Catatan Haji 1437 Hijriyah, Journey, Persiapan Pra Keberangkatan

Menitipkan Runa pada Allah

Sepertinya ini adalah cara Allah unyuk menguji hambaNya apakah ia benar-benar mencintai Allah di atas segala-galanya.

Sepertinya ini adalah cara Allah untuk membuat hambaNya benar-benar pasrah padaNya, karena diri hamba adalah lemah dan Allah Maha Penguasa Segalanya.

Keputusan sudah diambil, Insya Allah yang terbaik.. Insya Allah, Allah akan membukakan jalan, aamiin.

Niat Berhaji

Umat muslim di manapun pasti rindu berhaji, rindu bertandang ke rumah Allah. Ingin menunaikan rukum Islam ke-5 sekali seumur hidup. Tapi kemudian.. Kapan undangan itu datang? Kapan kita akan siap secara mental, finansial, fisik, rohani, seluruhnya?

وَلِلَّهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ الْبَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيلًا وَمَنْ كَفَرَ فَإِنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ عَنِ الْعَالَمِينَ
Mengerjakan haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah, yaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah. Barangsiapa mengingkari (kewajiban haji), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam.” (QS. Ali Imron: 97).

Sayapun tidak pernah terpikir kapan siap dan kapan akan bisa berangkat. Niat untuk bisa menunaikan haji sudah dijadikan agenda saya dan suami sejak dulu. Mencoba menabung dan membuka tabungan haji walaupun entah kapan antrian itu akan tiba. Continue reading “Menitipkan Runa pada Allah”