Being Indonesian in the Netherlands, Only a Story

Operasi Gigi

Dari dulu saya gak suka ke dokter gigi. Soalnya tiap pulang dari dokter gigi pasti setelahnya jadi susah makan, susah tidur, dan ga enak ngapa-ngapain, hiks. Bukan salah dokter gigi memang, tapi salah saya yang kurang bisa merawat gigi, atau memang sudah suratan takdir gigi saya ada yang bermasalah.

Duluuu banget pengalaman ke dokter gigi itu pas saya masih SD, lupa kelas berapa. Gigi seri depan saya ada yang tumbuh lagi, nyusul gigi yang sudah ada. Jadi gigi yang sudah ada itu harus dicabut untuk memberikan space pada si gigi yang baru tumbuh untuk menghindari dobel gigi. Selain dari segi estetika gak bagus, katanya gak sehat juga. Dulu dokter gigi langganan keluarga saya di RS Rajawali, gak tahu kenapa, papa seringnya bawa kita ke sana, mungkin itu yang ada kerjasama dengan kantornya papa kali ya. Tiap ke dokter gigi di RS tersebut bawaannya tu suram dan serem. Memang pas eksekusi cabut gigi pun saya masih ngerasa takut. Kombinasi alat-alat dokter gigi yang ngaduk-ngaduk mulut saya dan wajah dokter cuma keliatan matanya karena bermasker bikin saya makin ciut. Benarlah pas pulang rasanya sakit bangeuuut. Efek anastesinya udah hilang. Beberapa waktu lainnya saya masih sempat juga ke RS Rajawali itu untuk menangani gigi saya yang bolong.  Continue reading “Operasi Gigi”