Travelling time!

Trip to Munich: The Bavarian State

Trip dalam rangkaian Austria Trip, cerita sebelumnya: Trip to Salzburg, Trip to Hallstatt, dan Trip to Innsbruck

Last stop: Munich! atau München dalam Bahasa Jerman-nya. Kami sengaja memilih Munich sebagai kota terakhir dari Trip Austria kami karena 1. Tidak ada pesawat langsung dari Innsbruck ke Belanda, 2. Kalau balik lagi ke Salzburg untuk pulang sayang, ya jauh lagi (sama sih jauhnya dengan ke Munich sebenernya, 3. Biar bisa sekalian jalan-jalan dan melihat Munich, walaupun cuma setengah hari. Saya juga ingin mengunjungi teman saya yang menetap di Munich, Uni Novie, sahabat waktu kuliah apoteker dulu. Ia dan keluarganya sudah menetap di Munich sejak 3 tahun yang lalu.

Innsbruck Hbf
Goodbye Innsbruck @Innsbruck Hbf

Dari Innsbruck ke Munich kami kembali memakai jasa OBB (Austria’s largest mobility service provider), seperti dari Salzburg ke Hallstatt, dan dari Hallstatt ke Innsbruck. Kami memesan perjalanan dari Innsbruck ke Hallstat yang cukup pagi dan cukup murah, hehe.. Jadi jam 9 kami kereta OBB dulu lalu sampai Kufstein Bahnhof baru ganti dengan kereta menuju Munich. Seperti yang sudah saya sebutkan sebelumnya, train Austria ini cukup nyaman, di kereta ini malah ada spot khusus anak-anak untuk nonton biar tidak bosan, Runa anteng deh di pojokan. Space untuk menyimpan koper juga tersedia cukup luas. Di Kufstein Bahnhof kami pindah kereta, sebelum naik kereta menuju Munich diperiksa passport dan resident permit dulu ternyata. Cukup ramai orang yang naik kereta ini, untung kami masih dapat tempat duduk. Continue reading “Trip to Munich: The Bavarian State”

Advertisements
Travelling time!

Trip to Innsbruck: The Capital City of Alpen

Halo! Menyambung postingan dari Trip Austria sebelumnya nih, wadoh telat banget ya.. Gak papa lah ya. Yang penting ditulis juga walaupun udah agak lama, hehe. Day 1 sampai Day 4, kami sudah memutari Salzburg dan Hallstatt. Di Day 4, sore hari dari Hallstatt, kami melanjutkan perjalanan menuju Innsbruck dengan kereta. Perjalanan dari Hallstatt ke Innsbruck sekitar 4.5 jam.

Sepanjang perjalanan kami disuguhi pemandangan berupa bukit, gunung, pohon, banyak yang hijau-hijau dan segar. Bikin mata jadi terasa sehat. Kan katanya menyejukkan mata dan menenangkan. Runa sampai berdendang lagu favoritnya, Pemandangan, dan liriknya sudah sesuai sama pemandangan aslinya. Memang Innsbruck ini terletak di persimpangan perbukitan Valley, yang terbentang antara Muncih (Jerman) dan Verona (Italia).

Pemandangan di kereta sepanjang Hallstatt-Innsbruck
Pemandangan di kereta sepanjang Hallstatt-Innsbruck

Continue reading “Trip to Innsbruck: The Capital City of Alpen”

Travelling time!

Trip to Salzburg: Menelusuri Jejak ‘Sound of Music’

Apa yang terbayang begitu mendengar kata Salzburg? Pemandangan gunung Alpen? Scene film Sound of Music? Mozart? Atau semuanya?

Kalau saya sih paling ngeh sama Sound of Music-nya. Memang sebagian besar dari setting Film Sound of Music dilakukan di Salzburg, Austria. Bahkan sampai sekarang spot tersebut menjadi bagian dari tur wisata yang wajib dikunjungi oleh turis. Itulah salah satu yang kami cari dari trip Salzburg ini.

Kami menghabiskan waktu sekitar 1.5 hari untuk mengitari Salzburg. Cukuplah.. karena Salzburg sendiri bukan kota besar. Luasnya saja ga sampai setengahnya kota Bandung, hehe.. So, kalau mau mengunjungi Salzburg persiapkan waktu sekitar sampai 2 hari pun sudah dapat semua di sana. Tapi kemarin kami terbantu daylight saving time, jadi waktu malam jadi agak mundur sehingga jalan-jalan sampai pukul 8 malam pun masih terasa jalan sore (langit masih terang), efeknya badan jadi gak kerasa capek, mikirnya ‘ah belum malam ini’.

Oke, jadi ini spot yang kami kunjungi di Salzburg: Continue reading “Trip to Salzburg: Menelusuri Jejak ‘Sound of Music’”

Travelling time!

Trip to Austria: Background Trip and Itinerary!

Libur paskah kali ini kami sekeluarga memutuskan mengambil libur seminggu sekalian. Liburnya sih cuma jumat dan senin, tapi lumayan kan sekalian dibablasin sampai jumat minggu depannya lagi. Dari dua bulan sebelumnya kami udah kasak kusuk merencanakan mau ke mana nih memanfaatkan momen liburan di tengah kegiatan yang padat.

Kebetulan Runa lagi suka nonton ‘Sound of Music’. Saya tidak sengaja menemukan DVD-nya di kringloop winkel (toko barang bekas), harganya cuma 1 euro pula. Ternyata begitu diputar Runa suka, terutama dengan adegan-adegan yang ada anak-anak Von Trapp yang sedang bernyanyi. Saya juga suka dong filmnya, saya nonton film itu udah lamaaa sekali, mungkin waktu SD atau SMP, yang paling diingat dari filmnya tentu lagu-lagunya yang easy listening dan long lasting, seperti ‘Do Re Mi’, ’16 Going on 17′, ‘My Favorite Things’, ‘Edelweiss’ dan banyak lagi. Film yang diluncurkan pada tahun 1965 ini populer sekali bahkan sampai menang lima Oscar di zamannya. Sampai sekarang pun orang pasti masih akan familiar dengan Jullie Andrews yang memerankan Maria dan kisah keluarga Von Trapp. Oiya katanya ini dikisahkan dari pengalaman nyata Maria dan George Von Trapp. Continue reading “Trip to Austria: Background Trip and Itinerary!”

Travelling time!

Trip to Aberdeen

Ga banyak yang bisa dieksplor dari Aberdeen sebenarnya. Lha iya wong bukan kota wisata, tapi kota pekerja minyak. Aberdeen adalah kota minyak. Jadi sejak ada penemuan minyak di North Sea pada tahun 1970-an, Aberdeen terkenal sebagai the Oil Capital of Europe or the Energy Capital of Europe. Banyak banget perusahaan minyak bercokol di sana. Itulah kenapa suami ditugaskan ke Aberdeen, untuk mengikuti training OFS3 dari Slamberseh. But thanks to the assignment in Aberdeen, we just had planned to visit UK, dan akhirnya holiday kami diakhiri di Aberdeen. Di mana suami setiap hari pergi pagi dan pulang sore untuk training, saya dan Runa leha-leha di hotel dan main ke rumah temen kami yang tinggal di sana.

Kalau pertama lihat kotanya, pasti berasa lho kok suram banget ya nih kota, tapi pas udah berikut-berikutnya.. tetep sama kesannya deng, suram, heu. Mungkin karena warna dari kota ini yang ga colorful, semuanya abu-abu. Jadi kebanyakan bangunan di Aberdeen dibuat dari granit, kota ini juga penghasil granit terbesar lo, mangkanya Aberdeen juga dinamakan Granite City, the Grey City.

Jadi trip kami di Aberdeen kali ini full diservis oleh keluarga Bapak Luthfi Hady dan Ibu Yuni. Mulai dari ngejemput kami di Edinburgh sampai menemani kami selama seminggu di sana. Nuhun pisaaannn! Dari Senin sampai Jum’at setelah siang daku sama Runa selalu menyambangi Yuni di rumah. Memang sengaja kami minta dipesenin hotel yang deket sama apartemennya Luthfi, tinggal nyebrang aja gitu loh. Makan siang, ngemil, sampe makan malem dan nonton di sana. Kalo ga ada Yuni, daku ama Runa bakal mati gaya selama nungguin ayahnya Runa training. Judulnya mah trip ke Aberdeen ini mah trip silaturahmi, di sana kami juga ketemu Bonang (sohib Mas Fajar sejak pertama kali nyebur di Slamberseh) dan juga ketemu Vjay (temen sekelas daku, Mas Fajar, dan Luthfi pas SMA), Ajaib pisan bisa ngobrol sama dia, secara kami semua punya dunia masing-masing, ga segenggong. Eh aku ama suami sih segenggong ding, haha.

Oke, skip. Salah satu wisata yang rada terkenal di Aberdeen, atau mungkin Aberdeenshire lebih luasnya, itu adalah Stonehaven. Yaa tebing dan ada lautnya gitu, terus ada kastil kecil di ujung tebing.. Pas sampe sana, kita mah tetep ngampar dan buka bekel makan siang, hehe..

Stonehaven Aberdeenshire
Stonehaven Aberdeenshire. Sori berdua aja, Runa lagi bobo di stroller.

Continue reading “Trip to Aberdeen”

Travelling time!

One Day Trip to Glasgow

Jadi salah satu trip kami di Skotland adalah ke Glasgow. Sebenernya gatau juga ada apa yang bagus di kota ini. Tapi berhubung Glasgow cuma sejam perjalanan dari Edinburgh dan kami juga punya sahabat yang tinggal di sana jadi ya kami jabanin juga deh main ke Glasgow. Yangi (sahabat yang mengundang saya ke Glasgow) sudah menyiapkan tiket PP dari Edin ke Glasgow. Katanya sih sehari aja cukup sih muterin Glasgow mah. Oke deh, jadi kami berangkat jam 10 dari Edinburgh bus station dan sampai jam 11. Sampai sana langsung diajak ke spot utama Glasgow, eh ternyata spot tourism utamanya si universitasnya, oalaah.. Tadinya bingung juga emang segimana banget sih univ-nya kok sampai populer buat tourism. Bahkan katanya dulu Harpot mau syuting di sana juga, tapi ga jadi kan.. karena kampus ga setuju, bisi ganggu aktivitas akademik meureun.

image
Tampak depan Glasgow University. Bolehlah… Ga semua perkuliahan juga sih dilangsungkan di sini.Jadi tetep ada cabang Univ Glasgow di bagian lain, kayak Yangi di RS malah kuliahnya. Biasanya ini dipake buat wisuda, sidang, dll Spot ini kaya Academic Gebouw di Groningen-lah.. Tapi jauhlah sama RuG mah.

Continue reading “One Day Trip to Glasgow”

Travelling time!

Trip to UK: Good People Make a Good Friend

Postingan ini khusus dibuat sebagai rasa terima kasih kami pada sahabat-sahabat kami yang sudah bersedia direpotin selama UK trip kami. Beberapa teman bahkan baru saya kenal dan mereka tanpa canggung menerima kami sekeluarga di rumahnya *atau mungkin kami yang gak tahu malu ya, haha.* Kami bukan traveller yang mesti cozy di hotel dengan fasilitas oke, kami emang tipe traveller yang irit (karena UK juga mahal sih), jadi sebisa mungkin kita mencari tempat berteduh selama di UK *judulna mah teu modal*. Di London kami nginep di rumah kawan saya sesama awardee LPDP, di Edinburgh tadinya mau nebeng juga tapi ga memungkinkan akhirnya kami sewa airbnb, di Aberdeen aja kami yang di hotel Holiday Inn, itupun karena dibayarin kantor suami.

This trip will not be soooo much fun and smooth if it wasn’t because of you! We’re so thankful to all these great fellows who really welcome us during our time in UK.

Dewi Nur Aisyah dan keluargaThanks to: Dewi Nur Aisyah, Uda Rhevy, Najwa, Fairly, Abi Naufal, dan Naufal. Continue reading “Trip to UK: Good People Make a Good Friend”