Being Indonesian in the Netherlands, Groningen's Corner

Cerita Kraamzorg (Maternity Care) di Belanda

Salah satu benefit yang saya rasakan besar manfaatkan ketika melahirkan di Belanda adalah adanya pelayanan maternity care, yang dalam bahasa belanda dikenal dengan nama kraamzorg. Kraamzorg adalah fasilitas kesehatan pasca melahirkan yang dikelola oleh suatu badan independen, namun dibayar oleh kita melalui premi asuransi per bulan. Setiap wanita yang melahirkan di Belanda hampir wajib mendapatkan pelayanan kraamzorg, dengan durasi kerja yang telah ditentukan sebelumnya. Pelayanan kraamzorg ini cukup unik dan katanya sih Belanda adalah satu-satunya negara yang menyediakan fasilitas istimewa ini.

Support dari kraamzorg ini tentunya sangat membantu bagi keluarga yang baru memiliki bayi, khususnya bagi kami para perantau yang tinggal di Belanda dan tidak ada keluarga dekat yang bisa mendampingi dan membantu di rumah pasca kelahiran bayi. List semua organisasi kraamzorg yang ada di Belanda bisa ditemukan di sini. Continue reading “Cerita Kraamzorg (Maternity Care) di Belanda”

Advertisements
Motherhood, Project

BuBy Shop – Bunda and Baby Shop

Waktu itu temen saya yang berbisnis dengan membuka online shop pernah bilang, kunci pertama dalam berbisnis adalah tentukan passion-mu. Oke, passion saya apa yaa..?

Sebelum melahirkan dan setelah melahirkan baru saya menyadari minat saya kalau nanti hendak berbisnis. Saya sukaaaa banget baby&kids things, hahaha.. siapa coba yang ga gemes liat barang-barang kecil dan unyuuuu.. rasa pengen diremes-remes saking gemesnya, hahaha.. Jadi akhirnya saya memutuskan untuk mencoba berbisnis. Di bidang mother/baby/kids things.. hihihi.. Walaupun awalnya ragu:

1. Ntar kalau rugi gimana? Kalau gagal gimana?

Jawab: kalau rugi itu urusan Allah, nanti Allah yang atur. Rezeki ga kemana. Kalau gagal? Dahlan Iskan aja merugi sampai milyaran sebelum bisnisnya sukses. Lha ini belom juga rugi seperak pun dah kepikiran. Orang yang berpikir kalau dia akan gagal sebelum mulai itu udah rugi duluan.

Oke, fine.. I’ll continue my business.

2. Ntar kalau barangnya ga laku gimana?

Nah ini niih.. Setelah menemukan supplier dan konsepnya, ada lagi ni yang suka bikin pesimis, mengacu pada ga laku = rugi.

Jawab: Tapi akhirnya saya berpikir nothing to lose aja. Saya beli barang kalau ga laku kan bisa buat Runa, atau bisa buat ngado ke temen-temen saya yang juga mo pada ngelahirin, nanti seiring waktu bakal dicari juga ko barang yang aku jual (aamiin).

Oke, fine.. it’s nothing to lose.

3. Emang ga malu kok jualan?

Paradigma ini sih yang suka bikin ciut. Katanya sarjana, katanya kuliah tinggi-tinggi, kok malah akhirnya jualan?

Jawab: Yaa.. iya sih.. ada pikiran kayak gitu, orang mah ngelanjutin S2, kerja di perusahaan gede, dll. But, this is my way. Toh sebagai ibu rumah tangga saya tetap produktif dan kalau jadi enterpreneur saya malah lebih leluasa bekerja untuk diri saya sendiri, kaga ada namanya bos, ga ada namanya tugas. Ini namanya independensi pribadi!

Oke, fine.. it’s my independency!

So, I finally start my own business.

I designed my own logo (thanks always to my beloved sister, who taught me corel draw, so I can draw and design with it. Btw, in my previous office my corel skill is very useful, nobody can use corel but me,hahaha).

And I chose the name: BuBy Shop – Bunda and Baby Shop

Buby shop logoThis is my online shop now, find us on facebook

http://www.facebook.com/pages/Buby-Shop-Bunda-Baby-Shop/132225576956045

Cerita Runa, Journey, Life is Beautiful, Love.., Motherhood

Your Smile

Maybe I haven’t traveled the world yet, I haven’t felt the gentle of the snow in my hands, I haven’t crossed the continent, I haven’t seen the color of new culture. Or I haven’t explored the beauty of this country. Maybe..

But it’s not a worry since I still can see your smile everyday in my life

image

It’s not a big deal since I still can see your laugh day by day

foto dede ktawa

 

It’s not even a worth since I still can hug you in my arms and feel your little fingers try to reach me

image

It doesn’t bother me since I still can hear your spoiled cry in the morning when you wake up and you want me to hold you hurry, so you can feel warm and continue your sweet dream

image

It doesn’t matter.. since I have you… Your smile is the brightest gift from Allah..that’s the world for me 🙂

Love you always, Bunda

PS: ini kayanya sindrom ibu-ibu setelah melahirkan 50% cintanya ke suami pindah ke anak, hahahaa..

Motherhood, Mumbling, Project

Mencari si Bibik

Bibik atau Mbak biasanya kita memanggilnya. Bahasa kerennya asisten rumah tangga (ART). Buat kita yang tinggal di Indonesia, mungkin udah biasa kalau tiap rumah dibantu sama ART, beberapa keluarga bahkan ketergantungan akan adanya ART. Entah memang budaya kita yang seperti itu, atau kitanya kurang mandiri, atau kita cukup mampu untuk menyewa tenaga kerja di rumah, atau memang tenaga kerja Indonesia yang pendidikannya rendah sehingga hanya bisa sampai jadi ART.

Hmm.. entahlah.. Apapun faktornya.

Sama seperti keluarga pada umumnya, keluarga saya juga bolak-balik pakai jasa ART. Apalagi dulu waktu anak si mama masih dua unyil-unyil, saya sama si kakak yang cuma beda setaun, kebanyang repotnya (baru kebayang sekarang pas udah punya baby, heu). Walaupun mama ini full time mother, yang ada di rumah terus, tetep aja keteteran ngerjain semua kerjaan rumah tangga pleus ngurusin dua anak ingusan yang cengeng dan ga bisa diem (kata mama begitu). Mana zaman dulu belom kenal pampers, belum punya mesin cuci, belum ada sagala macam yang instan-instan-lah. Pengalaman mama sama ART juga macem-macem, ada yang cuma tahan sebulan, ada yang cuma tahan seminggu terus nangis minta pulang, ada yang suka nyubitin saya sama kakak kalo kita rewel (huhuhu.. jahat ya), ada yang tingkah lakunya ga baik, dll. Alhamdulillah-nya ga ada yang sampai parah banget kaya kasus yang suka kejadian di tipi (Nadzubillahimindzalik.. ga mau nyebut kasusnya ah).

Bagaimanapun, si mama tetep berjuang mengurus rumah tangganya sendiri, ART hanya sebagai perpanjangan tangan untuk bantu sana-sini. (Saya sangat salut sama mama, mo nyeritain soal mama mah 1000 post juga ga akan habis, heu). Kita pun diajarin untuk selalu mandiri dari kecil, ga ngandelin si Bibik. Sejak kita beranjak agak besar, udah ga pernah pake bibik full time, paling bibik part time (gaya yah sekarang bibik aja part time). Mau gamau kita ngakuin emang enak kan ada Bibik: “Biik, cuci piring.. Biik, setrika.. Biik, bersihin kamar.. Biik, ngeronda, dst, dst.” Noted to myself, saya harus bisa mengajarkan anak saya seperti apa yang mama dan papa ajarkan, beberes sendiri!

Sampai mana tadi, oya kebutuhan akan bibik. Saat ini setelah saya balik lagi ke Bandung dan ada kehadiran si Kecil Runa, mulai kerasa bahwa we need Bibik. Konsentrasi saya tercurah sepenuhnya buat si Kecil, si mama ikut riweuh, dan kasian atuh mun si mama pas muda cape, masa hari tua ga bisa sante dikit. Yah, we need ART, buat nyuci popok dan bedongnya yang tiap bentar kotor kena pup ama pipis setiap sejam sekali, buat nyetrika, buat bantuin mama masak, buat beberes rumah, buat gosok kamar mandi, dll.

Saya kebayang nanti kalo saya balik ke Jakarta (Bekasi, ehem) dan tinggal bertiga sama si Ayah, kumaha cerita ya? heu.. Akankah mampu masak-ngurus bayi-beberes rumah-nyuci baju nyetrika seorang diri? (dibantu si Ayah tentuya –Awas kalo ENGGA, *ngancem*–) Kalo pas masih berdua sih oke-oke aja, semua bisa sendiri, Nah.. udah ada si dede ini baru bingung. Sebenernya belom kebayang nasip saya nanti ke depan, gimana kemandirian saya selama apakah bisa teruji. Terpikir untuk mencari si Bibik.. Tapi tentunya jaman sekarang nyari ART tu susah, ga semudah seperti nyari upil di idung, he. Perlu banyak pertimbangan dan pasti gonta-ganti yang cocok (pengalaman si mama), tentunya harus terpercaya dan berbudi luhur (kaya yang di buku PPKn, hehe).

Entah deh, ntar aja mikirnya ya.. semoga Allah memberi kami jalan yang terbaik.

Oya, fenomena ART ini jarang ditemukan di negara maju. Di Eropa, Amrik, Jepang, jarang denger ada keluarga punya ART. Di serial barat Parenthood aja anaknya 3 (1 bayi) ko ga ada ya peran pembantu di dalemnya (apa karena ga ada di naskahnya ya) heuheu. Saya ga akan membandingkan kenapa di Indonesia begini dan kenapa di luar negeri begitu. Tidak adil juga menjudge kita yang di Indonesia adalah orang yang manja sehingga perlu bala bantuan ART sedangkan orang barat atau orang Indonesia yang tinggal di LN mandiri apa-apa bisa sendiri, heu. Kondisinya tentu berbeda. Di sana ada fasilitas yang lebih canggih lagi dari ART. Mau nyuci baju, laundry umum tersedia bisa dioperasikan sendiri. Punya anak bayi, ada tempat penitipan anak profesional yang sekalian tempat belajar (kalo di Bandung kaya Galenia kali ya), kalopun ga dititipin, ada mahasiswa/i yang bersedia bekerja paruh waktu untuk mengurus anaknya –nah kan, yang ngasuh anaknya orang terpelajar kok, ga mungkin macem-macem kan kaya babysitter/pembantu di sini–.

Yah well, udah sih gitu aja. Cuma pengen ngacapruk dikit, mumpung Runa lagi bobo..

See you later pals.

Cerita Runa, Journey, Love.., Motherhood, Project

Khairuna Hisan Nadhira

Bun nama si dede siapa dong? Orang-orang pada nanyain nih.. Siang ini harus udah ada yuk.” Itu kata-kata si ayah pas nengokin saya di HCU (high care unit) RS Hermina Pasteur setelah saya melahirkan. –Kenapa saya bisa sampai di HCU setelah lahiran, nanti diceritain, sekalian sama proses lahirannya, masih agak traumatis kalo diinget per momen, hehe–

Saya masih agak setengah sadar dan lemes, mungkin karena pengaruh obat juga karena pengaruh tekanan darah tinggi saya, cuma ngangguk-ngangguk sambil pikiran melayang mikirin nama.

Emang kita berdua ga prepare dari awal nama anaknya siapa. Ada sih pilihan namanya, tapi sampai saya ada di ruang persalinan nama fix-nya belum ada juga.

Ngasih nama anak ga segampang ngasih nama boneka atau barang-barang pribadi (hyaa eyalaahh). Walaupun saya kebiasa menamai benda-benda pribadi saya,ada si Barney –lepi Toshiba merah saya yang setia–, ada si Nicko –Hp samsung corby saya yang juga masih setia, walopun jarang dipake lagi–, ada si Nicky –Hp samsung android baru yang juga jadi peneman di kala sepi–, ada si Ciprat –Mobil Splash yang membuat kami jatuh hati pada pandangan pertama padanya, hehe– belum lagi boneka-boneka saya yang selalu saya namai, mulai dari si Cibluk, si Bebi, si Lubita, si Jari, dll.

Anyway, gampang ngasi nama untuk benda, tapi nama-in anak sendiri? Ga boleh sembarangan.. Walaupun Shakespare bilang Apalah arti sebuah nama, tapi dalam Islam nama itu kan DOA. Diharapkan anaknya nanti akan baik seperti namanya. Menurut hadis juga kan nanti di akhirat kita akan dipanggil sesuai dengan nama-nama kita, maka disunahkan untuk memberi nama yang baik untuk anak.

Sambil di HCU, saya sempet ngimpi-ngimpi ngasih nama anak (it was really happening). Sebenernya kita sudah mempersiapkan sepotong-sepotong nama dan proses diskusi kita berdua juga udah panjang. Sejak tau calon baby cewe kita udah kasak-kusuk cari nama, mulai dari beli buku sampai googling. But, our discussion always ended with.. ntar deh..

Dari saya: pengen nama anak ada kata HISAN nya. Apa itu Hisan? Jarang denger kan? Tapi kedengeran cute.. Jadi itu gak sengaja saya temukan dari potongan surat Ar-rahman. Di ayat 70 dan 76, ada kata hisaan.. Yang nyangkut di hati saya itu ayat 70 berbunyi: Fiihinna khairatun hisaan. yang artinya: Di dalam surga-surga itu ada bidadari-bidadari yang baik dan jelita. Terpikirlah untuk ngasih nama Khairatun Hisan. Kan manis yaa.. Tapi ternyata nama itu udah cukup banyak deng ketika saya googling (gamau pasaran tea), terus yang ganjel lagi, ntar ni anak bisa  dipanggil Atun deh sama temen-temennya *terlalu visioner emang kita*. Akhirnya saya udah ngetek nama, pengen ada Hisan-nya.  Artinya indah/jelita. Satu fix deh.

Terus NADHIRA. Ini sih saya dan suami liat bareng-bareng dari buku Kitab Nama Bayi Islami yang Direkomendasikan Rasulullah. Nadhira ini bahasa arab, aslinya tulisannya dari nun, dho, dan ra. Nadhiira yang artinya Cantik. Gatau kenapa kita berdua seneng aja sama nama ini, si mama juga katanya dulu kalo si adekku cewe (dan ternyata cowo) mo dikasih nama Nadhira, hehe. Dua Fix, tapi masih dalam pertimbangan.

Kita berdua sepakat untuk ngasih nama anak dengan 3 suku kata, alasannya yaa.. biar ntar kalo mau bikin visa atau naik haji gampang. Menganut paham orang luar negeri yang ada first name, middle name, sama family name. Setelah ada Hisan dan Nadhira kita masih belum tau satu nama lagi apa dan gimana urutan penempatan nama tersebut.

Suatu waktu si ayah nyeletuk: Pengen nama anak SENJA, bun! Alasannya karena Senja itu bagus dan jadi sepasang sama nama ayahnya (Fajar). Terus saya bilang, oke ayah, kita namain anak Senja kalau lahirnya sore-sore. Kan ga lucu kalo lahir pagi atau siang namanya Senja, kan ga matching ah. Lalu si ayah mengajukan opsi lain: Kalau pagi ARUNA aja, bun! (Hasil googling), Aruna itu dari bahasa Sanksekerta artinya pagi. Oke, ayah make sense, kita simpen dulu dua opsi nama itu, tergantung nanti lahirnya kapan. Saya bilang juga sebaiknya ayah juga sediain opsi nama kalo anak kita lahir malem atau siang, hehe..

Sampai di situ diskusi kita mentok dan sampailah pada hari H lahiran. Dengan nama yang belum fix. Setelah ayah mengunjungi saya di HCU, saya pun mulai cari ilham lagi sambil merem-melek, bobo-bangun. Entah dari mana saya inget Khairatun tadi.. dan inget si dede lahir subuh hari. Waktu ayah datang lagi, saya bilang: Yah, kalau ada KHAIRUNA-nya gimana? Itu gabungan dari Khair dan Aruna. Khair artinya baik (arab) dan Aruna sesuai kepengenan ayah. Jadi artinya Pagi yang baik. *gapapalah ya gabungannya dari nama Arab dan Sanksekerta*. Lalu urutan nama yang sudah fix itu saya serahkan pada ayah.

Jadilah Khairuna Hisan Nadhira. Artinya Perempuan yang cantik jelita (indah), yang lahir di pagi hari yang baik.

Alhamdulillah…….

Berikut ada pertanyaan lagi. Panggilannya apa??

Optionnya: Runa, Hisan, atau Nadhira (Dhira).

Nadhira ternyata udah cukup pasaran juga, walaupun saya ga keberatan sih, karena Dhira itu menimbulkan kesan anak yang manis, hehehe.. Ingin dipanggil Runa, tapi ntar kalo dicadel-cadelin jadilah Luna. Oh NOOO.. Luna itu udah jadi konotasi negatif akibat dari Luna Maya.

Dari polling saudara-saudara dan teman-teman kami, banyakan yang seneng Runa. Ayahnya pun sudah setuju. Insya Allah ga dicadelin yaa.. Hai Runa.. welcome to the world! :). nb: (gatau ya kalo nanti berubah lagi, heuheu.. udah ada yang manggil Dhira juga soalnya)

image

Cerita Runa, Just Learning, Project

Baby Knows Your Feeling

Setelah baca judulnya jangan buru-buru mikir yang aneh ah. Bukaaan.. maksudnya bukan bayi itu semacam cenayang atau paranormal. Lurusin dulu ye pikirannya.

A month with my lovely baby gives me an important point in nurturing her. Dari buku #AyahASI dan teori-teori tentang menyusui ditekankan bahwa asi ibu akan banyak diproduksi ketika ibu merasa rileks, bahagia, dan tidak stres. Hal ini  akan melancarkan hormon oksitosin dalam merangsang pengeluaran asi.

Well, that’s true, but there’s another point i’ve learned. Alhamdulillah selama H+1 melahirkan asi saya melimpah, si dede ga perlu khawatir kekurangan sumber makanan dan minuman paling bergizi dan gratis di dunia. Kalo rasa cemas dan stres dalam mengurus bayi saya rasa wajarlah muncul pada ibu-ibu baru. Ga mungkin juga kita langsung sigap kan.

2 minggu pertama saya diback-up suami dan mama. Tapi kemudian, si ayah harus berangkat ke Siberia, Rusia untuk school-2 (semacam training wajib dr SLB) selama 1,5 bulan. Yah.. mau ga mau kita ditinggal deh. Demiii ini juga.. tau-lah tipikal perusahaan swasta asing oil service yang gampang main cut karyawan sana-sini. Kalo progres stafnya lambat ya gampang aja direlease, easy come easy go (emangnya jadi pns, geus gabut segimana oge juga ga akan kena pecat *pengalaman dulu pernah nemplok di badan pemerintah, heu*).

Emang dasar saya si tukang mellow, awal-awal ayah belom juga udah berangkat, rasanya sedih aja bawaannya (sedih ga ada yang back-up kalo begadang dan ga ada yang gantian ngegendong kalo si dede lagi nangis,hahaha). Intinya, I feel so gloomy (pleus faktor-faktor lain juga–we’ll get in to that later– yang bikin gloomy, but i’m not baby blues lho ya). Ya..  jadinya berasa kaya ada awan mendung di kepala. Berimbas pada saya jadi cepet cape, badan pegel, ga nafsu makan, dan mewek-mewek pas mimik-in sambil gendong si dede.

Entah bagaimana relasinya, rasa gloomy saya ini seperti menular ke si dede. Dia jadi lebih rewel pas malem, begadaaang terus kerjaannya, habis mimik-digendong-tidur bentar-eh bangun lagi. That was really exhausting and draining my mental. Saya pun sempet demam dan panas dingin. Kata dokter sih gejala sakit saya karena ada asi yang nyumbat di PD, ada bagian PD-nya yang keras dan itu bisa bikin demam.

Ketika saya sakit, saya menyadari.. i can’t be like this.. feeling gloomy, moaning, and drawning myself. Ntar sapa yang bakal jagain dan nyusuin si dede kalo emakny sakit?? Well.. i have to be strong! Ada pula sedikit pesan yang ngingetin:
“You must accept the fact that there is no help but self help (kamu harus menerima kenyataan bahwa tidak ada pertolongan, kecuali menolong diri sendiri)”. Apa yang diungkap oleh Bruce Lee tersebut sebenarnya sejalan dengan pengertian dalam agama Islam yang sering kita dengar, yakni “Tuhan, tidak akan merubah nasib suatu kaum, kecuali mereka sendirilah yang memperbaikinya. Ini menegaskan pengertian, bahwa kita tidak akan pernah berubah menjadi lebih baik, impian bisa menjadi nyata, mengubah nasib buruk menjadi baik,menjadikan hidup selalu berkecukupan, tanpa kita sendiri yang berusaha mewujudkannya.(By andri wongso)

Saat itu saya pun mulai sadar. Kecemasan dan kestresan saya ini dapat dibaca oleh si kecil, sehingga dia pun ikut rewel. Semelimpah apapun asi yang saya beri, ternyata tidak membuatnya kenyang dan tenang. Asi saya ini mungkin mengalirkan rasa mendung diri saya padanya, si kecil pun ikut mendung dan jadi ga mau tidur, akhirnya saya makin cape. Jadilah efek domino. Saya yang harus berhentiin efek bersambung ini.

Saat saya sudah mengusir galau itu dari diri saya, mulai menenangkan diri, menyenangkan hati, makan yang enak, banyak berdoa.. eeeh si dede pun jadi lebih tenang, bobonya nyenyak, mimiknya banyak.. dan finally i don’t feel exhausted anymore. Well.. baby really can feel your feeling and mind. 🙂

Heup ah!

Cerita Runa, Love.., Motherhood

After Giving Birth

Assalamu’alaikum dunia… 19 Januari 2013 sepertinya seorang Monika Pury Oktora baru terlahir kembali. Saya meminjam istilah ‘terlahir kembali’ karena saya benar-benar menjadi seseorang yang baru. Bukan hanya karena ‘dihadiahi’ sesuatu yang baru tetapi juga diberikan amanah yang baru, that i can’t imagine before :).

Alhamdulillah saya udah beneran jadi Bunda, dari seorang bayi mungil yang (subhanallah) lucuuuuu bgt. I wondering how come there is a wonderful cutie little thing like her? Kalau mau nyeritain bagaimana si kecil ini lahir. Wah.. panjang ceritanya. Dan saya bersyukur saya dan si kecil masih dikasih umur sama Allah. Karena mungkin karena sedikit telat, atau sedikit salah tindakan.. maybe you will not read this post. I mean it. I never this close with the death. Until I feel so pasrah… sepasrah-pasrahnya dan udah merasa ga sadarkan diri. *for this time i’m not lebay*

Oke. Cukup untuk latihan nulis hari ini. Mau ngutip status fb si ayahnya beberapa waktu setelah melahirkan. I have no idea why he always makes everything so sweet, not like me. Sekarang tau yang lebih romantis mungkin ayahnya,heuheu.. but, yah apapun. I love you both.. ayah and our little angel. Alhamdulillah

“My name is khairuna hisan nadhira.I was born on Jan 19th at 5:08 am.. I am 2.935 kg and 48 cm.. my mom has been recovered from the day I birth.she struggle with “heavy pre eklampsia” that make my birth a bit hard, but know she is okay.Thank you very much for your support and a lot of pray for us..hope Allah always bless us :)-fajar, monik and me-“

image

Oya about the name: Khairuna Hisan Nadhira — we’ll get in to that later. See you.

Nb: thanks to the my friend’s blog that makes me force myself to write. Walopun dari hp,hahaha…maklumlah new mom. Sulit buka-buka lepi. Hp yg jadi andalan kemana-mana :p