Cerita Runa, Info for Motion, Just Learning, Lifestyle, Love.., Motherhood

MPASI Runa (2) – Fakta

Nah nah nah.. Jadwal MPASI yang saya jembreng sebelumnya akhirnya ga sesuai sama sekali. Ada beberapa sih yang masih sesuai menu, tapi pokoknya berubah deh smuanya.. Beberapa hal yang berubah antara lain:

  1. Runa memulai MPASI gak pas 6m TENG, tapi 3 hari lebih cepat dari jadwalnya. Kenapa? Bukannya ga sabaran sih. Jadi kan sebelumnya kita sempet main-main ke Bandung dan nginep selama 3 hari. Pulang dari Bandung, eh Runa kumat lagi kebiasaan lamanya mogok mimik sama bundanya, lebih milih jari. Aku kaaan ceuuudiiiihhh.. Terus, takutnya nih, Runa rewel karena lapar, ya udah saya cobain MPASI aja, sapatau dengan dijejelin makanan baru dia jadi lebih mau mimik *entah teori dari mana*, lagipula saya juga ngasihnya cuma 3-5 sendok makan bayi doang. Ah gapapa dah cuma beda 3 hari inilah, ga usah saklek amat
  2. Ga strict aturan 3-4 hari tunggu untuk reaksi alergi. Ah yaudah deh.. bisi Runa bosen makan itu selama 4 hari, terabas aja deh ganti menu. Terus nyampurin beberapa bahan sayuran di buburnya, heuheu..
  3. Penahapannya ga sesuai jadwal. Di rencana awal saya ngasih MPASI hanya pagi saja, dan 2 minggu setelahnya baru dikasih pagi dan sore. Faktanya, sejak awal MPASI saya ngasih Runa 2x makan pagi-sore. Alasannya.. karena Runa makan paginya dikiiiit, ga salah dong ditambah porsinya pas sore.
  4. Akhirnya ngasih juga biskuit bayi instan karena satu dan lain hal, huehue..

Boleh dilihat nih jadwal real MPASI Runa:

mpasi Runa real

dan cuma kecatet sampai tangga; 11 Agustus, hehe.. Ya sudahlah,, emang ribet sih.. tapi Alhamdulillah Runa makannya lancar, walaupun kadang dia rada susah makannya. Sejauh ini menu favorit Runa adalah pure kentang + brokoli, variasinya kadang ditambah kaldu, kadang ditambah wortel.. Nanti deh resepnya saya share, cetek sih sebenernya mah.

Melalui MPASI dan perjalanan makan Runa selama ini saya belajar bahwa:

kadang kita tidak bisa strict to the rules. Aturan mungkin bisa kita pegang untuk panduan, tapi ada kalanya kita harus fleksibel demi menyesuaikan kebutuhan anak dan kondisi yang ada. Kadang kita gak bisa memaksakan kehendak dari aturan yang kita pegang. Ada lingkungan sekitar kita yang ikut berperan dalam berjalannya proses tersebut, ada mama yang selalu “setia” memberi kritikan dan saran, ada tante-tante, tetangga. Pengalaman empiris mereka tidak dapat kita tolak begitu sahaja, heuhue.. Walaupun kita tahu itu tidak sama dengan “paham” yang kita pegang, ya berusahalah nrimo dan sebisa mungkin menyesuaikanlah.. tapi dengan catatan tidak keluar jalur banget.

Beginilah pengalaman MPASi Runa sebulan pertama. Susah-susah gampang.

Just Learning, Lifestyle, Only a Story

Nasi Sudah Menjadi Bubur

Suatu kali. I made a mistake. A simple mistake.

Salah masak nasi!

But I bet you maybe have did this stupid mistake too šŸ˜€

Waktu itu hari Minggu. Jadi ceritanya saya mau masak nasi. Seperti biasa, masak nasi pakai Cosblu (rice cooker cosmos biru di rumah). Entah mengapa waktu itu, sesudah saya cuci beras dan masukin ke si cosblu, saya lupa neken tombol ‘COOK’. Saya tinggal aja tu beras, berharap 20 menit kemudian sudah jadi nasi yang mateng.

Eh taunya pas mau makan siang, eeeh kok ini nasi bentuknya aneh ya? Gigih gitu lho.. Mateng engga, mentah juga engga. Hampir kena nyap-nyap suami. Saya pun buru-buru masak ulang nasi setengah gagal itu, saya tambah air secukupnya, terus saya teken juga tu tombol ‘COOK’.

Hasilnyaa.. Nasi yang setengah gagal itu jadi totally failed! Bwah! nasinya jadi lembek banget tapi masih ada bagian yang gigihnya. Nasi macam apa ini? Ini sih nasi bukan, bubur juga ga jadi. Merasa bersalah dong eike.. Jadilah makan siang itu diganti sama nasi padang aja, huhuhu.. *maaf ayah*

Ga tega saya buang si produk gagal itu, saya biarin aja dia semalaman nginep di Cosblu. Daripada langsung dibuang ke tong sampah. Orang susah cari makan, masa saya buang makanan? Untung menebus rasa bersalah pada Si Nasgan (singatan dari Nasi Gagal Nih, kita sebut saja dia begitu), dan Nasgan ini saya tegaskan bukan sodara Afgan.

Saya puter otak. Saya nanya2 aja ke orang-orang, lewat grup wasap sama twitter, sapatau ada yg pengalaman. Hasilnya lumayan.. Ada 2 opsi:

  1. Masak lagi aja pake dandang, jadi masak manual gitu.. sambil diaduk-aduk.
  2. Dibikin aja jadi bubur, tambahin air secukupnya, diaduk terus, apinya kecil, sambil diliatin terus, kalau kurang mantap, tambahin aja air dikit-dikit.

Oke. Opsi 1 kayanya ga bisa dijalananin, secara ga punya dandang. Dan kondisi Nasgan sudah kritis, tidak bisa dibangkitkan lagi menjadi nasi seperti sedia kala. Akhirnya saya ikut opsi 2.

Besoknya, baru saya jalankan misi mengembalikan jati diri Nasgan menjadi sesuatu yang punya identitas. Saya pakai panci kecil, tambahin air dan aduk merata. Tidak lupa saya tambahkan garam secukupnya. Just for your information. I haven’t made any porridge before! Jadi ini eksperimen pertama saya membuat bubur (dari nasi gagal).

Saya bereksperimenĀ  selama kira-kira 30 menit mengerjakan si Nasgan. Saya aduk dengan sabar sambil sesekali dicicipi. Dan Tadaaaa.. nampaknya agak berhasil. Tinggal nyiapin topingnya. Di kulkas untung ada ayam fillet, jadinya tinggal direbus dijadiin ayam suwir deh. Terus bikin bawang goreng, sama telor rebus. Eh yg ijo-ijonya ga ada.. Ga punya daun bawang atau seledri. Akhirnya rebus buncis aja deh dipotong kecil-kecil *agak maksa sih pake buncis, tapi ya weslah*

Alhamdulillah berhasil! KIta kasih nama Burgan (Bubur ganteng, teu nyambung teu nanaon, hahaha)

buburPenampakan Burgan

Yah, jadi itu selintas perubahan nasib si Nasgan Menjadi Burgan..

Btw, ada 3 orang yang nyicipinnya, testimoni dari mereka: ENAK (salah satunya saya, dan 2 orang lagi sumpah ga saya suap buat bilang enak kok). Ayah bilang enak, dan sepupu saya yang kebetulan lagi berkunjung juga bilang hal yang sama. Alhamdulillah.

What I am trying to say is.. Maybe in life we sometimes make mistake, either small or big mistake, either stupid or clever mistake (wait a minute, emang ada kesalahan yang pinter? wae lah). But we can’t just wait, do nothing, orĀ  mourn about that. We can discard the mistake, but is it the right thing?

Sama seperti apakah tindakannya cukup benar kalau membuang kesalahan tersebut, si Nasgan tadi? Kan mubazir juga..

What can we do to redeem the mistake? Maybe we can’t turn it right, but we can fix it..

That’s what I’m trying to do now.. fix the mistake that I’ve done before.

And as a human, we will never stop fixing our life..

šŸ™‚