Mommy's Abroad

Cerita mengenai Kehamilan di Belanda

It’s 37 weeks already! Alhamdulillah, sampai saat ini saya sehat dan begitu juga janin di dalam perut. Meski selama periode kehamilan ini tentu banyak tantangan, baik fisik maupun mental. Yaah.. namanya juga ibu hamil, keluhannya pasti ada aja. Mulai dari mual dan pusing di trimester pertama, harus menjaga asupan makanan yang bagus dan jangan sampai kecapekan di trimester kedua, sampai tidak nyaman setiap tidur malam karena sesak dan berat, serta beser di trimester ketiga.

Udah lama saya mau berbagi sedikit pengalaman saya hamil selama hampir 9 bulan di Belanda, bagaimana sistem kesehatannya, bagaimana pemeriksaan dengan bidan dan dokter, dan prosedur untuk mempersiapkan kelahiran, biar gak lupa pengalamannya. Tentu banyak cerita yang berbeda, jauh berbeda dengan kehamilan saya yang pertama di Indonesia. Jadi siap-siap ini postingan akan agak panjang.

Mulai dari mental dan kesiapan dari saya dan suami juga sudah beda. Dulu namanya anak pertama, pasti apa-apa khawatir, sedikit-sedikit ingin ke dokter, cek USG, nanya saran ini itu. Kalau sekarang saya cenderung lebih santai, atau jangan-jangan terlalu santai? Heuheu.. tapi tetap ada kekhawatiran sebenarnya, sebab pengalaman saya melahirkan anak pertama dulu cukup traumatis (ibuuu manaa yang lahirannya gampaang emaang?). Saya masih terbayang bagaimana kondisi dulu saya melahirkan Runa. Mungkin itu saat-saat paling terdekat dengan kematian.

Ringkas cerita, kehamilan saya dulu sangat baik, no big problem, mual muntah cuma sedikit, masih bisa beraktivitas kerja seperti biasa bahkan naik KRL dari Bekasi ke Percetakan Negara. Di trimester kedua saya dan suami sempat traveling ke Hongkong, saat saya ada konferensi Farmasi Klinik di sana. Di trimester ketiga kami juga sempat jalan-jalan ke Bali dengan pesawat, waktu itu suami ada meeting tahunan dengan klien kantornya. Saya yang sudah mau resign dari kerjaan ingin ikutan juga dong sekalian pelesir di Bali, membawa-bawa perut saya yang sudah demikian besar. Saya merasa optimis bisa melahirkan dengan normal, plasenta oke, BB bayi normal, ketuban baik, posisi bayi juga sudah di bawah.

Qadarullah, takdir berkata lain, sesiap dan sebagus apapun kondisi sebelumnya ternyata tidak menjamin bahwa saya bisa melewati kontraksi dengan baik. Baru di bukaan ke-4, tiba-tiba tekanan darah saya naik, sampai 190/110. Kepala saya sakit berat, saya muntah, dan pemeriksaan urin menandakan positif protein. Padahal selama kehamilan tekanan darah saya cenderung rendah/normal. Akhirnya saya harus menjalani operasi sesar dengan bius total. Belakangan saya tahu diagnosis dokter saat itu adalah impending eklampsi. Nah, berdasarkan pengalaman tersebut, sejak awal kami sudah memberitahu bidan dan dokter di sini mengenai riwayat tersebut.

Jadi bagaimana prosedur pemeriksaan kehamilan di Belanda?

Continue reading “Cerita mengenai Kehamilan di Belanda”

Advertisements
Cerita Runa, Info for Motion, Life is Beautiful, Love.., Only a Story

Normal vs Caesar

Kalau ada yang berpikir bahwa melahirkan secara caesar (sc) tu gak sakit that’s wrong. Kalau ada yang berpikir bahwa melahirkan sc itu tidak gentle, tidak seutuh dan tidak sesempurna seperti melahirkan normal.. Well ceuk sahaaa?

Habis saya suka gerah dengan pendapat bahwakalau melahirkan sc itu dianggap tidak sakit, tidak alami, tidak “ibu sempurna”, dan menganggap remeh ibu-ibu yang berakhir di meja operasi.

This is my story. I’ve been through the normal process (the first plan), but the it ended on surgery table. How come? Sini saya ceritain. Skalian sharing..

Buat ibu-ibu yang sedang hamil dan akan melahirkan diambil hikmahnya aja yaa.. Jadi selama hamil, alhamdulillah saya ga ada keluhan serius, bahkan pas hamil muda saya terbang ke Hongkong dan pas hamil tua saya terbang ke Bali. That was fine.. Sampailah pada deket-deket hari H. Saya rencana lahiran di RS Hermina Pasteur. Continue reading “Normal vs Caesar”

Just Learning, Life is Beautiful, Love.., Motherhood

Share buat Bumil Newbie: trimester ke trimester

Mo nulis banyak ga kesampaian aja..  makin lama makin tumpul ni kemampuan bercurcol ria.

Tadinya mo sharing tentang perjalanan kehamilan daku, hehehe..dari trimester 1 sampe sekarang udah di trimester 3: tiap bulan gimana rasanya, tiap nambah minggu apa yang kerasa, apa yang enak dan ga enak, biar kerasa menikmati gitu tiap perkembangan yang ada (jieehh). Tapi apa daya teu sempet-sempet nulis apa-apa.

Sebagai wanita muda (haghaghag) yang baru pertama hamil, rasanya memang selalu ada kejutan yang baru dalam perkembangan janin. Untuk mengisi ilmu tentang pregnancy, ya daku banyak nanya-nanya ke temen/saudara/rekan para mantan bumil senior, ikut grup discussion di thread ibuhamil.com, baca-baca juga thread di facebook itb motherhood, googling, beli buku, dll. Apapun deh yang gatau saya cari infonya.

Na.. ini sedikit share pengalaman dari saya. Apa aja perubahan yang terjadi selama sampai  30 minggu ini.

Trimester 1:

  • Awal kehamilan ga ngerasa apa-apa. Mual engga, muntah juga engga.. Kerasa sih kayanya telat datang bulan, tapi tetep santai karena mungkin emang lagi cape aja jadi telat. Cuma kerasa apa yaa.. kaya susah tidur gitu, sering kebangun malem dengan kondisi badan keringeten (padahal pake ac).
  • Semakin ga curiga hamil karena muncul flek-flek kaya mo dapet itu lho.. Cuma dikit-dikit.. perkiraan saya, ‘Oh ini mau dapet nih, jadi deh ga solat’. Taunya ditunggu seharian ko fleknya malah hilang dan ga berubah jadi darah mens. Ditunggu sehari lagi, ngeflek lagi.. tapi ga keluar darah mens. Curiga akhirnya beli test pack. Eng ing eng.. ga diduga.. garisnya dua 😀
  • Periksa ke dokter. Yang pertama ditanya adalah: Tanggal hari pertama mens terakhir. Itu yang jadi patokan minggu kehamilannya. Jadi buat yang baru nikah seminggu terus positif hamil dan dibilang dokter umur kehamilan udah 3 minggu ga usah kaget. Bukan berarti anda DP di depan. Karena yang dihitung bukan tanggal kapan anda terakhir berhubungan seksual (kebayang dokternya nanya ginian, hahaha), tapi tanggal pertama saat mens terakhir kali..
  • Oke saat dibilang dokter bahwa hamilnya udah 5 minggu, masih ga kerasa apa-apa. Belum ad ayang berubah. Mual dan muntah juga belum kerasa.. Sampai menginjak bulan ke-3 ga pernah muntah karena eneg. Hanya pernah 2x muntah pas habis jalan-jalan di Hongkong, belum makan pagi udah minum obat kalsium dan zat besi, ya jadi mual deh.. muntah akhirnya. Muntah itu ga enakkkkk..
  • Selama minggu muda, ada kebiasaan yang cukup unik. Saya suka susah tidur. Kalo sebelum tidur dan saat kebangun-bangun dari tidur, saya pengen perut dielus-elus.  Jadinya minta dikelonin sama suami dengan cara elus-elus perut. Cukup ampuh lho, saya jadi enak bobonya.
  • Semakin bertambah minggu, baru kerasa mual-mual, jadi males makan deh. Nafsu makan biasa aja, ga meningkat, cenderung agak males makan. Sempet turun 2 kg.
  • Makan lebih suka buah, buah apa aja.. terutama pisang. Saya bisa ngabisin 2-3 pisang dalam sehari, setiap harinya. Sayur ga terlalu suka, kerasanya baunya ga enak.
  • Ga suka banget sama makanan-makanan dengan bau yang menyengat, yang berpecin atau msg-nya kerasa. Lebih suka yang berasa tawar, kaya roti.
  • Oya susu alhamdulillah masih bisa masuk, saya suka anmum rasa vanilla mango, bau mango-nya ga bikin mual.
  • Alhamdulillah juga selama trimseter awal, yang katanya rawan, saya ga pernah merasakan adanya flek atau keputihan, padahal sedang capek-capeknya juga. Semoga janinnya kuat, aamiin..
  • Banyak yang bilang, kalo saya terlihat lebih bersih kulit mukanya (ehem..), ge-er.. Dan mulai banyak yang nebak kayanya cewe nih anaknya.
  • Perasaan bumil muda sensitif lho.. kadang nangis tanpa sebab, terus ngerasa bahagia banget.

Trimester 2:

  • Memasuki bulan ke-4, saya jadi suka migren. Entah karena kena AC kantor yang langsung ngena ke kepala saya, atau karena saya agak telat makan. Mungkin asupan yang dibutuhkan janin semakin banyak, tapi porsi makan saya belum meningkat.
  • Kalau migren ga tertahankan, saya minum parasetamol. Diusahakan sih ga minum obat, tapi kalau bener-bener terdesak dan nyut-nyutan, akhirnya nyerah.. FYI parasetamol adalah analgesik yang paling aman untuk bumil.
  • Sering merasa perut kembung, ingin sendawa tapi ga keluar.. rasanya ga nyaman sekali. Seperti ada angin di perut tapi ga mau keluar lewat mulut (bukan berarti saya keluarin lewat kentut lho ya).
  • Nafsu makan.. eemm.. masih biasa aja, udah mulai banyak makan nasinya, jadi si buah favorit pisang agak dilupakan. Mual pun sudah hilang Alhamdulillah.
  • Masih suka minum susu, tapi ganti rasa. Vanilla mango malah bikin eneg, jadi saya pilih anmum coklat.
  • Berat badan mulai naik, tapi saya ga terlalu naik banyak, sebulan naik sekilo. Bahkan sampai 6 bulan, total naiknya 6 kg.
  • Mulai berasa beser.  Dikit-dikit pengen pipis dan ga bisa nahan pipis lama-lama.
  • Gigi dan gusi suka berdarah. Nah ini yg harus diperhatiin, asupan kalsium ibu harus cukup, karena dibagi sama dede bayinya. Minum susu dan suplemen kalsium membantu lho
  • Menuju bulan kelima.. ada hal yang menakjubkan (halah), mulai kerasa getar-getar halus dari perut, geli rasanya. I can feel my baby’s moving. Rasanya seneneeeeg banget, bisa ngerasa kalo dia ada dan tumbuh :-*
  • Karena dia udah bisa gerak tipis-tipis, saya jadi lebih banyak ngomong sama dia. Katanya kan baby bisa denger suara-suara di luarnya. Sering didengerin ngaji dan dingajiin juga bagus untuk otak bayi.
  • Sampai bulan kelima, perut belum terlihat membesar lho. Malah keliatannya perut begah, kayak berapa hari belum ke belakang.
  • Di minggu ke 20 pas.. terlihatlah jenis kelamin si dede bayi.. Tadaaaa.. A girl! As expected many people. Saya dan suami excited banget begitu tau perempuan. I love baby girl…
  • Oya, udah mulai hunting BH yang ukurannya lebih gede, lumayan terjadi perubahan yang signifikan pada PD.
  • Sesek napas! Kalau banyak jalan, kalau habis makan, dan kalau tidur.
  • Tidur terlentang terasa ga enak, punggung dan pinggang belakang nyeri. Tidur pun lebih enak miring kiri atau kanan. Lebih baik miring ke kiri katanya, karena biar janinnya ga kehimpit organ hati (yang ada di kanan), dan aliran darah (yg membawa oksigen) lancar juga ke babynya. Posisi itu juga menjadikan rahim tidak menekan pembuluh darah yang bisa mengnaggu aliran darah dari ibu ke janin.
  • Bulan keenam, periksa usg 4D, subhanallah….. lihat dia bergerak-gerak dan kerasa nyata, berbentuk, dan semua organnya lengkap dan sehat. The most beautiful thing I ever seen.. Kata dokternya hidungnya mirip ayahnya niiih 😛
  • Agak sedikit cemas karena BB saya baru baik 6 kg, dan BB bayi yg di usg baru 750 gram. Kata dokternya masih dalam batas normal sih, tapi sedikit aga di bawah. Yaa.. harusnya sekitar 800 gram-lah. Jadi, bunda… harus banyak makan yaa.. dan minum susu.

Trimester 3:

  • Jalan dari bulan ke-6 ke bulan ke-7, semakin berasa perubahannya. Badan membengkak, heuheu… Jari-jari tangan membengkak, cincin nikah susah dikeluarin dari jari, perlu pake oli kayanya buat ngeluarinnnya.
  • Kaki membengkak, kalo saya kaki kanan lebih bengkak dari kaki kiri, entah napa. Tekanan darah sih normal, kata dokternya sih normal karena ada tekanan yang besar ke bawah jadi aliran darah kurang lancar. Akhirnya no shoes. My crocs doesn’t fit anymore to my feet. I wear sepatu sendal, heuheu..
  • Baju-baju makin ga muat. Tapi alhamdulillah ya.. saya ga terlalu banyak beli baju baru atau baju bumil, karena pada dasarnya baju saya dari jaman kuliah udah gombrong, hahaha.. oya kecuali celana kangguru yang berkantung.
  • Nafas semakin pendek dan sesek, terutama kalau habis makan. Padahal makanku ga banyak-banyak juga.
  • Semakin sering beser, ooh.. beser yang parah.. sebelum pergi ngantor ke wc, sampe kantor langsung ke wc, selama di kantor bolak-balik wc, sebelum pulang lagi ke wc, sampe rumah ke wc lagi. Pokonya kalo ada kesempatan buang air kecil walopun lagi ga pengen, ya pipis aja, daripada pas mau pipis ga ada wc.
  • Ga nafsu makan malem. Makan pagi sedikit, makan siang banyak, malem males makan.. Lebih suka sama makanan manis. Kaya campuran keju dan coklat gitu, misalnya martabak manis, pancake, wafel, dll. Ga suka makanan asin.. (Wah kayanya anaknya bakal jadi anak manis nih).
  •  Ada yang ga nyaman setelah makan, pengen teurab (sendawa) terus, tapi sendawanya itu ada rasa makanan yang sebelumnya dimakan, dan seperti nyangkut di tenggorokan. Mungkin karena kurang minum.
  • Makin males pergi kemana-mana. Pada dasarnya saya juga bukan tukang jalan, semenjak hamil pun jadi makin males jalan keluar, sekedar beli makan malem keluar pun. Apalagi setelah perut makin besar di trimester ketiga ini, pengennya mah di rumah wae nyange-nyante. Ke kantor pun malesnya luar biasa, hahaha..
  • Gampang gerah dan gampang keringeten.. Kalo tidur bisa keringetan banyak. Punggung pun makin merasa pegel kalo duduk lama.
  • Oya kalo trimester pertama kan dikelonin pake elus-elus perut. Sekarang pengennya elus-elus punggung, karena punggung suka pegel tea pas tidur.
  • Gerakan dede bayi sangat aktif, suka dungdung perut ibunya. Sampai terasa kalo perutnya ikut bergerak. Dede labih banyak gerak di pagi hari dan malem hari, terutama pas bundanya mau tidur. Kalau dede dungdung, bundanya belai-belai perut biar si dede ngerasa kalo reaksinya ditanggapi.
  • Lucunya dia pemalu, kan dia gerak-gerak, eh pas tangan  orang lain ingin ngerasain gerakannya, dia tiba-tiba terdiam.. Pas tangan orang udah diangkat, dia gerak-gerak lagi. Pemalu dia kayak bundanya ya.. heheheh *pletaakkk*

And now.. I am going to step in my 8th month.. Dengan waktu perkiraan lahir pertengahan Januari.  Having a baby is really something new for me. It’s magical. Something I never think I can undergo with.. But here I am. A mom to be, with her bloated stomach, puffy hands and feet, heavy body, but those all are for something worth, priceless, and precious.

Semoga sampai Januari 2013 lancar.. semuanya.. dedenya, bundanya, ayahnya, aamiin.. Mohon doanya yaa 😀

Info for Motion, Just Learning, Love.., Motherhood, Pharmacisthings

Pisang Sahabatku

Sedikit sharing selama masa trimester kehamilan (pertama) saya. Seperti layaknya bumil-bumil lain, saya juga merasakan yang namanya mual-mual. Kalau muntah sih alhamdulillah jarang sekali, tapi perasaan ingin muntah yang sering. Saat awal-awal hamil, justru saya ga merasakan mual, saya sempet merasa penasaran, eh gimana ya rasanya ibu hamil mual. Kata Allah mungkin: “Oooh nantang ya pengen nyobain mual, oke nih dikasih”

Akhirnya di minggu ke 8 kira-kira (menginjak bulan ke-2), saya mulai ngerasain tempaan nausea ala bumil. Uniknya, saya ga merasakan morning sickness seperti pada umumnya, mual-mual yang saya alami justru datang di sore hari setelah saya pulang dari kantor dan sampai di rumah hingga malam hari. Puyeng rasanya kalau nyium aroma masakan dari restoran atau warung makan. Pengen nyumpel idung pake jeruk nipis biar baunya ga masuk ke idung.

Menginjak bulan ketiga ini, mual-mual saya di sore sampai malam hari malah lebih terasa. Terlebih setelah saya pulang dari Hongkong, di sana nafsu makan menurun drastis, udah mah ga ada makanan yg menyelera, bau-bau makanan di sana pun menyengat banget (banyak bahan makanan yang diolah dengan ‘pork’, itu baunya sangat nyengat).

Karena terserang mual, kadang saya jadi susah makan. Kalau pagi masih bisa masuk roti atau bubur, kalau siang masih bisa masuk nasi (tapi setelahnya mual), nah, kalau malem ga mau apa-apa, tapi perutnya laperrrr, huhuhu.. Kalau perut dilanda lapar tapi rasanya mual, ada satu makanan yang bisa diterima perut dengan baik dan membuat perut saya nyaman. Bahkan jauh-jauh ke Hongkong pun si pangan ini tetep saya beli (best buy food di sana adalah dia, hoho) Namanya PISANG!!

Pisang menjadi sahabat saya dalam 3 bulan ini.

Padahal sebelumnya saya bukan pencinta pisang. Suami saya sampai heran, ko demen banget sama pisang. Dalam sehari bisa 2, 3, 4 pisang saya lahap. Ajaib, pisang malah meredakan mual saya dan membuat perut saya enakan.

Kenapa pisang?

Saya jadi inget pelajaran saya waktu kuliah dulu TNM (Terapi Nutrisi Medikal) dan Farmakologi. Ternyata pisang memang baik untuk ibu hamil. Memang apa sih yang dikandung pisang sehingga dia bisa “meredakan” mual?

Ternyata pisang kaya akan vitamin B6 yang dapat meredakan asam lambung dan membantu pencernaan. Karena itulah suplemen-suplemen untuk bumil komposisinya pasti mengandung vitamin B6.

Yang kedua, pisang juga mengandung asam folat (vitamin B9). Asam folat ini mudah diserap janin melalui rahim. Dengan asam folat yang cukup, maka akan membantu pembentukan sel darah merah (eritrosit) sehingga menghindarkan bumil dari anemia. Selain itu, kandungan zat besi (Fe) pada pisang yang tinggi juga mencegah terjadinya anemia tsb. 

Yang ketiga, pisang ini nyaman untuk perut. Kenapa? Struktur pisang sangat lembut sehingga  mudah dicerna dan diserap tubuh. Pisang juga bisa mengembalikan tenaga dan mengenyangkan karena  pisang mengandung 3 jenis gula alami yaitu sukrosa, fruktosa, dan glukosa yang penting dalam pembentukan energi. Kalori yang ada pada pisang sekitar 85-100 kalori. Cocok deh..

Masih banyak manfaat pisang lainnya. Ada kalium, magnesium, fosfor, kalsium, vitamin C, dan pro-vitamin A. Jadi ga salah kalo pisang menjadi sahabat setia saya selama trimester pertama ini. 😀

Selamat mem-banana party bumil. Sekian sharing pertama saya mengenai pregnancy, hoho.. what a big step for me (monik getoh sharing tentang hamil)

Journey, Life is Beautiful, Love.., Pharmacisthings

Back to the World

Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Alhamdulillah..
Banyak bersyukur pada Allah atas banyaknya nikmat yg diberikan.
Ingin sharing-sharing dari kapan taun.. tapi ko jari-jarinya kaku buat nulis ya, heuu.. Efek kalo ga dipake nulis lama, pas mo nulis lagi susah kan.. highlight dulu aja lah ya..

Pertama, Alhamdulillah Allah memberikan soulmate yang terbaik buat saya. Sesulit apapun masalah dan beban, rasanya kalau ditanggung berdua jadinya lega. Alhamdulillah suami saya orang yang penyabar (daripada saya), yang selalu mengingatkan saya untuk tetep semangat kalo saya udah mulai GGGJ (galau-galau ga jelas).

Kedua, Alhamdulillah Allah memberikan kepercayaan pada kami untuk menjaga calon dede, pengen cerita pengalaman pertama ngerasain tekdung, campur aduk deh rasanya. Awalnya takut, ngerasa ga siap. Tapi lama-lama ya semakin yakin dan semangat. Ini calon bayi gituu lhhoo.. terus moniiikk gitu lhoo.. hamil, bakal punya anak, jadi ibu? Huwaaa.. ga kebayang kan? Sama saya jg ga kebayang. Laterlah cerita lengkapnya..

Ketiga, Alhamdulillah salah 1 cita-cita saya dikabulkan Allah. Jadi saya punya keinginan sebelum punya anak ingin nyicip ke negeri orang, tapi inginnya dalam rangka membawa misi akademik (weiss sok-sok mulia gini cita-citanya).
Jauh hari sebelum merencanakan hamil, saya udah ngirim paper saya ke ACCP 2012 (Asean Conference on Clinical Pharmacy) di Hongkong. Kebetulan dapet undangan untuk ikut serta, ya udah iseng-iseng saya ngirim juga paper itu. Alhamdulillah diterima untuk poster presentation. Udah konfirmasi untuk iya, udah beli tiket, udah siap macem-macem, eh terus dikasih rezeki hamil. Pesimis ga jadi ikut, tapi akhirnya disemangatin suami dan akhirnya ditemenin suami juga ke sananya, hehe.. Sekalian honeymoon deehh.. Mampir juga ke negara orang, bisa memperkaya ilmu (ceileee..) sekaligus pelesir, sempet juga mampir ke Singapura, transit 1 hari, sempet jalan-jalan dikit 😛 Later juga deh saya cerita lengkapnya.

Keempat, Alhamdulillah udah mau Ramadhan lagi 😀 Ramadhan kedua with my lifemate, hehe.. Seneng bisa ketemu bulan Ramadhan, asa damaaaaii gitu perasaan teh… Oya, sekalian saya minta maaf kalau ada kesalahan saya yaa.. sama kalian-kalian sengaja atopun ga.. Pokonya mari memasuki bulan suci ini dengan hati bersih.

Alhamdu-lillah…