Pharmacisthings

Reuni Virtual 10 Tahun FKK06

Praktikum meracik bersama bu lusi
Bikin jurnal praktikum sejak dini hari
Ini reuni bukan reuni sembarang reuni
Reuni virtual FKK di masa pandemi

Masya Allah, tabarakallah, ada hikmahnya pandemi. Selalu ada. Mendekatkan kembali keluarga, merekatkan kembali persaudaraan dan pertemanan. Orang jadi lebih aware tentang hal-hal penting yang sering dianggap remeh.

Dari yang awalnya cuma iseng-iseng mau ngadain reuni virtual, dalam waktu seminggu akhirnya jadi juga.

Rindu sekali sama FKK 2006. Keluarga rumah kedua di masa-masa kuliah. Bersyukur Allah memilihkan saya komunitas komunitas yang kondusif, jadi saya terjaga dari pergaulan anak muda-mudi yang suka mengikuti hawa nafsu ke mana-mana. Sudah 10 tahun sejak kelulusan pertama FKK, di tahun 2010. Setelahnya beberapa dari kami menempun jalannya masing-masing. Kebanyakan dari kami tetap melanjutkan apoteker di ITB, jadi masih sama-sama. Tapi tentu semua berbeda…

Apalagi setelah dua tahun, tiga tahun, lima tahun, sampai sepuluh tahun setelah kelulusan. Sudah banyak yang berubah. Nasib membawa ke mana kami melangkah.

Alhamdulillah seneng banget akhirnya jadi juga reuni virtual via zoom. Lumayan lengkap personel FKK (ada 34 totalnya), kurang dua orang aja. Kami memang belum pernah mengadakan reuni yang cukup lengkap sebelumnya. Sengaja saya simpen di sini, biar bisa dikenang. Belum tahu kapan bisa kayak gini lagi.

Beberapa orang dari kita ada yang jadi volunteer sebagai panitia reuni, gak disangka seminggu bisa jadi dong nyusun acaranya, tanpa drama berarti, hehe.. Ada sih drama utamanya malah dari penampilan FKK Boys, mereka tampil dengan bikin video gitu, masing-masing ngerekam suara sendiri terus digabungin. Mantap sih ini para FKK boys, juga Zulfan Winda yang jadi PJ videonya.

Rundown:
19.00: opening (monik) yg lain mute
19.03: sambutan Om (yg lain mute)
19.08: Life Update ( teknisnya: pakai comment picker buat milih nama. Monik bacain life update yg dichat ama panitia. Anak2 suruh nebak. Terus yg bersangkutan diminta ngomong)
20.08: Kahoot Quiz (monik play kahoot quiznya yg sudah dibuat panitia)
20.23: FKK Boys Performance (kamel muter videonya)
20.38: Undian doorprize (pake wheel)
20.42: Doa bersama ( dipimpin zulfan)
20.47: Penutupan

Dua jam gak kerasa. Dan semua yang dulu pernah ada terasa flash back. Dan rasanya kembali ke masa-masa dulu. Masa-masa yang beban terberat di dunia itu cuma ujian dan lagi berantem sama gebetan/pacar (ups), ya sudahlah. Meski dulu gak ideal-ideal banget jadi anak muda, gak alim-alim banget, setidaknya masih ada dalam jalur yang (cukup) lurus. Banyak tidaknya dipengaruhi oleh lingkungan di FKK dan di Farmasi ITB. Alhamdulillah alakulli haal.

 

Journey, Only a Story, Pharmacisthings

PCE 2013

Sabtu kmrn sy habiskan di bandung, di itb tepatnya, spesifiknya di farmasi. HMF (Himpunan Mahasiswa Farmasi) lg ngadain acara yg rutin tiap taun digelar, PCE namanya.. Patient Counseling Event. Seminar ttg dunia kefarmasian terkini dan ada kompetisi konseling pasien utk mahasiswa&(calon)apoteker.

Danternyata, ga kerasa saya udah melalui 6x PCE selama ini..
1. Wkt tingkat 2, th 2008, pas masih cupu ga ngerti konseling apa.. Cuma ikutan seminarnya doang, dan yg parahnya yg paling remarkable dr PCE th 2008 itu adlh kejadian keracunan makanan dr nasi kotak konsumsinya >_<  sy dan bbrp temen (bahkan peserta dari univ lain) ikut jd korban keracunan. Malu oge sih sbnrnya sbg tuan rumah ada skandal jepit ky gt.

2. Wkt tingkat 3, th 2009, pengen sih ikutan lomba konselingnya. Tp ga punya nyalii. Akhirnya ada 2 org tmn dr FKK ikut utk level beginner. Ga disangka langsung juaraa donngg.. *prok2 Kamel, proud to be ur friend*. Ini bkin kita jd makin terpacu balajar farkot-farmol dan tentunya teknik konselingnya.

Continue reading “PCE 2013”

Journey, Only a Story, Pharmacisthings

Curhatan Ujian Apoteker

Ini sebenernya curhatan ujian yang bakal disatuin sama jurnal yang daku kerjain waktu ujian pustaka apoteker kemarin. Seperti udah tradisi nulis curhatan ujian kaya gini. Yes, it helps.. terutama untuk adik-adik kelas dan peserta ujian periode berikutnya. Saya ngerasain gitu, karena sebelum ujian apoteker ini saya meluangkan waktu untuk baca-baca jurnal teteh-teteh dan akang-akang apoteker yang udah lulus sebelumnya. Saya jadi ngerasa ada sedikit bayangan dan motivasi. Walaupun sebenernya ga akan kebayang ujian itu kayak gimana sampai kita ngerasain sendiri.

Ini bakal agak panjang (semoga ga mabok en jereng bacanya). Awalnya saya nulis, saya udah mikir ga akan banyak-banyak da hoream beybeh.. paling cuma 1-2 halaman HVS, eh gak taunya ko bisa sampe 4 halaman yaa.. hahaha.. Saya mau share ini di sini, semoga bermanfaat 🙂

Continue reading “Curhatan Ujian Apoteker”