Info for Motion, Journey, Just Learning

Daerah Jajahan Jakarta

4 bulan berada di Jakarta, bikin kangen Bandung sangat. Tapi mau gamau I have to survive here.

Dulu saya pikir Jakarta itu bentuknya.. yah well.. sejujurnya gatau bentuknya kaya apa, pokonya Jakarta itu belibet dan tempatnya gedung-gedung tinggi. Tapi ternyata Jakarta ga hanya selebar daun kelor. Macem-macem sudut Jakarta. Saya jadi belajar banyak tentang rute-rute bus, angkot, busway, metromini, dll. Maklum di Jakarta ini emang enaknya naik angkutan umum daripada mobil pribadi *halaahh, bilang aja emang ga punya mobil* haha.. ya selain itu memang. saya jadi (agak) seneng baca peta (ketularan papa dan suami. I wanna prove that women can read maps)

Ada paham yang berbeda ketika berada di Bandung dan Jakarta, dalam hal jarak tempuh dan jauh tidaknya tempat. Kalau di Bandung, mau semaceeeet apapun, sejauuuh apapun tempat, misalnya dari Kopo ke Cimahi, dari Dago ke Ujung Berung, Dari Buah Batu ke Cicaheum, saya meyakini dalam hati  bahwa, saya pasti akan (tetap) sampai ke tempat tujuan.

Lain halnya kalau di Jakarta, mau dari Fatmawati ke Semanggi aja yang sebenernya km-nya ga terlalu jauh, saya malah ragu bisa sampe sana jam berapa, haha.. atau bahkan mungkin ga sampai-sampai. *lebay* Maka dari itu memang amannya di Jakarta itu kalau mau jalan-jalan: 1. Cari tempat yang emang deket sama rumah, jadi ga macet dan cape di jalan, 2. Atau ya kalo mo pergi pastiin jalanan ga akan macet, misalnya subuh jam 4 pagi, atau malem jam 1, hehehe

Continue reading “Daerah Jajahan Jakarta”

Journey, Love..

Pindah

Dalam 4 bulan ini saya mengalami kedinamisan pergerakan hidup. Pindah ke Jakarta, ngekos di depan RS Fatmawati, sebulan kemudian pindah ke Anara House Cilandak-Fatmawati, 2 bulan kemudian pindah ke apartemen Center point, Bekasi Barat. Kadang juga nginep di staf house SLB, Dahlia Town House Lebak Bulus. Ya, mana-mana deh, yang penting bareng suami, hehe..

Yang paling males dari pindahan adalah ribet packingnya, masukin sagala rupa barang ke koper, gembolan, tas jinjing, dll. Pindah itu membutuhkan effort kan? Ya, sama aja kaya yang Raditya Dika bilang di bukunya Manusia Setengah Salmon. Bahkan dia mengibaratkan pindah rumah sama seperti pindah hati.

Anyhow, biasanya daku tu paling males pindahan. Udah nyaman sama rumah suka susah nyesuaiin sama yang baru. But for now, gatau ya, mungkin saya udah beranjak dewasa dan harus bisa bersikap dewasa *sok iyeh, padahal kalo pms masih suka marah-marah, haha* walaupun ribet, males, susah, toh akhirnya saya jalani juga semuanya.

Yah, apapun deh..

a home is, whatever it be, whenever it be, is a place when I am with you.

Journey, Just Learning, Love..

Kebodohan Derajat 1: Unforgivable, but must forgotten

Pengen ga pengen nyeritain ini, tetapi didorong oleh rasa kemanusiaan dan sosial yang tinggi, saya akan menuangkan kisah ini di blog saya. Sebagai pengingat, suatu hari bisa ditertawakan, tapi ga perlu disesalkan..

Judulnya adalah the worst trip to Bandung ever!!!!

It was a looooongg and never ending nightmare for me.

Bermula dari sabtu ceria di Jakarta, saya sudah menunggu-nunggu kedatangan hari Sabtu karena saya bakal mudik ke kota yang telah membesarkan saya, Bandung. Terlebih lagi Sabtu sore ada acara kumpul-kumpul FKKers 06, farewell party tetuanya anak FKK, Ilman a.ka Omkong.. karena dia mau ke Jepang minggu depan dalam rangka jadi TKI bergengsi. Minggunya pun udah ada jadwal ke acara farmadays HMF Ars Praeparandi, ceritanya nih eike diundang jadi juri PCE (Patient Counseling Event) *ga kerasa dulu jadi peserta, sekarang diminta jadi juri*. Intinya in that time I was so excited waiting for 12.30 teng, untuk segera go kejar bus pulaaaaang! Continue reading “Kebodohan Derajat 1: Unforgivable, but must forgotten”