[GJ] – Groningen’s Journal

Review Groningen Mom’s Journal

Hati saya berbunga-bunga ketika ada kawan saya yang menuliskan panjang lebar kesan/komentar/review-nya mengenai buku Groningen Mom’s Journal. Buku bisa cetak saja sudah senang banget, apalagi ada yang bersedia membaca dan ternyata berkesan untuk mereka.

Berikut beberapa review yang dituliskan oleh kawan-kawan saya:

Yang ini revierw dari teh Winda, kawan seperjuangan di ODOP dari tahun 2016. Sejak awal di ODOP, saya udah ngikutin blognya Teh Winda yang kocak, terutama kisah fiksi Ria Jenaka. Itu bikin saya ngakak-ngakak sendiri. Saya menanti nih, siapa tahu kumpulan cerita Ria Jenaka bisa diterbitkan jadi buku, aamiin.

Review di blog Teh Winda

Kita dapat menemukan banyak informasi dan inspirasi dari curhatan seorang ibu yang merantau nun jauh di sebuah negara Eropa dari buku padat berisi ini. Poin terpenting, saya merasa sama sekali tidak digurui oleh Monika di buku ini. Gaya bahasa yang digunakan cukup mudah diterima oleh pembaca dengan diksi yang tidak rumit. Secara tata bahasa, penyuntingan pun sudah termasuk rapi tanpa typo yang jelas mengganggu ataupun kalimat tak efektif.

Kata Teh Winda, yang perlu diperbaiki adalah soal foto. Iya saya setuju, soalnya foto-fotonya hitam putih, kadang ada yang kurang jelas. Kalau bisa berwarna mah keren banget. Hanya soal biaya harus dipikirkan. Bisa baca lengkapnya di blognya Teh Winda.

Nah yang ini ulasan dari Nyit. Nama aslinya sih Pranita, tapi dari SMA entah mengapa dipanggil Nyit, hehe.. Udah lama gak jumpa, Nyit ikut pesan buku saya dan gak nyangka ternyata niat juga nulisin reviewnya, huaa..

Review dari Nyitnyit

Bagi saya, buku ini sangat menginspirasi kita sebagai ibu – ibu yang masih muda, jangan pernah lelah untuk belajar dan mengejar mimpi yang dulu pernah kita cita – citakan sejak kecil. Status menikah dan memiliki anak bukanlah menjadi suatu penghalang, melainkan harus kita jadikan sebagai tantangan dalam hidup

Bisa baca lengkapnya di blog Mrs. Nyit

Terakhir, dari punggawa ODOP nih, Teh Shanty, yang menggiring saya ikut ODOP. Kalaulah saya tidak nyemplung basah di ODOP, mungkin buku saya ini belum terbit. Kalau Teh Shanty tahu dulu pas ikut ODOP awal-awal saya niat banget. Eh dulu ODOP beneran satu hari satu postingan lho, bukan rapelan seminggu kayak yang sekarang (minimal satu tulisan). Padahal waktu itu saya sambil ngerjain master report saya yang terakhir. Tabungan tulisan saya di blog ini ada yang saya masuk ke dalam buku ini. Jadi waktu itu, tiap saya baru datang ke kampus untuk ngerjain report, saya pemanasan dulu nulis di blog selama 30-40 menit, gak lebih. Kalau lebih nanti saya gak kelar dong nulis thesis saya mwahaha. Sampai kawan saya yang anak PhD dan juga suka ngeblog heran, kok tiap hari ada aja postingan saya nongol di feeds dia. Dia komen: ngeblog mulu woy! Tapi ternyata practices makes perfect itu benar adanya. Well ya gak perfect sih maksudnya. Tapi drilling dahulu kala itu menjadikan saya berkeinginan menerbitkan buku ini.

Review dari Teh Shanty

Ada tujuh poin ulasan dari Teh Shanty.

  1. Bagaimana seorang IRT bisa punya ide sekolah di luar negeri?
  2. Bagaimana sih caranya dapat beasiswa?
  3. Apa yang perlu dipersiapkan untuk sekolah ke Belanda?
  4. Belanda atau tepatnya Groningen itu seperti apa sih?Bagaimana suasana keagamaan di sana
  5. Bagaimana suasana keagamaan di sana?
  6. Bagaimana sih pendidikan untuk anak-anak di Belanda?
  7. Susah nggak sih jadi student mom di Belanda?

Bisa baca lengkapnya di blog Teh Shanty

Banyak hal baru yang saya dapatkan dalam buku ini. Ini nih yang bikin buku menarik untuk dibaca. Bukan hal-hal klise yang sejuta umat sudah tahu.
Satu bahan perenungan saya setelah membaca buku ini. Saya mengenal 2 tipe teman. Ada yang tipe Stay at home Momseperti saya, ada yang tipe Student Mom atau Working Mom seperti Monika.

Buku ini membuka wawasan saya betapa Monika bisa menjalankan perannya dengan sangat baik sebagai Student Mom. Sebuah pilihan yang mungkin di permukaan kita menilainya sebagai pilihan yang egois dan hanya mementingkan diri sendiri di atas kepentingan anak dan keluarga.
Tapi itu tidak terjadi dalam kasus Monika dan keluarga. Saya melihat seorang ibu rumah tangga yang membanggakan korpsnya (korps emak-emak berdaster maksudnya), membanggakan keluarganya, membawa nama almamaternya, mengenalkan nama negaranya, bahkan menjadi agen dakwah bagi agamanya.
Saya suka membaca bagaimana celoteh Runa di pagi hari: “Ayah kantor…Bunda kampus…Runa kolah….” (hal 216)

Advertisements
Info for Motion

Beli Buku Online

Salah satu dari banyak keuntungan yang saya dapat dari Grup One Day One Post for 99Days adalah jadi update akan buku-buku bagus yang beredar di pasaran. Banyak teteh-teteh yang bilang buku ini bagus, buku ini recommended dan lain-lain. Saya jadi ngiler juga dong. Dari situ sayapun akhirnya nge-googling bukunya dan jadi tertarik beli.

Saya beli buku online di bukabuku.com. Ini baru pertama kali saya beli di situ, sebelumnya saya beli di Gramedia online. Tapi untuk buku yang saya cari ini semuanya tidak ada di Gramedia online, heu. Kalau di Gramedia tentunya sudah punya nama besar dong ya, jadi percaya saja dengan kualitas pelayanannya, dan memang lancar kok, setiap transaksi dan pengiriman dilaporkan oleh pihak toko. Continue reading “Beli Buku Online”

Cerita Runa, Just Learning, Motherhood

Kapan Mengajak Anak Membaca Buku?

Salah satu pertanyaan yang sering muncul di forum ibu-ibu adalah, “Kapan sih ngajak anak membaca buku?”

Mungkin karena kepikirannya, emang anak umur kurang dari satu tahun udah ngerti? emang anak bakal tertarik? wong kita aja udah gede gini males buka buku ya kan, apalagi baca buku pelajaran, hihi.. Atau mungkin juga kerasanya sayang kalau beli buku pas anak masih bayi, nanti malah gak kepake juga.

Saya sendiri dulu pas hamil dan baru punya anak sebenarnya ga terlalu kepikiran kapan ngajak anak baca buku. Hanya pas hamil saya seneng beli buku anak-anak, hehe.. Saya beli buku dongeng anak sebelum tidur dan saya iseng bacain bukunya keras-keras ke perut, berharap si janin juga denger. Saya juga beli buku untuk saya sendiri sih, dulu saya paling seneng ke Gramedia (deket juga sih sama apato yang di Bekasi), jadi me time saya adalah baca buku, apalagi semenjak saya resign yaa.. hiburannya kalo ga dari tv dari buku.

Pengalaman saya waktu kecil juga saya gak inget apakah mama dan papa sering mengajak saya untuk baca buku. Tapi yang pasti saya inget, saya punya banyaaaaak sekali koleksi buku. Mulai dari buku dongeng anak-anak, buku cerita nabi, buku cerita rakyat, novel-novel Enid Blyton, Lupus, Goosebumps, novel islami, komik-komik segala rupa, buku WWP (yang ensiklopedi itu lho), sampai langganan majalah bobo, yang kemudian majalah tersebut dibundel jadi buku gede saking banyaknya dan sayang kan kalo hilang/rusak/berceceran. Saya gak kehabisan buku untuk baca deh. Berarti saya akui mama dan papa lumayan royal untuk soal buku. Saya inget juga dulu setiap dapet THR lebaran pasti kita belanjain uangnya untuk beli buku (yaa.. selain beli mainan dan jajan sih), tapi rasanya tuh puas banget kalau bisa beli buku pake uang sendiri. Akhirnya semakin banyak koleksi buku kita, mama dan papa bikin lemari guede di lantai atas untuk nyimpen semua buku, ceritanya jadi perpustakaan, namanya “Rinnik” (dari moRIN dan moNIK). Continue reading “Kapan Mengajak Anak Membaca Buku?”

Only a Story

Si OMDO

OMDO – Omong Doang.

Setiap awal tahun saya selalu bikin resolusi untuk tahun yang akan dijalani. Resolusi untuk diri sendiri, beragama, keluarga, cita-cita, dan lain-lain.. Kadang saya selalu melupakan si list panjang tersebut di tengah-tengah tahun, jadinya “yaah yang penting kejalanin”. Memang ada yang akhirnya terselesaikan dengan baik, ada yang menggantung, ada yang bersambung ke tahun berikutnya, ada satu yang SAMA SEKALI NOL.

Ini yang memprihatinkan.

Dan lucunya si “nol besar” itu selalu muncul di tiap tahun saya menulis resolusi atau di saat saya menulis impian saya.

Dan lucunya lagi, saya selalu menyimpan si “nol besar” itu dari sejak saya SMP, kayaknya

Saya juga selalu bilang sama suami, saya punya mimpi itu dari dulu, tapi kok gak pernah dikerjain.

Apa coba itu?

Iyah, NERBITIN BUKU, BIKIN BUKU, PUNYA BUKU SENDIRI DENGAN NAMA PENA SAYA.

*CAPSLOCK/BOLD/UNDERLINE* Continue reading “Si OMDO”

Cerita Runa, Info for Motion, Informatie, tips & trucs

Tips Travelling Membawa Balita

Jalan-jalan sambil bawa balita pasti yang kepikirannnya rempong, ribet, anak bisa cape, rewel lagi. Apalagi kalau travelling dengan durasi waktu yang panjang dan naik transportasi umum, pasti bikin kita sebagai ortu merasa harus punya persiapan yang extra lengkap demi menempuh perjalanan tersebut.

Bener sih. Saya termasuk emak yang banyak pikiran kalau jalan-jalan bawa anak. Kepikiran nanti Runa (almost 3 years old) cape terus nangis-nangis selama perjalanan, sakit, kelaperan, bosen, dan sebagainya (plus saya juga tipe yang lebih seneng ngendon di rumah daripada jalan-jalan, hoho –> pemalas detected). Padahal banyak temen saya yang punya anak lebih kecil daripada Runa kayaknya lebih santai dengan perjalanan yang jauh dan muter-muter ke beberapa kota.

Tapiii.. seiring dengan bertambahnya pengalaman sebagai ibu (tsaaahh), saya juga makin belajar kalau mau travelling sama Runa, makin persiapan, makin santai, dan makin kebiasa. Selama ini travelling terjauh Runa adalah dari Bandung-Jakarta-Amsterdam-Groningen dan sebaliknya. Itu di usia 18m dan di usia 34m. Selebihnya travelling dengan pesawat hanya 2 jam, naik mobil paling lama 4 jam, naik kereta paling lama 6 jam, dan naik bus paling lama 2 jam. Belum banyak sih jam terbangnya Runa. Tapi itu udah ditambah sambung-menyambung antar transportasi, seperti pindah kereta, dari turun pesawat harus naik kereta dan bus, plus bermalam di tempat sama sekali baru buat Runa. Alhamdulillah selama ini Runa termasuk yang kooperatif dan enjoy di jalan. Continue reading “Tips Travelling Membawa Balita”

Just Learning, Life is Beautiful

Ayah – Sebuah Perjalanan Inspirasi

Kalau ada cerita yang bisa membangkitkan semangat saya lagi untuk apapun, itu adalah cerita Ayah dari Andrea Hirata.

Kalau ada buku yang bikin saya ga bisa berhenti sampai ke halaman terakhirnya, itu adalah buku Ayah dari Andrea Hirata.

Saya baca beberapa buku karya anak bangsa dalam kurun beberapa bulan ini, ceritanya saya pengen menggiatkan lagi kebiasaan baca buku yang sudah rada tenggelam semenjak saya punya anak, setidaknya sebulan sekali tamat satu buku. Saya baca Critical Eleven – Ika Natasha, Dilan – Pidi Baiq, dan satu cerpen Filosofi Kopi – Dee. Semuanya punya gaya cerita yang beda-beda, Ika Natasha dengan metropolis-jetsetnya, Pidi Baiq yang simpel, barebas dan bodor, Dee yang cerdas dan kadang rumit. Saya suka bacanya, tapi saya paliiing suka baca si Ayah ini dari Andrea Hirata, yang paling candu.

Saya baca semua karya Andrea Hirata (kecuali yg 11 Patriot, belum sempet nemu bukunya)  dan Ayah ini yang paling saya sukaiiiii, setelah Laskar Pelangi dan Sang Pemimpi, atau mungkin saya lebih suka ini dulu baru Laskar Pelangi dan Sang Pemimpi, entah deh.. yang pasti daya tariknya sama seperti kedua buku sebelumnya. Mungkin dulu Laskar Pelangi dan Sang Pemimpi bikin saya berapi-api semasa kuliah dengan semua tagline “mengejar mimpi”. Ayah ini bikin saya adem menenangkan di masa-masa berkeluarga. Bahwa.. hidup itu ga rumit kok, bahagia itu begitu sederhana, sesederhana hari-hari Sabari, si Tokoh di dalamnya.

Selebihnya semua berlangsung seperti sediakala, Sabari bangun subuh, mengurus kambing, bekerja, merasa beruntung jika sekilas saja melihat Lena, pulang, mengurus kambing lagi, ngobrol dengan ibunya, mendorong kursi roda ayahnya ke dermaga, saling bercerita dan berbalas puisi sambil menyaksikan matahari terbenam di muara, malamnya duduk di beranda, menyaksikan cahaya bulan jatuh di padang ilalang. Dia merindukan Lena hingga jatuh tertidur sambil menggenggam pensil. Keesokannya terbangun, dia masih menggenggam pensil itu.

Continue reading “Ayah – Sebuah Perjalanan Inspirasi”

Lifestyle, Only a Story

Perpus!

Satu dari sekian banyak hal yang saya suka (dan ada juga tidak saya sukai) dari perusahaan tempat saya bekerja menjadi editor adalah PERPUSTAKAAN! I love library, where there are books, smell of books, magazines, cozy place to read, and etc.

Entah kenapa dari dulu, saya suka sama perpus (don’t call me nerd). masih kecil-kecil, saya dan kakak suka bolak-balik minjem buku cerita di perpustakaan dekat komplek kita, namanya Fantasi kalo ga salah. Bahkan saya dan si kakak sempat membuka perpustakaan sendiri di teras rumah, dan hanya bertahan 2 hari, dengan pelanggan 3 orang (tetangga teman sepermainan kita), dan keuntungan 200 rupiah, hahaha.. That’s silly, but we kinda enjoyed it.

Waktu SD pun saya menjadi pengurus perpustakaan perwakilan kelas saya, dari kelas 3 sampai kelas 6. Keuntungannya saya bisa meminjam buku itu kapan saja, ga harus ketika jadwal peminjaman kelas. Untunglah perpustakaan SD Assalaam yang ada di lantai 3 cukup terurus, ada meja bundar, karpet, dan bantal duduk yang nyaman (I still can imagine that circumstance!). Kalau saya datang lebih cepat dari jadwal masuk sekolah, biasanya saya nunggu di perpus itu, sambil liat-liat buku dan baca buku. Koleksi bukunya lumayan lhoo.

Waktu pertama masuk SMP, perpustakaan SMP 5 itu parah banget. Ada di lantai 3 bangunan lama. Jangankan mau ke perpusnya, naik tangganya aja males. Belum baunya apek, penjaga perpusnya jutek pula, haha. Saya sempet jadi anggota perpusnya dan meminjam beberapa buku dan komik di sana. Untunglah pas kelas 2, perpus SMP 5 dirombak, dipindahkan ke center SMP (posisinya strategis) dengan bangunan yang baru.

Di SMA 3, perpus juga menjadi salah satu tempat nongkrong saya, selain kantin (still, don’t call me nerd). Biasanya saya dan kawan-kawan dari buletin Tifosi atau ekskul Literatur ngumpul dan rapat di sana. Tapi perpus SMA ini jarang saya jamahi untuk meminjam buku, bukunya ga menarik. Maka dari itu, saya mengalihkan hobi ke-perpus-an saya ke taman bacaan deket SMA 3-SMA 5, di jalan Banda, namanya Pitimos. Saya bolak-balik ke sana mungkin hampir 3 hari sekali, saya minjem banyaaaak komik dan novel. Di sana koleksinya lengkap, komik lama macem Topeng Kaca ada di sana, saya inget saya minjem itu berturut-turut sampe tamat (sayangnya sampe sekarang itu komik ga jelas tamatnya).

Di ITB, saya ga tertarik sama perpusnya, haha.. (Saya udah mulai normal apa ya?). Bangunan perpusnya aneh, kayak WC raksasa, karena tembok bangunannya itu seperti ubin WC (can you imagine). Terus bau ruangan dan bukunya apek. Padahal kan saya suka wangi buku. Kadang-kadang aja saya ke perpusnya, kalau lagi belajar bareng dan orang-orang milihnya perpus (mending belajar barengnya di selasar salman bener deh).

Perpus Farmasi sendiri sebenernya oke. Enak buat belajar, baca, internetan. Sebelumnya perpus farmasi itu terletak di labtek farmasi sendiri. Posisinya strategis, tempatnya nyaman, dan akses buku buat belajar/ngerjain tugas enak. Tapiii.. eh ni perpus malah dipindah ke lantai 4 perpus pusat ITB, jadi males deh kesana, heuheu.. Ex perpus jadi dibikin laboratorium klinik, jadinya keren sih, tapiii.. perpusnyaa jadi jauuhh dan ga okee T_T

Di kantor pertama saya, saya sangat suka perpusnya. Luaaaass.. nyamannn, adem juga, buku dan majalahnya banyak (ya iya, namanya juga  penerbit buku,hehe). Kami, si junior-junior hobi nongkrong di perpusnya. Biasanya tiap jam istirahat, setelah makan siang, kami ngumpul di sana. Pssst.. Banyak hal yang kami bisa lakukan di sana. You have no idea lah what we did there. Mulai dari bobo siang, ngegosip, nonton OVJ online, ngerencanain liburan, keketawaan, sampe melakukan gerong bata (GErakan meRONG-rong BAwah TAnah), lengkaplah di sana. Akhirnya kami dikenal sebagai geng perpus, hahaha..

Kumpul-kumpil Geng Perpus

Perpus dan penjaga gawang perpusnya, Miss Winda

Anyway, ada 1 lagi cita-citaku selain kepengen punya apotek sendiri. I want to have my own library in our house later. A warm and cozy library. Yang dindingnya semuanya penuh lemari buku (dan bukunya juga tentu), ada karpet empuk, ada bantal duduk, ada meja kecil buat nyimpen minum dan cemilan. Saya ingin menerapkan pada anak saya kelak apa yang dulu mama dan papa saya biasakan pada saya dan kakak: suka baca. Dari dulu Mama dan Papa memang mencekoki saya dan kakak (adek saya udah beda generasi sih, tapi untung dia juga hobi baca) banyak bacaan, mulai dari langganan Bobo, dibeliin ensiklopedia pengetahuan anak, buku-buku cerita bergambar, sampai kalau dapet duit THR perginya ke gramedia untuk beli buku.

Well.. Yes, we should have a library!