Cerita Runa

Review Tontonan Runa

Saya bukan ibu yang perfeksionis buat Runa, bukan juga ibu yang strict dan sangat membatasi tontonan Runa. Gak bisa dipungkiri memang hidup di zaman internet, sosmed, dan media hiburan yang sangat maju membuat kita jadi ikut terseret ke dalamnya. Runa juga gak bisa dielakkan dari tontonan. Ya sebenarnya ortunya sendiri sih yang memperkenalkan Runa pada tontonan. Sejak Runa MPASI saya mulai memperkenalkan Runa sama yang namanya nonton, heuheu. Di kala Runa susah makan dan ga mau mangap, saya “suap” dengan tontonan menarik. Walaupun gak sering sih, tapi nonton adalah salah satu cara untuk mengatasi kesulitan saya saat menghadapi Runa yang susah makan.

Runa bisa nonton dari hape, tablet, laptop, tv, tv yang disambung ke youtub (dengan smart TV), dvd. Tapiii… itu gak bikin saya jadi membebaskan Runa untuk nonton apa saja. Di filter juga kali.. Bahkan saya juga ikut menonton bersama Runa, biar tahu isi tontonannya kayak apa, biar Runa merasa Bundanya ga cuek aja ngebiarin dia nonton, juga buat seru-seruan sama Runa ngobrolin jalan cerita tontonnannya gimana. Continue reading “Review Tontonan Runa”

Advertisements
Cerita Runa, Motherhood

Terima Kasih Bapak AT. Mahmud

Runa seneng banget sama lagu dan musik. Dari sejak masih seumur jangung sampai (ga terasa) sekarang mau 2 tahun Runa sering didendangkan lagu-lagu sambil dininabobo, dicupcup kalo lagi nangis, atau dinyanyiin sambil diajak main.. Entah itu sama Anin-nya dan Uti-nya (nenek), sama Oma-omanya (adik-adiknya mama), sama Mimo-nya (Umi Morin), dan tentu saja sama Bundanya hehe.. Walaupun suara Bundanya bisa dibilang sebelas dua belas-lah sama Raisa, Runa tetep seneng dinyanyiin Bundanya :9.

Tentunya lagu-lagu yang dinyanyiin lagu anak dong (Menurut loowh? Runa mau dinyanyiin lagunya Bang Oma?). Saya jadi nostalgia lagi sama masa kecil saya. Mama dari dulu memang suka nyanyiin macem-macem lagu anak populer Indonesia. Sampai sekarang masih banyak lagu yang saya ingat dan hafal. Mungkin karena lagunya sederhana dan liriknya ringan..¬† Dan itu tuh “anak2” banggeed. Sangat mencerminkan dunia anak. Ga kayak sekarang lagu anak isinya cinta-cintaan.. “Kau bidadari.. jatuh dari surga..” Walaupun tidak dapat dipungkiri emak-emak pun suka sama Iqbalnya lagunya Coboy Junior. Gak cocoklah untuk anak-anak lagu-lagu cem gitu

Continue reading “Terima Kasih Bapak AT. Mahmud”