Being Indonesian in the Netherlands, Cerita Runa

Buiten Spelen (Welcome Spring, part 2)

Sepertinya hawa-hawa spring sudah datang. Matahari terbit lebih cepat dari biasanya, ga kayak waktu winter ditungguin sampe jam 9 masih aja gelap. Suhu juga rada menghangat, meski kalau keluar rumah masih harus pake jaket tebel dan perlengkapan lengkap. Langit pun didominasi oleh  warna biru dan cerahnya matahari.. ga mendung mengundang lagi. Kuncup-kuncup bunga udah mulai kelihatan muncul malu-malu di rerumputan.

Berasa ada kehidupan dan semangat baru.

Hari Senin, hari saya dan Runa di rumah.. Cuaca bagus, kerjaan ga ada (ada tapi dilupa-lupain), lagi ga sibuk juga.

“Run, kita main ke speeltuin yuuk?” (speeltuin: playground)

“HAYUUU” sambut Runa

Maklum sejak winter kita jarang maen di luar. Setiap ngelewatin speeltuin yang menggoda, Runa pasti pengen main di sana. Tapi saya dan suami selalu beralasan: nanti ya Run, kalo udah ga dingin, udah ga hujan, kalau cuaca bagus Continue reading “Buiten Spelen (Welcome Spring, part 2)”

Being Indonesian in the Netherlands

Me Time – Bersepeda

Liat tulisan saya di awal-awal saya punya blog rasanya bodor, nulis apa siihh si gue? Simpel sih tulisannya, lebih ke pengalaman sehari-hari kayak gimana. Dulu saya juga suka nulis cerita sehari-hari saya di buku harian. Buku harian saya yang bertumpuk-tumpuk ditinggal di kamar saya di Kopo, Bandung, Indonesia.

Ah hari ini juga saya mau sedikit cerita mengenai hari ini (ketika tulisan ini diturunkan, ini adalah hari kemarin, red), hari yang biasa, seperti hari-hari lainnya.

Hari ini saya ke kampus siang jam 1 karena Runa juga sekolahnya siang. Saya masih bimbang antara mau naek bus atau naek sepeda. Ngeliat cuaca (rada) cerah emang rada tergoda untuk naik sepeda. Tapi cerah-cerah juga tetep aja 5 derajat celcius. Akhirnya saya memberanikan diri juga untuk naik sepeda dengan alasan: Continue reading “Me Time – Bersepeda”