Cerita Runa, Motherhood

Terima Kasih Bapak AT. Mahmud

Runa seneng banget sama lagu dan musik. Dari sejak masih seumur jangung sampai (ga terasa) sekarang mau 2 tahun Runa sering didendangkan lagu-lagu sambil dininabobo, dicupcup kalo lagi nangis, atau dinyanyiin sambil diajak main.. Entah itu sama Anin-nya dan Uti-nya (nenek), sama Oma-omanya (adik-adiknya mama), sama Mimo-nya (Umi Morin), dan tentu saja sama Bundanya hehe.. Walaupun suara Bundanya bisa dibilang sebelas dua belas-lah sama Raisa, Runa tetep seneng dinyanyiin Bundanya :9.

Tentunya lagu-lagu yang dinyanyiin lagu anak dong (Menurut loowh? Runa mau dinyanyiin lagunya Bang Oma?). Saya jadi nostalgia lagi sama masa kecil saya. Mama dari dulu memang suka nyanyiin macem-macem lagu anak populer Indonesia. Sampai sekarang masih banyak lagu yang saya ingat dan hafal. Mungkin karena lagunya sederhana dan liriknya ringan..¬† Dan itu tuh “anak2” banggeed. Sangat mencerminkan dunia anak. Ga kayak sekarang lagu anak isinya cinta-cintaan.. “Kau bidadari.. jatuh dari surga..” Walaupun tidak dapat dipungkiri emak-emak pun suka sama Iqbalnya lagunya Coboy Junior. Gak cocoklah untuk anak-anak lagu-lagu cem gitu

Continue reading “Terima Kasih Bapak AT. Mahmud”

Advertisements