Being Indonesian in the Netherlands, Mommy's Abroad

Apa yang Susah?

Suatu ketika dalam pembicaraan skype dengan mama, mama nanya: “Tinggal di sana apa yang susah?”

saya: “Maksudnya susah apa ma?”

Mama: “Yaa.. misalnya kalau di Indonesia susahnya tu, macet di mana-mana, di rumah ga ada pembantu yang bisa ngurangin kerjaan rumah tangga, atau apa gitu?”

Hmmm… Apa yaa.. pertanyaan simpel dari mama membuat saya jadi mikir. Iya-ya apa ya yang jadi big problem selama saya hampir setahun tinggal di sini. Mungkin si mama khawatir, anak tengahnya ini yang ga pernah hidup jauh-jauh dari ortu (paling jauh juga cuma di Jakarta) sekarang tinggal bertiga aja sama suami anak di belahan dunia lain yang jauhnya hampir 15.000 km.

Alhamdulillah selama tinggal di Groningen saya belum merasakan kesulitan yang bikin give up banget. Walopun ga ada ART (manaa adaaa), semua dikerjain sendiri, harus bagi waktu sana sini, but i still keep my sanity.  Padahal dulu tu ya, pe-er banget rasanya ga punya bibik (baca tentang bibik di postingan saya dulu), kayanya seharian habis ngurus bayi dan rumah terus malemnya cape banget. Lha kok sampe di sini peran bibik ga berasa? saya adalah bibik-ibu-istri-sekaligus student. Apa mungkin Runa juga udah beranjak agak besar jadi ga repot ya..Engga juga sih, malah rumah lebih sering berantakan dan belepotan macem-macem.  Continue reading “Apa yang Susah?”

Advertisements
Motherhood, Mumbling, Project

Mencari si Bibik

Bibik atau Mbak biasanya kita memanggilnya. Bahasa kerennya asisten rumah tangga (ART). Buat kita yang tinggal di Indonesia, mungkin udah biasa kalau tiap rumah dibantu sama ART, beberapa keluarga bahkan ketergantungan akan adanya ART. Entah memang budaya kita yang seperti itu, atau kitanya kurang mandiri, atau kita cukup mampu untuk menyewa tenaga kerja di rumah, atau memang tenaga kerja Indonesia yang pendidikannya rendah sehingga hanya bisa sampai jadi ART.

Hmm.. entahlah.. Apapun faktornya.

Sama seperti keluarga pada umumnya, keluarga saya juga bolak-balik pakai jasa ART. Apalagi dulu waktu anak si mama masih dua unyil-unyil, saya sama si kakak yang cuma beda setaun, kebanyang repotnya (baru kebayang sekarang pas udah punya baby, heu). Walaupun mama ini full time mother, yang ada di rumah terus, tetep aja keteteran ngerjain semua kerjaan rumah tangga pleus ngurusin dua anak ingusan yang cengeng dan ga bisa diem (kata mama begitu). Mana zaman dulu belom kenal pampers, belum punya mesin cuci, belum ada sagala macam yang instan-instan-lah. Pengalaman mama sama ART juga macem-macem, ada yang cuma tahan sebulan, ada yang cuma tahan seminggu terus nangis minta pulang, ada yang suka nyubitin saya sama kakak kalo kita rewel (huhuhu.. jahat ya), ada yang tingkah lakunya ga baik, dll. Alhamdulillah-nya ga ada yang sampai parah banget kaya kasus yang suka kejadian di tipi (Nadzubillahimindzalik.. ga mau nyebut kasusnya ah).

Bagaimanapun, si mama tetep berjuang mengurus rumah tangganya sendiri, ART hanya sebagai perpanjangan tangan untuk bantu sana-sini. (Saya sangat salut sama mama, mo nyeritain soal mama mah 1000 post juga ga akan habis, heu). Kita pun diajarin untuk selalu mandiri dari kecil, ga ngandelin si Bibik. Sejak kita beranjak agak besar, udah ga pernah pake bibik full time, paling bibik part time (gaya yah sekarang bibik aja part time). Mau gamau kita ngakuin emang enak kan ada Bibik: “Biik, cuci piring.. Biik, setrika.. Biik, bersihin kamar.. Biik, ngeronda, dst, dst.” Noted to myself, saya harus bisa mengajarkan anak saya seperti apa yang mama dan papa ajarkan, beberes sendiri!

Sampai mana tadi, oya kebutuhan akan bibik. Saat ini setelah saya balik lagi ke Bandung dan ada kehadiran si Kecil Runa, mulai kerasa bahwa we need Bibik. Konsentrasi saya tercurah sepenuhnya buat si Kecil, si mama ikut riweuh, dan kasian atuh mun si mama pas muda cape, masa hari tua ga bisa sante dikit. Yah, we need ART, buat nyuci popok dan bedongnya yang tiap bentar kotor kena pup ama pipis setiap sejam sekali, buat nyetrika, buat bantuin mama masak, buat beberes rumah, buat gosok kamar mandi, dll.

Saya kebayang nanti kalo saya balik ke Jakarta (Bekasi, ehem) dan tinggal bertiga sama si Ayah, kumaha cerita ya? heu.. Akankah mampu masak-ngurus bayi-beberes rumah-nyuci baju nyetrika seorang diri? (dibantu si Ayah tentuya –Awas kalo ENGGA, *ngancem*–) Kalo pas masih berdua sih oke-oke aja, semua bisa sendiri, Nah.. udah ada si dede ini baru bingung. Sebenernya belom kebayang nasip saya nanti ke depan, gimana kemandirian saya selama apakah bisa teruji. Terpikir untuk mencari si Bibik.. Tapi tentunya jaman sekarang nyari ART tu susah, ga semudah seperti nyari upil di idung, he. Perlu banyak pertimbangan dan pasti gonta-ganti yang cocok (pengalaman si mama), tentunya harus terpercaya dan berbudi luhur (kaya yang di buku PPKn, hehe).

Entah deh, ntar aja mikirnya ya.. semoga Allah memberi kami jalan yang terbaik.

Oya, fenomena ART ini jarang ditemukan di negara maju. Di Eropa, Amrik, Jepang, jarang denger ada keluarga punya ART. Di serial barat Parenthood aja anaknya 3 (1 bayi) ko ga ada ya peran pembantu di dalemnya (apa karena ga ada di naskahnya ya) heuheu. Saya ga akan membandingkan kenapa di Indonesia begini dan kenapa di luar negeri begitu. Tidak adil juga menjudge kita yang di Indonesia adalah orang yang manja sehingga perlu bala bantuan ART sedangkan orang barat atau orang Indonesia yang tinggal di LN mandiri apa-apa bisa sendiri, heu. Kondisinya tentu berbeda. Di sana ada fasilitas yang lebih canggih lagi dari ART. Mau nyuci baju, laundry umum tersedia bisa dioperasikan sendiri. Punya anak bayi, ada tempat penitipan anak profesional yang sekalian tempat belajar (kalo di Bandung kaya Galenia kali ya), kalopun ga dititipin, ada mahasiswa/i yang bersedia bekerja paruh waktu untuk mengurus anaknya –nah kan, yang ngasuh anaknya orang terpelajar kok, ga mungkin macem-macem kan kaya babysitter/pembantu di sini–.

Yah well, udah sih gitu aja. Cuma pengen ngacapruk dikit, mumpung Runa lagi bobo..

See you later pals.