Journey, Mumbling, Random Things

Guilty Pleasure (1)

Beberapa hari yg lalu saya perlu mengurus sesuatu di kantor IAI Jabar, tempatnya di sucore (Surapati Core) daerah Caheum. Saya pergi sendirian, emang sengaja ga bawa Runa, karena tau bakalan perjalanan bakalan jauh (dari Kopo gitu) dan maceuuut.. Runa dititip sama Anin-nya (nenek,-red).

Saya ditemani si Ciprat pun berangkat. Haaah.. Udah lama rasanya ga berkendara sorangan di Bandung. Saya memang bukan  penyetir yg ulung (seperti kk saya yg dr sma udh bs bawa mobil), juga bukan penyetir yg pemberani (kalo bukan mobil sendiri ga berani bawa, haha, teu biasa). Dulu ada si Muntam (Karimun Hitam) favorit saya dan kk, yang biasa saya bawa2. Mobil papa lainnya saya ga berani bawa, skrg cuma berani bawa si Ciprat doang.

Walaupun saya si The Cupu Driver, tapi saya sangat menikmati momen2 saat saya bisa bawa mobil sendiri, kalo sebelahnya ada penumpang asa jd lbh grogi. Dulu didelek-in papa atau dinyap2-in mama kalo salah2 langkah nyetirnya, skrg diomelinnya sama suami, heuheu..

Continue reading “Guilty Pleasure (1)”

Just Learning, Love.., Only a Story

Grow up!

Dulu..

Ketika saya tertidur di sofa, di ruang tengah, di depan tv, selalu ada papa yang dengan sosok kebapakannya mengangkat tubuh saya, menidurkan saya dengan lembut di tempat tidur, lalu menyelimuti saya.

Dulu..

Ketika saya demam, selalu ada papa dan mama yang akan tidur di samping tempat tidur saya, menunggui saya semalaman, memeriksa dahi saya secara berkala, dan bersiap ketika saya terbangun, ingin minum, ingin ke wc, atau sekedar ingin merengek-rengek.

Dulu..

Ketika ingin pulang, dari manapun, jam berapapun, selalu ada papa yang menelepon dan bertanya: “dimana? mau pulang?” dan dengan sigap menjemput putrinya yang ayu ini, takut kali kalo anak perempuannya kenapa-napa.. (tapi ini juga kadang sampe sekarang masih sih, hahha.. kalo lagi ga bermobil atau lagi ga ada kakak yang bermobil, pilihan terakhir adalah telepon papa).

Dulu..

Selalu ada event jalan-jalan keluarga tiap akhir pekan, entah hanya bermobil ga jelas kemana, makan di luar, jalan wisata, botram ke ciwidey, atau bahkan menginap 2-3 hari di tempat yag asri jauh dari bising kota.

Continue reading “Grow up!”