Being Indonesian in the Netherlands, Pharmacisthings

Ramah itu Menyemangati

Saya paling seneng kalau ketemu orang ramah. Dampak yang dia bawa jadi positif banget. Bawaannya kita jadi ikut ramah, ikut seneng, dan ikut senyum. Berasa sehat deh badan dan berasa damai dunia

Katanya sih orang Indonesia itu ramah-ramah. Katanya orang bule itu apatis. Hmm.. kalo kata saya mah itu mah tergantung orangnya sendiri.

Di Indonesia banyak juga saya suka nemu mbak-mbak jutek di supermarket, mas-mas nyebelin di angkot, yang bikin kita jadi ikut menarik bibir ke bawah gegara ngeliat dia.

Tapi sering kali juga saya nemu mamang-mamang batagor yang ramahnya bukan main, kalau saya lewat suka nyapa, kalau saya beli suka basa-basi nanya, “Kemana aja Neng jarang keliatan?”. Ada juga mbak-mbak murah senyum yang ketemu di metromini, dia ngegeser duduknya kalau kita mau duduk atau mau lewat. Continue reading “Ramah itu Menyemangati”

Advertisements
Cerita Runa

Kakek-Nenek dan Cucu Kesayangan

Suatu kali temen saya pernah nanya gini: “Mon, kamu suka dikritik ga sama mertua tentang caramu ngurus anak?”

Hmm.. mertua? kayaknya engga deh kalo sama Ibu atau Bapak. Bisa dibilang saya punya mertua paling baaaiiikk sedunia. They are parents-in-law that every daughter-in-law wants lah. Banyak sih kisah-kisah dari mulai kisah nyata, fiktif, sampe sinetron picisan yang menggambarkan bahwa sosok mertua (terutama ibu) merupakan momok bagi si menantu. Mulai dari kritik mengurus anaknya sampai ke cucunya. Alhamdulillah kasus ini ga kena ke saya.

Tapi.. hidup saya tidak serta merta terbebas dari kritik dong. Justru komen-komen dan segala macem kritik itu berasal dari Mama saya sendiri. Tapi saya bilang lagi ke temen saya: “Mendinglah yang mengkritik mama sendiri, daripada mertua, bingung dong.. Kalau sama mama yaa.. kita bisa tanggepin dengan santai, bisa ngeles, bisa cuek juga, haha.” Continue reading “Kakek-Nenek dan Cucu Kesayangan”