Tentang Menulis

Refleksi #ODOPfor99days Putaran Kedua

Putaran kedua #OneDayOnePostingfor99Days sudah terlewat, sekarang bahkan sudah sampai di postingan ke #71. Banyak sekali yang saya dapat dan pelajari selama hampir 2 bulan ke belakang. Kalau di ODOP putaran pertama saya lebih banyak pada tulisan saya sendiri, saya lebih sering memikirkan ide apa yang mau saya tulis hari ini atau besok, dan sayapun cuma blogwalking ke beberapa blog yang sudah familiar dengan saya sebelumnya. Baca refleksi ODOP putaran pertama sini.

Sejak putaran kedua ini, bisa dibilang tulisan saya rada lebih rapih dikit *atau cuma perasaan saya aja?* Selain itu saya juga jadi lebih banyak punya ide nulis, saya jadi gak takut nulis apapun yang saya mau dan lebih pede dengan hasilnya. Walaupun yaa.. tulisan saya gitu-gitu aja sih, hoho.  Continue reading “Refleksi #ODOPfor99days Putaran Kedua”

Project, Tentang Menulis

Cerpen Anak

Saya dulu suka membaca cerpen-cerpen anak di Bobo, PerCil, atau majalah anak lainnya. Selain itu saya juga suka membaca cerita anak dari Enid Blyton. Beberapa kali saya pernah membuat cerpen anak. Beberapa di antaranya pernah dimuat di PerCil, itu waktu saya masih SMP dan SMA *masih dihitung anak gak ya*, haha.. udah lama banget yak.

Saya sebenarnya gak tahu kalau saya nulis cocoknya untuk cerita apa. Apakah cerita remaja, chiclit, cerita anak, cerita dewasa, cerita serius, esai, artikel ilmiah, eumm kalo thesis mah wajib lain cocok atau gak cocok. Saya sih nyoba aja semuanya. Iya mungkin ga berpendirian, namanya juga amatir, semua dijajaki dulu. Tapi kalau bikin cerpen anak itu buat saya gampang-gampang susah.

Beberapa hari yang lalu, tiba-tiba rekan saya di FLP Bandung menginvite ke HujanKarya. Syaratnya cuma sertakan cerpen anak aja. Saya masih belum ngeh sebenarnya apa sih Hujan Karya. Ya udah cobain dulu.. Continue reading “Cerpen Anak”

Info for Motion, Tentang Menulis

Oleh-oleh Kulwap A. Fuadi

Beruntungnya ikut #ODOPfor99days, bisa ikutan kuliah whatsapp bersama A. Fuadi. Iyaa A.Fuadi yang penulis trilogi Negeri 5 Menara, Ranah 3 Warna, dan Rantau 1 Muara. Saya suka tulisan bang Fuadi, memang mungkin gaya tulisannya bukan yang puitis atau kompleks, tapi bahasanya ngalir dan isi ceritanya menarik. Terus beliau juga masih berdarah Minang *terus kenapa?* Ngerasa satu kampuang aja, wkwk..

Novelis-negeri-5-menara-a-fuadi
A. Fuadi dan karya-karyanya. Gambar dari sini 

Makasih Teh Shanty sudah mengundang Bang Fuadi ke kelas dan memoderatori kulwapnya 🙂

Kulwapnya berlangsung pada hari Selasa 29 Maret 2016. Bertepatan pas saya lagi trip liburan Easter, hoho.. walaupun saya telat masuk kelas, karena kulwapnya pagi jam 8.30 dan waktu saya di sini (CEST) masih jam 2.30 tengah malem. Gak papa, setelah subuh saya habiskan meresapi isi kulwapnya pelan-pelan sebelum memulai aktivitas jalan-jalan hari itu. Alhamdulillah masih sempet. Continue reading “Oleh-oleh Kulwap A. Fuadi”

Project

monikaoktora.com

Yeaay! Alhamdulillah..

First launching https://monikaoktora.com/ blog dengan domain sendiri. Catet tanggal lahirnya: 18 Maret 2016, jam 00:00 CEST.

Terima kasih kepada:

  1. Para blogger #ODOPfor99days. Saya banyak belajar dari ibu-ibu dan mbak-mbak blogger sekalian. Pada canggih dan semangat nulis! dan itu menular! Ga rugi saya gabung di komunitas yang dimotori oleh Mbak Shanty. Ada Mbak Miranti dan Mbak Rotun juga yang berbagi pengalaman membuat domain sendiri. Juga mbak-mbak ODOPers lainnya yang saling menyemangati.
  2. Suami, yang dibangunin malem-malem minta kartu kredit
  3. Runa, yang walaupun lagi demam, tapi tetep ngegemesin

Proses pembuatannya sendiri cepet kok. Saya merujuk pada link ini: https://en.support.wordpress.com/register-domain/ Continue reading “monikaoktora.com”

Project

My #ODOPfor99days list of post

Ini rekap tulisan saya selama mengikuti ODOP

1st Week

2nd Week

Continue reading “My #ODOPfor99days list of post”

Only a Story

Si OMDO

OMDO – Omong Doang.

Setiap awal tahun saya selalu bikin resolusi untuk tahun yang akan dijalani. Resolusi untuk diri sendiri, beragama, keluarga, cita-cita, dan lain-lain.. Kadang saya selalu melupakan si list panjang tersebut di tengah-tengah tahun, jadinya “yaah yang penting kejalanin”. Memang ada yang akhirnya terselesaikan dengan baik, ada yang menggantung, ada yang bersambung ke tahun berikutnya, ada satu yang SAMA SEKALI NOL.

Ini yang memprihatinkan.

Dan lucunya si “nol besar” itu selalu muncul di tiap tahun saya menulis resolusi atau di saat saya menulis impian saya.

Dan lucunya lagi, saya selalu menyimpan si “nol besar” itu dari sejak saya SMP, kayaknya

Saya juga selalu bilang sama suami, saya punya mimpi itu dari dulu, tapi kok gak pernah dikerjain.

Apa coba itu?

Iyah, NERBITIN BUKU, BIKIN BUKU, PUNYA BUKU SENDIRI DENGAN NAMA PENA SAYA.

*CAPSLOCK/BOLD/UNDERLINE* Continue reading “Si OMDO”

Motherhood, Project, Trash = Relieved

Seminggu Sekali

Huwaaahh..

Gapapa sih cuma pengen huwah aja, hehehe.

Baru baca ‘Madre’nya Dee. Ceritanya unik, hebat Dee yaa.. bisaan bikin cerita dengan tema yang biasa menjadi luar biasa. Dari cerita tentang roti aja bisa dibikin semenarik itu, bahkan dijadiin film. Pengen nonton filmnya (ada Vino Bastian gituhh :-*), apa daya buntutnya belom bisa diajak ke bioskop, hehe.. Jadi untuk sementara cukup terhibur dengan adanya tv kabel sama buku-buku aja.

Di dalam cerita Madre itu, tokoh utamanya bernama Tansen punya kehidupan yang bebas, tidak terikat, suka-suka, ga berutinitas. Dipikir enak bener yah hidupnya, santeeey gitu, tanpa pressure. Yang saya suka dari kebiasaan Tansen ini, walaupun dia ini hidupnya serabutan dan ga punya jadwal rutin tapi dia punya satu-satunya kebiasaan yang dia pelihara dengan baik, nulis blog!

Yep si Tansen ini setia mengupdate blognya walaupun hanya seminggu sekali. Katanya itulah rutinitas satu-satunya yang dia pelihara. Kalau serabutan adalah penyakit, maka blog ini adalah obatnya -begitu dia bilang.

Dari kalimat tersebut saya jadi tergelitik. Dan kebiasaan Tansen itu bikin saya jadi termotivasi. Bener sih. Selama ini saya nulis buat apa? buat terapi.. Terapi dari penyakit kejiawaan akut saya. Tapi terapinya ga saya jalankan dengan baik, pantes saya ga sembuh-sembuh, hahaha.. Selayaknya minum obat yang harusnya diminum teratur, pas ga dikonsumsi teratur malah makin sakit.

Oke, saya sih yang selalu banyak beralasan pada diri sendiri dengan berkata dalam hati. Ah capek hari ini seharian sama Runa ga bisa buka lepi, ah pegel cucian lagi banyak, ah hari ini udah masak ga sempet nulis, ah koneksi internet odong-odong jadi susah buka wp.

Sebaiknya saya sudahi saja beralasan ini dan mulai menjalankan terapi terbengkalai ini. Dan memulai proyek penataan diri yang dimulai dengan seminggu sekali. Toh waktu itu saya menetapkan target untuk menulis straight 12 hari bisa terlaksana juga.

Mungkin memang ga banyak yang bisa saya sharing. Mungkin cerita saya juga ga menarik dan menantang, seperti berlayar ke Raja Ampat pake rakit, memanjat menara eiffel, atau berski di pegunungan alpen dengan baju renang. Cuma kehidupan ibu rumah tangga yang baru resign dan merasakan seharian di rumah ngurus bayi, masak, beberes, sambil ngejalanin bisnis online yang lagi bertumbuh. You bet my life is so boring, right? But whatsoever.. I kinda enjoy it. And it’s time for me to have a simple and healing routinity once a week. Blogging!

Just wish me luck!

Just Learning, Project

Kuliah Kepenulisan FLP

Jadi begini ceritanya, temen saya yang baik ada yang ngasih tau kalau Forum Lingkar Pena (FLP) lagi buka kuliah kepenulisan. Sebenernya dari dulu saya memang tertarik sama dunia tulis-menulis, itulah kenapa saya selalu ada di ekskul/unit yang berhubungan dengan menulis. Nah, saya pikir why not? cuma seminggu sekali ini. Runa ditinggal sebentar sama ayahnya atau sama nanin atau sama mbah utinya bisa-bisa aja. Lagipula semua orang bilang kalau ngurus bayi pasti cape banget dan ngerasa dunia tiap hari adalah dunia bayi, harus ada sedikit variasi kegiatan yang mendukung.

FLP Bandung

Kuliah Kepenulisan ini diadain di Museum Asia Afrika. Udah 2x pertemuan dan saya baru ikut sekali. Menarik sih, saya jadi kaya kuliah lagi, hehe.. Dan harusnya ikut kuliah kepenulisan gini tu, ga cuma masuk materi juga kudu banyak praktek. Prakteknya itu lho yang belom aja, heuheu… Setidaknya saya praktek di blog sendiri deh, walopun bukan karya sastra nu baleg. *Ini nulis aja bahasa entah kemana, hahaha*

Anyway, Kan dibagi kelompok untuk mentoring. Pas lagi sesi mentoringnya, saya kenalan dengan banyak temen baru. Ada anak UPI, ada yg masih muda, dan boooo tau ga, mentor eike aja masih muda, seumuran adik saya, mwahahaha.. saya sih ngerasa kaya masih seumur sama mereka. Mereka kalo ngeliat saya kaya apa ya? ibu-ibu, punya bayi, ikutan flp? (eh tapi ada juga lho ibu-ibu yang lebih senior dari saya. Hal ini membuktikan kalau nulis itu ga mengenal usia). Muka saya muka ibu-ibu ga siihh? Kayanya engga *beuuu..*

Ya okelah, mudah-mudahan minggu-minggu berikutnya ga ada halangan buat ikut lagi 😀

Info for Motion, Tentang Menulis

8 Kesalahan Penulis Pemula – dari Clara Ng

8 Kesalahan Penulis Pemula

Ngikutin tweet-tweetnya dari mbak Clara ng, penulis Indiana Chronicle, ada kultwitnya mengenai 8 kesalahan umum yang dibuat oleh penulis pemula. Boleh nih buat dipelajari..

Saya repost yaa tweetnya.. Semoga bermanfaat 🙂

  • Lagi membaca beberapa pekerjaan dan naskah, tiba2 aku tergelitik ingin berbagi ttg kelemahan penulis fiksi pemula. Tagarnya #8kesalahan.
  • Ada setidaknya #8kesalahan yg sering aku temui di naskah fiksi yg ditulis penulis pemula. Fiksi ada kesalahan? Ya, artinya, rumusnya ga tepat.
  • Kalau diibaratkan buat kue, #8kesalahan naskah fiksi ini membuat naskah fiksi bantat/rusak. Kayak kue yg gak bisa mengembang/mekar.
  • Aku mau bagi #8kesalahan yg nomor satu: ketiadaan konflik. Banyak sekali naskah fiksi gagal yg tidak pnya konflik di dalam ceritanya.
  • Konflik itu apa? Konflik adalah perlawanan atas sesuatu yg diperjuangkan oleh si karakter. Konflik adalah arus balik.#8kesalahan
  • Fiksi brsandar pada konflik, bkn pada “konsep cerita”. Konsep cerita sekeren apapun bakal hncur tanpa adanya konflik. Konflik adalah nyawa.#8kesalahan
  • Seperti tangga, konflik bertahap, dari tangga bawah ke atas. Konflik jg seperti bayi, bertumbuh. Konflik yg stagnan dan begitu-begitu saja bikin fiksi mati.#8kesalahan
  • Kesalahan no 2 dr #8kesalahan naskah fiksi pemula adalah: pembukaan yg lemah. Pembukaan lemah artinya pembukaan yg tidak mperlihatkan konflik.
  • Konflik seharusnya sudah membayang muncul di pembukaan (prolog). Pembukaan yg salah adalah pembukaan yg mengabaikan/menahan konflik. #8kesalahan
  • Karena konflik sudah mnghantui pmbukaan dari awal naskah, maka penyelesaiannya pun harus kuat. Inilah kesalahan no 3 dar #8kesalahan naskah fiksi pemula
  • Kesalahan no 3 dr #8kesalahan naskah fiksi pemula: penyelesaian konflik yg lemah. Lemah artinya konflik yg dibangun hanya selapis tipis.
  • Penyelesaian konflik yg lemah disebabkan o/ tokoh yg tdk berjuang, tp dpt pertolongan. Inilah kesalahan fiksi pemula no 4 dr #8kesalahan.
  • Tokoh harus berjuang menyelesaikan masalahnya. “Mendpt pertolongan” artinya memasukkan tokoh/situasi lain yg langsung mnyelamatkan dia.#8kesalahan
  • Tokoh utama boleh “mendapat pertolongan” dalam situasi yg “indirect” alias tidak langsung, tp penyelamatannya BUKAN dgn “diserobot” #8kesalahan
  • Untuk bahasa awam, ini sering dsebut dengan aksi “kebetulan”. Kebetulan dalam fiksi bisa saja terjadi, tapi kebetulan yg lebay adlh “aksi serobot” #8kesalahan
  • Kesalahan no 5 dr #8kesalahan naskah fiksi pemula adlh: dialog yang garing. Kalau garing, direbus saja smp lembek 😀 *nyante dikit* #8kesalahan
  • Dialog bertele2. Dialog haha-hihi-hehe. Dialog ke sana ke mari. Semua dialog jenis itu membuat fiksi tidak bergerak ke mana-mana.#8kesalahan
  • Humor dalam dialog boleh, tapi humor pun punya rumusnya. Ada pembukaan, ada tengah, ada kick-ass-nya. Tanpa itu, humor mati dlm dialog. #8kesalahan
  • Lanjuuut, kesalahan no 6 pd #8kesalahan naskah fiksi pemula: kalimat2 yg tidak patuh pada aturan Bahasa Indonesia. Ini bukan naskah pakai bahasa Mars!
  • Sakiiiit hati kalau ada yg berani bilang di dpnku, “Bahasa Indonesia itu gampang.” Helooow, bahasa Indonesia itu susah, tauk! #8kesalahan
  • Dan kita semua harus belajar bahasa Indonesia dimulai dr yg paling sederhana: SPOK atau KSPO. (Subyek, Predikat, Obyek, Keterangan). #8kesalahan
  • Karena bahasa Indonesia tidak mendapat perhatian, maka kesalahan no. 7 dari #8kesalahan naskah pemula adalah: tanda baca yg tidak pada tempatnya
  • Kesewenang2an dalam tanda baca bisa menjadi bukti bahwa kita adalah manusia ugal2n dalam menyetir. Kenapa? Hehe, karena tanda baca = rambu lalu lintas.#8kesalahan
  • Penulis fiksi yang tak peduli dengan peletakkkan tanda kutip, koma, titik, titik tiga, titik koma, dll akan membuat naskah fiksi jadi rusak. #8kesalahan
  • Dan terakhir, no 8 dr #8kesalahan naskah fiksi pemula adalah: jreng jreng jreng! Adalah… Setting yg terlupakan! Isi cerita hanya dialog
  • Apa itu setting? Setting adalah keadaan cerita, dari lingkungan sampai suasana. Tanpa kehadiran setting, cerita bakal gatot (gagal total) #8kesalahan
  • Nah, ada #8kesalahan umum yang sering aku temui saat bertugas memeriksa naskah2 fiksi. Don’t worry, kesalahan2 itu gak diancam hukuman neraka :))
  • Jadi, be happy, karena #8kesalahan naskah fiksi masih bisa diperbaiki dan diimprovisasi. Banyak2 baca buku & terus meningkatkan kualitas tulisan.
Info for Motion

#Share Untuk Penulis Pemula

 

Untuk Penulis Pemula

Dapet tweet series dari @bentangpustaka tentang bagaimana menjejaki dunia tulis-menulis dari awal, hingga bisa berkembang sampai pro. Ini tips-tipsnya:

“Kenapa sih tulisan saya tidak bisa masuk ke rubik majalah A, B atau ke penerbit C, dan D?”

  • Hal pertama yg perlu disadari ketika ternyata naskah atau tulisan kita tdk diterima pihak rubik majalah atau penerbit adalah PENGALAMAN
  • Terus gimana donk caranya kita yang termasuk sebagai penulis pemula bisa menjadi bagian dari penulis tingkat nasional?
  • Ketika menulis, ingatlah bahwa apa yg kalian tulis bukan semata2 untuk diri kalian, tapi sperti memberikan ‘sesuatu’ pada yg lain.
  • Lakukan latihan menulis terus menerus. Tak seorang pun penulis terkemuka brhenti mncari cara yg baru untuk mngungkapkn ide atau ggasannya.
  • Mempelajari misi majalah atau penerbit. Meski kelihatannya umum, jka diteliti kita akan tau ke mana arah tujuan dari penerbit itu
  • Contoh: Bentang Belia fokus pada pembaca remaja & anak-anak, jika kalian merasa menguasai bidang tersebut, kirimlah naskah ke sana.
  • Tuliskanlah apa yang patut ditulis dengan teknik penulisan yang cocok untuk bidang tersebut.
  • Bagaimana jika naskah tetap di tolak? Selaku pemula, bekerjalah dengan sungguh-sungguh dan sekuat tenaga.
  • Lebih banyak ide, lebih beragam tulisan, dan lebih banyak kesempatan diterbitkan.
  • Tak seorang pun di dunia ini yg menjadi besar sejak lahir.Semua butuh proses,harus melewati masa-masa gagal, kecewa untuk mnjadi tangguh.
  • Pengalaman tetap merupakan guru yang terbaik di bidang tulis-menulis. Ketrampilan tidak dapat dipelajari dari buku teori saja.

Semoga bermanfaat 🙂