Being Indonesian in the Netherlands, Cerita Runa

Our Time (Bunda Me time, Runa juga Me time)

Adalah hari Senin, di mana masih hari sambungan dari weekend bagi saya dan Runa. Saya ga ngampus, Runa juga ga sekolah *Maap ya Ayah, pas Ayah berangkat kerja kita masih ngulet-ngulet di kasur wkwk*. Senin adalah hari kerja yang bikin malas kerja. Tidak untuk saya karena saya gak ngampus di hari Senin. Di Belanda juga Senin masih hari pemalasan lho, soalnya beberapa toko di dekat rumah saya maupun di centrum baru buka jam 1 siang *penjaganya pada bangun siang kali ya*, dan tutupnya tetep jam 5 atau jam 6 sore. Enak banget yak jam kerja di hari Senin pendek gitu.

Tadinya saya dan Runa ga punya rencana apa-apa di hari senin ini, yaa.. paling belanja ke winkel, ngasih makan bebek, terus leha-leha di rumah. Kemudian melihat matahari bersinar cerah saya jadi tergoda untuk mengajak Runa main di speeltuin (taman bermain), sekalian saja ke speeltuin yang rada jauh sambil nyepeda. Eh tapi saya baru ingat, sepeda saya kan kemarin di tinggal di rumahnya Mbak Icha, sehabis pengajian anak. Memang kemarin saya dan Runa berangkat naik sepeda, tapi pas pulang ayahnya jemput naik mobil, jadi deh sepeda dititipkan di halamannya Mbak Icha saja. Continue reading “Our Time (Bunda Me time, Runa juga Me time)”

Advertisements
Being Indonesian in the Netherlands

Me Time – Bersepeda

Liat tulisan saya di awal-awal saya punya blog rasanya bodor, nulis apa siihh si gue? Simpel sih tulisannya, lebih ke pengalaman sehari-hari kayak gimana. Dulu saya juga suka nulis cerita sehari-hari saya di buku harian. Buku harian saya yang bertumpuk-tumpuk ditinggal di kamar saya di Kopo, Bandung, Indonesia.

Ah hari ini juga saya mau sedikit cerita mengenai hari ini (ketika tulisan ini diturunkan, ini adalah hari kemarin, red), hari yang biasa, seperti hari-hari lainnya.

Hari ini saya ke kampus siang jam 1 karena Runa juga sekolahnya siang. Saya masih bimbang antara mau naek bus atau naek sepeda. Ngeliat cuaca (rada) cerah emang rada tergoda untuk naik sepeda. Tapi cerah-cerah juga tetep aja 5 derajat celcius. Akhirnya saya memberanikan diri juga untuk naik sepeda dengan alasan: Continue reading “Me Time – Bersepeda”

Journey, Mumbling, Random Things

Guilty Pleasure (1)

Beberapa hari yg lalu saya perlu mengurus sesuatu di kantor IAI Jabar, tempatnya di sucore (Surapati Core) daerah Caheum. Saya pergi sendirian, emang sengaja ga bawa Runa, karena tau bakalan perjalanan bakalan jauh (dari Kopo gitu) dan maceuuut.. Runa dititip sama Anin-nya (nenek,-red).

Saya ditemani si Ciprat pun berangkat. Haaah.. Udah lama rasanya ga berkendara sorangan di Bandung. Saya memang bukan  penyetir yg ulung (seperti kk saya yg dr sma udh bs bawa mobil), juga bukan penyetir yg pemberani (kalo bukan mobil sendiri ga berani bawa, haha, teu biasa). Dulu ada si Muntam (Karimun Hitam) favorit saya dan kk, yang biasa saya bawa2. Mobil papa lainnya saya ga berani bawa, skrg cuma berani bawa si Ciprat doang.

Walaupun saya si The Cupu Driver, tapi saya sangat menikmati momen2 saat saya bisa bawa mobil sendiri, kalo sebelahnya ada penumpang asa jd lbh grogi. Dulu didelek-in papa atau dinyap2-in mama kalo salah2 langkah nyetirnya, skrg diomelinnya sama suami, heuheu..

Continue reading “Guilty Pleasure (1)”