let it be
Let it be, let it be
Let it be, let it be
Whisper words of wisdom, let it be

And when the broken hearted people
Living in the world agree
There will be an answer, let it be
For though they may be parted
There is still a chance that they will see
There will be an answer, let it be
Let it be, let it be
Let it be, let it be
Yeah there will be an answer, let it be
Let it be, let it be
Let it be, let it be
Whisper words of wisdom, let it be

Let it be, let it be
Ah let it be, yeah let it be
Whisper words of wisdom, let it be
And when the night is cloudy
There is still a light that shines on me
Shine on until tomorrow, let it be
I wake up to the sound of Al Qur’an,
Allah SWT comes to me
Speaking words of wisdom, let it be
Yeah let it be, let it be
Let it be, yeah let it be
Oh there will be an answer, let it be
Let it be, let it be
Let it be, yeah let it be
Oh there will be an answer, let it be
Let it be, let it be
Ah let it be, yeah let it be
Whisper words of wisdom, let it be

*maap om McCartney, saya sangeunahna ngarubah lirik ente.. tapi ngeunaheun ey lagunya…

just sing.. let it bee.. let it bee.. there will be an answer, let it be, let it be..

Drop and Down

Sebenernya pengen mengurangi posting yg isinya ngeluh dan nyampah.. Tapi apa daya saya masih manusia biasa yang ternyata butuh juga media untuk sekedar naro sedikit uneg-uneg, walaupun sebagian udah saya taro juga di jurnal pribadi saya..

Dalam sebulan ini saya bener-bener merasa paralysed, dalam artian.. Cape, cape ga ada ujungnya. Kalau mau judging duluan, silahkan. I don’t care.. Emang saya bukan sosok ibu yang strong dan tabah.

Runa udah 8 bulan, alhamdulillah sehat.. Sebelum2nya saya juga ga terlalu menemukan kesulitan besar dalam mengurus Runa, oh paling waktu dia mogok mimik dan lebih milih jarinya daripada asi emaknya sndiri 😥 berasa jadi ibu ga guna. Tapi kemudian dengan segala macem cara akhirnya Runa balik lagi mau mimik..

Continue reading

Seminggu Sekali

Huwaaahh..

Gapapa sih cuma pengen huwah aja, hehehe.

Baru baca ‘Madre’nya Dee. Ceritanya unik, hebat Dee yaa.. bisaan bikin cerita dengan tema yang biasa menjadi luar biasa. Dari cerita tentang roti aja bisa dibikin semenarik itu, bahkan dijadiin film. Pengen nonton filmnya (ada Vino Bastian gituhh :-*), apa daya buntutnya belom bisa diajak ke bioskop, hehe.. Jadi untuk sementara cukup terhibur dengan adanya tv kabel sama buku-buku aja.

Di dalam cerita Madre itu, tokoh utamanya bernama Tansen punya kehidupan yang bebas, tidak terikat, suka-suka, ga berutinitas. Dipikir enak bener yah hidupnya, santeeey gitu, tanpa pressure. Yang saya suka dari kebiasaan Tansen ini, walaupun dia ini hidupnya serabutan dan ga punya jadwal rutin tapi dia punya satu-satunya kebiasaan yang dia pelihara dengan baik, nulis blog!

Yep si Tansen ini setia mengupdate blognya walaupun hanya seminggu sekali. Katanya itulah rutinitas satu-satunya yang dia pelihara. Kalau serabutan adalah penyakit, maka blog ini adalah obatnya -begitu dia bilang.

Dari kalimat tersebut saya jadi tergelitik. Dan kebiasaan Tansen itu bikin saya jadi termotivasi. Bener sih. Selama ini saya nulis buat apa? buat terapi.. Terapi dari penyakit kejiawaan akut saya. Tapi terapinya ga saya jalankan dengan baik, pantes saya ga sembuh-sembuh, hahaha.. Selayaknya minum obat yang harusnya diminum teratur, pas ga dikonsumsi teratur malah makin sakit.

Oke, saya sih yang selalu banyak beralasan pada diri sendiri dengan berkata dalam hati. Ah capek hari ini seharian sama Runa ga bisa buka lepi, ah pegel cucian lagi banyak, ah hari ini udah masak ga sempet nulis, ah koneksi internet odong-odong jadi susah buka wp.

Sebaiknya saya sudahi saja beralasan ini dan mulai menjalankan terapi terbengkalai ini. Dan memulai proyek penataan diri yang dimulai dengan seminggu sekali. Toh waktu itu saya menetapkan target untuk menulis straight 12 hari bisa terlaksana juga.

Mungkin memang ga banyak yang bisa saya sharing. Mungkin cerita saya juga ga menarik dan menantang, seperti berlayar ke Raja Ampat pake rakit, memanjat menara eiffel, atau berski di pegunungan alpen dengan baju renang. Cuma kehidupan ibu rumah tangga yang baru resign dan merasakan seharian di rumah ngurus bayi, masak, beberes, sambil ngejalanin bisnis online yang lagi bertumbuh. You bet my life is so boring, right? But whatsoever.. I kinda enjoy it. And it’s time for me to have a simple and healing routinity once a week. Blogging!

Just wish me luck!

Siang!

Siang. Saya suka waktu siang, dengan siang yang cerah dan kadang-kadang teduh karena matahari tertutup awan. Saya suka siang hari karena pada siang hari sepertinya banyak hal yang bisa dikerjakan, dan rasanya ceria gitu, karena sebagian besar orang juga beraktivitas di saat itu.

Sekarang ini aktivitas saya di siang hari bersama Runa adalah bobo siang (haha.. kan banyak orang bilang kalau bayinya lagi tidur, ibunya ikut tidur juga, biar istirahat — good advice btw). Saat saya sedang bergolek-golek cantik di kasur, saya ngeliat ke luar jendela, hmm.. lagi cerah dan suasananya enak gitu. PIkiran saya jadi melayang ke siang hari-siang hari sebelumnya.

Sewaktu kuliah saya suka waktu siang hari seperti ini, karena biasanya saya dan genggong FKK*) sedang nyangsang di basecamp kita di selasar farmasi, baru selesai kuliah. Kita ngampar di sana sambil membahas materi kuliah sebelumnya *bo’ong* sambil diselingi sedikit gosipan, garingan, dan bumbu kelebayan. (yang bener ngegosip sambil diselingi bahasan kuliah). Habis itu kita mo agak tobat, jadi kita jalan ke salman, solat zuhur, terus makan di nyawang atau bahkan ngampar lagi di selasar/koridor timur salman. Kalau ada kuliah jam berikutnya baru deh buru-buru balik ngampus lagi.

Haaah.. entah kenapa kangen banget kaya gitu lagi. Padahal dulu pas siang-siang jaman kuliah rasanya pengen deh nyari tempat yang enak buat tidur siang, saya bahkan bisa tidur di selasar farmasi, kortim salman, perpus, bahkan kelas. I do anything dah biar mata bisa mejem barang 10 menit aja (emang dasar tuti). Nah, sekarang I have my 10 minutes (or more) time for sleeping with my cute baby, but my mind sail away to that moment.

Kapan yaa bisa kaya gitu lagi.. heuhue.. kalo dipikir-pikir, dulu itu momen kaya gitu biasa aja, ga ada yang spesial. Baru kerasa ternyata that moment was precious. Hmm.. okelah brarti saat bobo siang saya saat ini juga bisa jadi precious moment in the future.

Baiklah kalau beg-beg-beg-begitu, mending sekarang saya bobo siang sambil mimpi lagi ada di saat-saat siang bersama FKK.

Have a nice day!

*)Farmasi Klinik dan Komunitas

Chasing Pavements

Should I give up or should I just keep chasing pavements.

Even if it leads nowhere?

Or would it be a waste even if I knew my place

Should I leave it there?

Should I give up or should I just keep chasing pavements

Even if it leads nowhere?

(Adele-Chasing Pavements)

Maybe that’s the appropriate sentences to describe the path of my dream (the dream in 2 years ago)
Sometimes I feel all the efforts I’ve undergone is useless..
Useless.. it leads nowhere.
Or should I keep trying? Shoud I keep hoping?
That it will be come true?
Pathetic thing is… I even don’t try anymore..
Someone please tell me how..
Allah please give me a clue.. or an asnwer..