Mumbling, Trash = Relieved

(In)sanity

Begitu saja tersimpan di kolong meja, tertumpuk di bawah kertas dan buku-buku, entah sekian lama. Dan saat itu, kayanya saya butuh itu..
Perasaan lagi kesel, pengen ngegrauk orang rasanya, ternyata dia bisa cukup berguna buat saya.

Itu si buku harian buluk akuuuu… Pengen curhat ke orang, emm.. orang yang tepat lagi ga ada (lagian males juga deng curhat ke orang). Akhirnya aku corat-coret deh tuh buku, sampeeee betenya mereda.

Menulis buat saya memang bukan sekedar menulis, writing is my tool to keep my mind still sane, to maintain my emotion. Itulah salah satu alasan saya masih waras, hahaha.. ga seberlebihan itu sih. Tapi suer, habis nulis saya jadi agak-agak lega, habis mencaci maki, mengeluarkan bongkahan-bongkahan penyakit dari dalam hati, membebaskan tangan berolah raga di atas kertas.

Continue reading “(In)sanity”