Just Learning, Love..

Potensi setelah Menikah

Ketika sudah menikah, tentu kita jadi masing-masing lebih tahu kelebihan dan kekurangan pasangan. Bahkan kita juga jadi lebih mengerti kelebihan dan kekurangan diri sendiri. Tapi dengan seperti itu malah membuat kita jadi semakin dekat dan semakin “bergantung” pada pasangan.

Ini yang saya rasakan setelah 5 tahun menikah. Mengenai potensi diri dan kebergantungan pada suami (dan sebaliknya).

Layaknya wanita pada umumnya yang instingnya kurang jalan untuk melihat peta, meghafal jalan, bahkan untuk mengendarai kendaraan, saya pun seperti itu. Tapi, dulu sebelum menikah, saya merasa kekurangan saya yang itu tidak boleh menghambat saya dalam beraktivitas. Walaupun saya memang suka nyasar kalau ke tempat baru, suka ga ngeh sama arah, dan ga terlalu mahir berkendaraan, tapi saya rasa saya mengatasi semuanya dengan baik. Saya berhasil lulus SIM A dengan tes murni, saya biasa menempuh kemacetan kopo dengan si Abang Muntam (KariMUN hiTAM), mobil mama jaman dulu, bahkan saya lebih duluan bisa nyetir daripada suami, serius. Waktu saya baru lulus kuliah dan suka ikut wawancara kerja di Jakarta, saya biasa ngegoogle di mana si tempat itu, liat peta, dan sampe dengan selamat. Waktu kerja di Jakarta (udah nikah sih, tapi masih suka ditinggal-tinggal ke site), saya biasa jalan-jalan muterin Jakarta (emang Jakarta lapangan lari kok diputerin) Transjak, metromini, kopaja, dll. Jaraaang saya ngandelin suami untuk nanya arah, nanya kendaraan umum yang harus dipake, atau sekedar liat peta Jakarta. Continue reading “Potensi setelah Menikah”

Advertisements
Love..

5 years with you

19 Desember 2015. Tadinya mau nulis tentang ini pas tanggal pernikahan. Tapi banyak yang dikerjain pas minggu-minggu itu *sok sibuk, padahal lagi libur winter*

5 tahun. Kalau anak sekolahan setaun lagi lulus SD

5 tahun. Kalau anak kuliahan, udah telat lulus setahun tu

5 tahun. Kalau mahasiswa farmasi, udah lulus sampe apoteker

5 tahun. Udah dikasih hadiah satu anak perempuan yang usianya mau 3 tahun dan gemesin banged dan lagi banyak nanya dan banyak maunya, hehe..

5 tahun udah ngapain aja yaa? Continue reading “5 years with you”

Journey, Life is Beautiful, Lifestyle

Jauh

Jauh/ja·uh/: panjang antaranya (jaraknya); tidak dekat. Begitu menurut paparan dari KBBI mengenai kata jauh.

Pandangan saya terhadap ‘jauh’ mungkin berbeda dengan yang KBBI bilang. Menurut saya jauh adalah panjang antaranya (jaraknya), tetapi relatif menurut individu tertentu. Sepanjang hidup saya selama 27 tahun ini saya sangat familiar dengan yang namanya ‘jauh’. Gimana enggak, setiap tempat tinggal yang saya huni (di beberapa kota) selalu dikomen orang: “jauh banget rumahnya”. Mungkin jauh sudah menjadi mengalir di darah saya (apa siih).

Saya besar di Bandung, sejak kecil saya tinggal di Kopo. Orang bilang Bandung coret. Emang iya sih, perbatasan kota Bandung dan kabupatennya sudah dilewati sama komplek rumah saya. Tapi saya bersekolah SD, SMP, SMA sampai kuliah di kota (ciyeh, berasa desa ke kota), yang jaraknya dari rumah rata-rata lebih dari 10 km. SD di Kebon Kelapa (Sasak Gantung), SMP di Jalan Sumatera, SMA di Jalan Belitung, kuliah di Jalan Ganesa. Makin tinggi pendidikan saya, makin jauh jarak yang harus saya tempuh. Beruntung papa saya sangat sabar, dari mulai SD sampe saya kuliah selaluuuuuuuu nganterin saya dan kakak saya ke sekolah, bahkan kalo sore-sore sempet ya jemputin juga. Jadi berasa betapa baiknya papaku ini huhu.. dan akunya suka bandel, kalo dijemput papa telat suka ngambek, maafkan anakmu papa.

Sudah biasa buat saya jadi bahan bully-an temen-temen. “Idiihh jauh amat rumahnya”, “Bandung coret yah”, “Ogah, ke rumah Monik entar sampe-sampe ke sana bisa-bisa udah ubanan”. Mungkin sebenarnya selain jauhnya juga, macet jadi masalah di perjalanan dari Kopo ke Bandung. Tapi entahlah.. lagi-lagi macet mungkin juga jadi relatif bagi orang Kopo. Kalo jalanan tersendat-sendat orang udah bilang macet, kita masih bilang lancar merayap. Emang saya juga sempet merasa desperate sama rumah kok ya jauh banget. Lalu si mama akan menjawab panjang lebar sejarah kenapa si papa memilih tempat tinggal di sini. “Dulu ini yaa.. pas mama pertama kali ke rumah ini, sepanjang jalan menuju ke sini itu sawaahh aja.. Mama juga mikir, hah mau tinggal di mana ini.” Baiklah mama.. daku menyerah.. Alhamdulillah juga ya punya rumah. Papa sudah mengambil keputusan terbaik menghuni rumah di Kopo.

Continue reading “Jauh”

Cerita Apartment, Journey, Only a Story

Cerita Apartment (1)

Ga disangka juga bakal kangen juga sama bangunan berlantai 18 berwarna ijo-ijo lumut itu. Padahal sebelum-sebelumnya, ngerasa.. aih bosan di apartmen, ruangannya hemat, pemandangan dari kamar terbatas, cape segala sesuatu dikerjain sendiri, dan keluhan lain-lainnya..

Oiya FYI, jangan bayangin apartment kita ini mewah cem apartment di pusat kota Jakarta atau keren kayak apato-apato di film serial barat yah, hihi.. CenterPoint (CP) Apartment tu apartment di pusat kota Bekasi, yang lebih kayak rusun, haha.. tapi jadi keliatan rada wah karena lokasinya  yang strategis maknyus, dikelilingi berbagai macam mall, dan akses kemana-mana gampang.

Udah 2 taun apa ya kami di sini. kalo ga salah Februari 2012 kita mulai menclok di CP (emangnya burung kakak tua menclok di jendela). Runa dibawa dari Bandung, mulai menghuni apartment pas usianya 3-4 bulan, di April 2013.. Eh sekarang udah 2014 aja yaah.. Ga kerasa.. Wah banyak deh cerita-cerita apartment yang seru. Kalo dulu sih pas masih kerja, jarang banyak interaksi sama orang-orang di sini. Begitu udah full di rumah, baru deh kita mulai begahoel.. dan CP ini sangat homey lho.. Beda sama apato-apato di Jakarta yang penghuninya lu-lu-gue-gue. Di sini semuanya saling kenal, Pak Satpam, Mbak Resepsionis, Mas-Mbak yang jaga laundry, Mas-mas Indomaret, Bapak Warung Padang, Mas-Mbak OB, dll..

Sekarang udah sekitar 3 bulan kita ninggalin CP unit 605 itu.. Asa kangen sih sama suasana di sana dan keriweuhan sehari-hari ngurus Runa, ngurus rumah, ngurus olshop, hehe.. Abisan kalo di Bandung kan di rumah mama, balik lagi deh jadi anak bawang. Ga mikir nyuci-nyetrika, ga mikir beberes rumah, ga mikir masak (kecuali masakin Runa).

Beberapa hari kemarin sempet ke sana, itu debunya udah sampe 5 senti deh.. terus ditanyain sama satpam, Mbak Susi & Mbak Devi resepsionis, Mbak Irma OB, Mbak Romlah tukang jaga coffee shop, Mas Laundry, Pak Satpam, pleus emak-emak segenggongan Runa: “Ke mana aja Bu, baru keliatan?“, Ada kali ngejawab: “Iya kita di Bandung, ayahnya dinas di Duri, sempet juga kita ke Duri nemenin ayahnya, baru ke sini lagi.” sekitar  10 kali-an, ke orang beda-beda, hihihi.. Gapapa dong, berarti orang notice  sama kehadiran kita, ciyee…

Oke deh, ini baru part 1 yah Cerita Apartment-nya.. nantikan part-part berikutnyaa.. 🙂

Journey, Project

KRL

Kali ini ceritanya tentang yang umum aja ya, tepatnya transportasi umum, biar agak bervariasi ini blog, hehe.

Sejak di Jakarta banyak transportasi umum yang sudah saya jajal, mulai dari angkot, metromini, kopaja, koantas, bus, bajaj, ojeg, becak, transjakarta, dan KRL. Yang terakhir ini sering saya gunakan sejak saya menetap di Bekasi. Biasanya saya pergi ngantor naik KRL dan pulang naik jemputan kantor. Kalo pagi saya memilih naik KRL karena saya bisa berangkat lebih siang dan durasi perjalanan lebih sebentar, hehe.. kan ga kena macet. Kalo naik jemputan jam 06.15 harus udah siap dijemput, belum lagi maceut perjalanan bisa memakan waktu sampai 1,5 jam, pantat tepos.

Saya dan suami memfavoritkan transportasi umum ini sebagai kendaraan kita menuju Jakarta. Biasanya saya turun di Jatinegara dan lanjut lagi sampai Kramat, sementara suami turun di Manggarai dan lanjut lagi sampai Sudirman. Mungkin untuk newbie lieur yah naek-naek KRL, repot, dan desek-desekan. Awalnya kita juga berasa cupu banget, tapi lama-lama, we kinda enjoy it (mungkin lebih tepatnya harus menikmatinya, da teu aya deui angkutan lain yg lebih mending).

Suasana di stasiun Bekasi pagi hari udah padet, lama-lama kita udah kebiasa aja ngeliat aktivitas padat itu. Mulai dari yang jualan roti, kue basah, susu kedelai (my fav), donat kentang, tisu, masker, aqua, sampe jualan pulsa. Ada juga yang ngemis mulai dari yang sambil nyanyi, anak kecil, orang tua, tuna daksa, dll. Dan tentunya ada orang-orang kantoran yang berusaha menuju kantornya di tengah Jakarta. Kalo KRL commuter line yang AC sebenernya cukup nyaman sih, ada AC, tempat duduk enak, cumaa.. pinuuuhh.. biasanya kalo kereta baru dateng, pasti paboro-boro dapet tempat duduk deh, jiga lomba rebutan kursi ala Agustusan. Awalnya saya belum ahli, lama-lama saya dan suami tau caranya gimana biar bisa dapet tempat duduk, hahaha.. *ada-lah itu teknik tertentu*.

Kalo dibandingin sama MRT-nya punya Hongkong sih masih jaooohhh pisaaaan.. Saya masih inget betapa keren dan tertatanya MRT di Hongkong, ga pernah telat, ga ada penundaan jadwal, ga ada desek-desekan, ga ada tukang jualan, apalagi pengemis di dalem keretanya, dan cepetttt sampenya. Subhanallah….

*semoga suatu hari Indonesia bisa mewujudkan MRT kaya gitu* aamiin.. aamiin.. aamiin (pray hard ini ceritanya). Ayo Pak Jokowi!

Yah, bagaimanapun juga KRL dan stasiun kereta ini banyak memberikan saya pelajaran hidup dan juga banyak kenangannya. Anyway, sudah 2 bulanan kayanya saya ga naek-naek KRL lagi, heuumm.. yaa ada sih sedikit kangen (aneh ya), padahal setiap saya naek KRL ke kantor pasti sok ngerasa hoream-eun. Saya kangen si bapak bageur penjual susu kedelei, dan juga agak kangen dengan rutinitas menjemukan ala stasiun. But I don’t want to come back to that situation. Sekali-kali ngerasain lagi boleh lah ya..

imageSuasana Stasiun Manggarai (sepi soalnya udah agak siangan)

imageKRL ekonomi non AC — Sekalinya naik ini, gamau naik lagi, mending nunggu KRL yg AC aja, kapok bener deh– parah soalnya, segala macam bau di dunia bisa ngumpul di dalem sana

IMG_20121107_074708Andalan saya (pas lagi hamil) kalo mo minta tempat duduk di kursi prioritas-tapi ada orang gatau malu yang gamau ngasi tempat duduk-jadi saya tunjuk aja itu gambarnya-kalo orangnya tau diri pasti menyingkir-sayangnya orang Jakarta suka kebanyakan apatis, heu.

Journey, Lifestyle, Mumbling

There’s No such a Comfort Zone

Bertambah umur, bertambah juga tempaan hidup. “disuruh” tumbuh di bumiNya dengan segala tantangan dan pilihan yang ada

Well, life it’s not that simple

Ketika kita mencari bentuk yang terbaik dan ternyaman dalam hidup pasti selalu ada aja tempaannya. Katanya kan carilah kerja atau rintislah karir sesuai dengan yang kamu sukai, sesuai yang membuat kamu nyaman.

Hm.. Beberapa waktu yang lalu, saya sering ditanya sama temen saya sejawat apoteker, “Mon, kamu di BPOM?” Gimana caranya biar bisa kerja di sana? Kalau ada bukaan kabar-kabarin yah?”

Ternyata banyak juga teman saya yang berminat mendaftar ke sini, terutama mengincar posisi PNS.
Saya juga belom PNS ko, baru honorer, tapi kalau ada info bukaan pastinya bisa tahu lebih dulu, dan kalau memang bagus ya akan direkomendasikan utk CPNS. Saya sendiri belum memutuskan untuk tetap di sini sebagai honorer atau akan ikut tes CPNS jika sudah dibuka.

Lucunya, beberapa sahabat saya di sini yang notabene lebih lama masa waktu kerjanya (dan yang awalnya saya kira mereka jadi honorer karena ingin CPNS), ternyata berpikiran lain. Di antara mereka berpikir: jadi honorer di sini karena enak aja, tidak terikat dan bisa keluar kapan aja (kan ga ada kontrak kerja). Kalau jadi CPNS malah ribet, harus mengikuti prosedur dan tetek bengek yang mehe-mehe. Macem-macemlah pertimbangannya.

Saya sendiri terdampar di sana juga sebenernya bukan niatan, bukan cita-cita awal. Memang suratan takdir yang berkata (ejieeh.. pokonya mah Allah tau yang terbaik deh). Dulu juga setelah lulus memang ingin nyari kerja di Jakarta, bukan karena nyari gaji gede, tapi karena ngikut suami dan ingin nyari pengalaman hidup di ibu kota. Udah setengah tahun berjubel di carut marut ibu kota baru ngerasa deh, mulek bener. Kalau bukan karena ada keluarga kecil saya di sini mah geus lumpat deuilah ka Bandung, hahaha. Saya setuju kalau untuk cari pengalaman dan duit bolelah kerja di Jakarta. Tapi untuk karir jangka panjang? Kedamaian hidup lahir batin? Engga deh… Kawan-kawan saya yang dari Bandung dan ke Jakarta juga banyak yang sependapat dengan saya.

Kontadiktifnya lagi, sahabat saya yang kerja di perusahaan cukup ternama di Bandung bilang: ”Ah Bandung sepi sekarang, orang-orang pada merantau semua, jadi pengen kerja di multinational company di Jakarta”

Beuuu.. mo gimana juga mah kita nyari posisi enak, tetep ga kerasa enak. Yang lebih enak tu tetep posisi orang lain, kan rumput tetangga selalu lebih hijau. Suka lupa bersyukur sih *getok kepala sendiri*

Well, say it again. There’s no such a comfort zone
Except kasuuuuuuuurrrrrrr…. Hahahaha. *ktauan kebluk*

Info for Motion, Just Learning

Rute KRL terbaru

Seperti yang pernah saya janjikan sebelumnya, saya posting juga nih rute KRL ini. rute ini bisa juga diakses di web KRL.

KRL ini bisa mencapai jarak jauh dari ujung kota ke ujung kota. Tapi tetap pastikan jadwal keretanya ya.. dan dimana stasiun transit (kalau memang perlu turun dulu)

bisa lihat berita, info, gosip, dll lengkapnya di web KRL juga..

Ini berita mengenai perubahan rute KR. Bisa dilihat ada 6 rute yang menghubungkan stasiun-stasiunnya.

Untuk meningkatkan kapasitas angkut KRL Jabodetabek, PT Kereta Api Indonesia dan PT KAI Commuter Jabodetabek berencana mengubah rute perjalanan kereta mulai Desember 2011. Dengan perubahan rute KRL, hanya tersisa 6 rute dari 37 rute KRL yang ada saat ini.

Saat ini, perjalanan kereta rel listrik (KRL) banyak yang tumpang tindih. Setelah penataan rute, hanya akan ada persinggungan rute KRL. Di stasiun-stasiun persinggungan itu, penumpang KRL bisa berganti kereta untuk mencapai stasiun tujuan.

6 rute KRL yang akan dijalankan adalah lintas Bogor (dua rute), Bekasi, Parung Panjang, Tangerang, dan Tanjung Priok. Sama seperti perjalanan saat ini, KRL masih tetap berhenti di setiap stasiun yang dilewati.

Satu rute KRL lintas Bogor akan memulai perjalanan dari Stasiun Bogor, Depok, Manggarai, Tanah Abang, Duri, Kampung Bandan, dan berakhir di Jatinegara. Ada juga KRL dari Bogor yang melewati Manggarai, Gambir dan Jakarta Kota.

Sekretaris Perusahaan PT KAI Commuter Jabodetabek (KCJ) Makmur Syaheran, Selasa (25/10) mengatakan, perubahan pola operasi pada akhir tahun ini memang belum sempurna. Idealnya, KRL lintas Bogor hanya ada satu rute.

“Karena kapasitas penumpang di lintas Bogor tertinggi, saat ini ada dua rute KRL lintas Bogor. Kalau semua KRL Bogor memutar sampai ke Stasiun Jatinegara, dikhawatirkan ada penumpang tujuan Stasiun Jakarta Kota yang tidak terangkut oleh KRL Bekasi”, katanya.

Sementara itu, KRL lintas Bekasi mulai bergerak dari Stasiun Bekasi, Jatinegara, Manggarai, Gambir, sampai Jakarta Kota. KRL Lintas Serpong mulai berjalan dari Stasiun Parung Panjang, Serpong hingga Tanah Abang.

Untuk lintas Tangerang, KRL dari stasiun Tangerang akan mengakhiri perjalanan di Stasiun Duri. Sementara KRL dari stasiun Tanjung Priok akan melewati Kampung Bandan dan Jakarta Kota.

Dengan perubahan rute KRL, akan ada lima Stasiun di Jakarta yang menjadi stasiun transit, yakni Jatinegara, Manggarai, Tanah Abang, Duri dan Kampung Bandan. Di Stasiun transit ini, penumpang KRL bisa berganti kereta ke stasiun yang terdekat dengan tempat tujuan. (sumber: Kompas, Rabu, 26 Oktober 2011)