Cerita Runa

Aktivitas Runa saat Winter Holiday

Di Belanda liburan natal dan tahun baru memang dibablasin sekalian sama liburan sekolah anak. Aura liburan dan natal bahkan sudah terasa dari awal bulan Desember. Banyak acara dinner, acara buka kado, sinterklas datang dll. Tapi kita mah adem ayem aja sih ga banyak acara. Kebanyakan acara natal di sini juga bukan sebagai perayaan keagamaan, tapi lebih ke kultural aja. Kasarnya mah orang Belanda maunya rame-ramean ngerayain pestanya tapi pas ibadah ke gerejanya mah ga ikutan, hehe.

Nah, berhubung ayahnya Runa ga libur banyak pas natal sampai tahun baru, ya kita pun jadinya di rumah aja deh. Malah Si Ayah ngambil cutinya seminggu sebelum natal, kita sempet road trip ke Belgia aja 5 hari. Setelahnya liburannya sepi sepi aja. Runa juga sekolahnya libur sampai tanggal 9 Januari. Begitu juga dengan kelas judo-nya Runa. Jadinya kita banyak menghabiskan waktu di rumah. Apalagi cuaca ni dingin-dingin berangin. Kadang cerah tapi ga berarti kita bisa keluar rumah dengan nyaman.

Nah saya jadi mikir agak kreatif untuk menyusun kegiatan Runa biar ga bosen dan ga monoton. Saya bukan ibu-ibu bertangan kreatif yang bikinan art craft atau gambarnya bagus. Saya juga ga punya ide-ide lucu buat bikin mainan Runa. Ya udah saya nanya ke kakak saya yang anak seni rupa untuk saran-saran. Dia ngasih saran ada beberapa kegiatan yang bisa dicontoh di Youtube atau Instagram. Untunglah di dekat Rumah ada toko Action yang menjual segala rupa peperintilan. Jadi saya ga usah susah-susah nyari bahan bermain dan kegiatan art craft. 

Ini dia beberapa kegiatan Runa selama liburan. Saya catet siapa tahu nanti bisa dipraktekan oleh emak-emak lain atau juga buat nyimpen ide untuk adik Runa kelak (eaaaa) Continue reading “Aktivitas Runa saat Winter Holiday”

Advertisements
Cerita Runa

“Runa Bisa Sendiri!”

“Engga Bun, Runa bisa sendiri.”

“Runa ajaaa, Bun”

Akhir-akhir ini kalimat seperti di atas dan sejenisnya sering keluar dari mulut Runa. Misalnya saat Runa mau dipakaikan baju, mau dibantuin pakai sepatu, atau mengambil barang. Anak seusia Runa (3 tahun) memang sedang dalam tahap eksplorasi, semua ingin dicobanya sendiri. Ditambah lagi mereka sering melihat orang lain atau orang tuanya melakukan hal tersebut, merekapun jadi ingin menirunya. Anak itu kan peniru yang ulung.

bcbae6834a23dd52f4a9c37afb82c9d1

Tapi tahapan “melakukan segala sesuatu sendiri” ini ternyata tricky juga. Di satu sisi saya senang karena Runa sudah mulai mandiri dan menguji kemampuan dirinya. Di satu sisi saya harus sabar dan telaten juga menghadapinya.  Continue reading ““Runa Bisa Sendiri!””