Cerita Runa, Info for Motion, Just Learning, Lifestyle, Love.., Motherhood

MPASI Runa (2) – Fakta

Nah nah nah.. Jadwal MPASI yang saya jembreng sebelumnya akhirnya ga sesuai sama sekali. Ada beberapa sih yang masih sesuai menu, tapi pokoknya berubah deh smuanya.. Beberapa hal yang berubah antara lain:

  1. Runa memulai MPASI gak pas 6m TENG, tapi 3 hari lebih cepat dari jadwalnya. Kenapa? Bukannya ga sabaran sih. Jadi kan sebelumnya kita sempet main-main ke Bandung dan nginep selama 3 hari. Pulang dari Bandung, eh Runa kumat lagi kebiasaan lamanya mogok mimik sama bundanya, lebih milih jari. Aku kaaan ceuuudiiiihhh.. Terus, takutnya nih, Runa rewel karena lapar, ya udah saya cobain MPASI aja, sapatau dengan dijejelin makanan baru dia jadi lebih mau mimik *entah teori dari mana*, lagipula saya juga ngasihnya cuma 3-5 sendok makan bayi doang. Ah gapapa dah cuma beda 3 hari inilah, ga usah saklek amat
  2. Ga strict aturan 3-4 hari tunggu untuk reaksi alergi. Ah yaudah deh.. bisi Runa bosen makan itu selama 4 hari, terabas aja deh ganti menu. Terus nyampurin beberapa bahan sayuran di buburnya, heuheu..
  3. Penahapannya ga sesuai jadwal. Di rencana awal saya ngasih MPASI hanya pagi saja, dan 2 minggu setelahnya baru dikasih pagi dan sore. Faktanya, sejak awal MPASI saya ngasih Runa 2x makan pagi-sore. Alasannya.. karena Runa makan paginya dikiiiit, ga salah dong ditambah porsinya pas sore.
  4. Akhirnya ngasih juga biskuit bayi instan karena satu dan lain hal, huehue..

Boleh dilihat nih jadwal real MPASI Runa:

mpasi Runa real

dan cuma kecatet sampai tangga; 11 Agustus, hehe.. Ya sudahlah,, emang ribet sih.. tapi Alhamdulillah Runa makannya lancar, walaupun kadang dia rada susah makannya. Sejauh ini menu favorit Runa adalah pure kentang + brokoli, variasinya kadang ditambah kaldu, kadang ditambah wortel.. Nanti deh resepnya saya share, cetek sih sebenernya mah.

Melalui MPASI dan perjalanan makan Runa selama ini saya belajar bahwa:

kadang kita tidak bisa strict to the rules. Aturan mungkin bisa kita pegang untuk panduan, tapi ada kalanya kita harus fleksibel demi menyesuaikan kebutuhan anak dan kondisi yang ada. Kadang kita gak bisa memaksakan kehendak dari aturan yang kita pegang. Ada lingkungan sekitar kita yang ikut berperan dalam berjalannya proses tersebut, ada mama yang selalu “setia” memberi kritikan dan saran, ada tante-tante, tetangga. Pengalaman empiris mereka tidak dapat kita tolak begitu sahaja, heuhue.. Walaupun kita tahu itu tidak sama dengan “paham” yang kita pegang, ya berusahalah nrimo dan sebisa mungkin menyesuaikanlah.. tapi dengan catatan tidak keluar jalur banget.

Beginilah pengalaman MPASi Runa sebulan pertama. Susah-susah gampang.

Lifestyle, Random Things

Terlalu Terbiasa, Perfeksionis, atau OCD ??

Saya baru mulai menggandrungi serial The Big Bang Theory (TBBT), konsep ceritanya sama seperti serial How I Met Your Mother. Komedi situasi tentang persahabatan 5 orang pemuda-pemudi. Tapi di-TBBT ini genggongnya lebih ke geek and nerd, scientist/engineer, pokone ilmuwan yang kerjanya di universitas.

Kalo udah nonton TBBT, kalian pasti gemes banget deh sama tokoh Sheldon di serial ini. Si cowo cungkring yang jeniuuss, tapi resehnyaa minta ampuun. Sheldon ini punya kebiasaan-kebiasaan yang ga bisa diganggu-gugat, seperti spot duduknya di ruang tengah harus di situ (ga boleh ada yang dudukin), menu makan pagi-siang-malam harus tertentu, kebiasaan terjadwalnya yang ga bisa terganggu gugat, bahkan mau ganti dompet aja susah, harus persis sama kaya yg dulu dia punya (jumlah tempat untuk nyimpen kartu-kartunya harus sama). Pokonya ga fleksibel banget deh sama perubahan. Setres juga ngeliatnya. Mungkin itu yang kita bilang perfeksionis

Continue reading “Terlalu Terbiasa, Perfeksionis, atau OCD ??”