Being Indonesian in the Netherlands, Catatan Hati, [GJ] – Groningen’s Journal

Berserah pada Jalan Allah

Bagaimana Kabar Ramadan?

Ramadan sudah berlalu dua pertiga jalan, tinggal sepertiga lagi akan kita tempuh Insya Allah. Lalu bagaimana Ramadanmu? Ada rasa mellow juga mengingat Ramadan ini sudah mau habis, tapi rasanya belum banyak yang dilakukan dengan maksimal. Masih ada missed-nya, masih ada kekurangannya, masih belum kenceng doanya. Ya Allah, manusia memang tempatnya salah dan penuh nafsu. Tapi semoga momentum Ramadan ini menjadi momen kita bisa menjadi insan yang lebih baik dari sebelumnya. Saya percaya, pasti ada hal-hal baik yang “nyangkut” dari Ramadan kali ini untuk dibawa jalan ke depan. Meski tertatih, tapi kita tahu kita ada di jalan yang benar, Insya Allah di jalan yang diridoi Allah, aamiin.

Manusia memang lemah. Bahkan untuk mengurus hidupnya sendiri manusia itu tidak mampu, Allahlah yang membimbing dan menunjukkan jalan. Seperti nasihat Rasulullah SAW kepada putrinya Fatimah RA untuk senantiasa berdoa pada setiap pagi dan petang. Sebuah nasihat indah yang membuat saya tertegun. Terkadang diri ini merasa sombong, merasa tahu mau melakukan apa-apa, merasa mengerti ini itu, padahal tak ada satupun hal yang kita mampu dan ketahui tanpa bimbingan Allah SWT.

يَا حَيُّ يَا قَيُّوْمُ بِرَحْمَتِكَ أَسْتَغِيْثُ! أَصْلِحْ لِي شَأْنِيَ كُلَّهُ، وَلاَ تَكِلْنِي إِلَى نَفْسِي طَرْفَةَ عَيْنٍ

Artinya: Wahai (Dzat) yang Maha Hidup dan Maha Berdiri! Dengan rahmat-Mu aku memohon pertolongan. Perbaikilah urusanku seluruhnya, dan jangan Engkau serahkan aku kepada diriku walau hanya sekejap mata. (HR Imam An-Nasai, Imam Al-Hakim).

Jangan engkau serahkan aku kepada diriku walau hanya sekejap mata, Masya Allah.  Jangan sampai Allah meninggalkan diri ini bersama kelemahan-kelemahan yang ada.

Saat hidup ini terasa sempit, saat dirasa jalan ini sulit ditapaki, bahkan rasanya mustahil apa-apa yang kita usahakan bisa berhasil. Mungkin saatnya kita berhenti sejenak dari kebisingan dunia dan bersujud, memohon ampun pada Allah. Bertawakkal, jalan keluar itu bukan kita yang mengusahakan, tetapi Allah yang memberikan.

Rasanya saat dipikir-pikir, ya Allah berat banget ya mendidik anak di Belanda ini. Rasanya saya lelah gitu harus berusaha lebih kuat untuk mengajari anak salat, mengaji, tauhid. Padahal ya, saya sendiri saja masih berjuang belajar. Masih sedikit sekali ilmu saya untuk bisa saya teruskan pada anak-anak. Untuk belajar sabar dan bersyukur saja masih praktiknya sulit. Padahal kalau saya lirik kawan-kawan di Indonesia, Masya Allah.. senangnya bisa menyekolahkan anak-anak di sekolah Islam terbaik, bahkan di pesantren. Terbesit rasa iri juga. Saya takut kalau apa-apa yang kami berikan masih kurang untuk bekal anak-anak kelak. Ini kalau curol tentang ini panjang sih, nanti saya khususkan untuk curcol soal pendidikan Islami anak.

Rasanya dipikir-pikir, ya Allah, berat ya jadi Mamak sekolah, kok banyak yang gak kepegang. Padahal list tugas menumpuk, gak cuma dari kampus, tapi juga dari rumah, dari anak-anak. Ngerjain tugas aja ngap-ngapan, terus kapan saya bisa ngerjain hobi saya nulis, bikin buku lagi?

Rasanya dipikir-pikir, ya Allah, sampai kapan kami terdampar di Belanda ini? Rasanya ingin pulang ke Indonesia dan punya kepastian tempat tinggal, pekerjaan, dan pendidikan anak yang baik di sana. Tapi rezeki kami masih di sini … Bahkan kami pun gak tahu sampai kapan di sininya.

Tapi semua yang “dipikir-pikir” itu kan cuma dalam pikiran manusia, kalau kata Allah mah, ini mah gampang. Kamu cuma perlu berserah aja dan berdoa, gak usah pake ribet deh. Salah satu Ustadz menasihati saya ketika saya bertanya tentang mendidik anak di Belanda, katanya: Berdoa saja, saya titipkan anak-anak ini pada Allah. Anak-anak ini milik Allah, Allah yang akan menjaganya. Bukan dari usaha kita, bukan dari kekuatan kita anak-anak ini bisa jadi manusia yang berhasil di dunia dan di akhirat, tetapi dari jalannya Allah.

Saya tertegun. Iya betul. Bukan usaha kami, tetapi kehendak Allah. Allah yang akan menjaganya.

Begitu juga nasib saya sebagai Mamak sekolah dan kelanjutan perjalanan kami di sini. Allah yang akan mengatur. Wallahua’lam

Being Indonesian in the Netherlands, Life is Beautiful

Ideal, Beruntung, dan Berkah

Banyak yang bilang bahwa kondisi keluarga kami saat ini adalah ideal. Di mana saya berkuliah dengan full scholarship di Belanda, suami bekerja dengan pekerjaan yang sama di Indonesia, dan Runa sekolah dan berada di tangan yang terpercaya. Semuanya seperti terencana dengan rapi. Ada juga yang bilang bahwa kami sangat beruntung, saya bisa keterima S2 tanpa biaya yang memberatkan suami, suamipun bisa melanjutkan kerjanya di sini, yang katanya untuk bisa bekerja di Belanda itu sulit karena kita memang harus punya skill yang spesifik dan terutama fasih berbahasa Belanda, tidak cuma Inggris.

Apapun yang orang bilang dan pandang dari luar. Setiap mereka bilang, saya hanya bisa megucap syukur dalam-dalam. Alhamdulillah atas nikmat yang telah Allah berikan. Saya dan suami seringkali merenung, betapa cara Allah untuk membuat kami dalam kondisi sekarang ini adalah luar biasa. Saya dan suami tidak pernah merencanakan sejauh ini. Saat itu cita-cita saya cuma satu, kembali ke sekolah setelah Runa sudah cukup besar. Ternyata setelah melalui proses yang cukup panjang dan dramatis *lebay*, sampailah kami di sini. Continue reading “Ideal, Beruntung, dan Berkah”