Journey, Mumbling, Random Things

Guilty Pleasure (1)

Beberapa hari yg lalu saya perlu mengurus sesuatu di kantor IAI Jabar, tempatnya di sucore (Surapati Core) daerah Caheum. Saya pergi sendirian, emang sengaja ga bawa Runa, karena tau bakalan perjalanan bakalan jauh (dari Kopo gitu) dan maceuuut.. Runa dititip sama Anin-nya (nenek,-red).

Saya ditemani si Ciprat pun berangkat. Haaah.. Udah lama rasanya ga berkendara sorangan di Bandung. Saya memang bukan  penyetir yg ulung (seperti kk saya yg dr sma udh bs bawa mobil), juga bukan penyetir yg pemberani (kalo bukan mobil sendiri ga berani bawa, haha, teu biasa). Dulu ada si Muntam (Karimun Hitam) favorit saya dan kk, yang biasa saya bawa2. Mobil papa lainnya saya ga berani bawa, skrg cuma berani bawa si Ciprat doang.

Walaupun saya si The Cupu Driver, tapi saya sangat menikmati momen2 saat saya bisa bawa mobil sendiri, kalo sebelahnya ada penumpang asa jd lbh grogi. Dulu didelek-in papa atau dinyap2-in mama kalo salah2 langkah nyetirnya, skrg diomelinnya sama suami, heuheu..

Continue reading “Guilty Pleasure (1)”

Just Learning, Mumbling

Hubungan antara Menyetir dan Emosi

Mengendarai mobil itu tak ubahnya sama seperti mengendalikan emosi dengan kopling, gas, dan rem (Monika, 2011)

Mobil diciptakan sedemikian rupa mulai dari abad ke-18 hingga sekarang modelnya makin bervariasi. Saya bukan penggemar mobil, hanya sedikit dari pengguna mobil di dunia (itupun bukan mobil sendiri, masih mobil orangtua, hehe)

Bisa menyetir mobil dan punya SIM A adalah salah satu resolusi saya di tahun 2009/2010. Alhamdulillah sudah bisa tercapai dengan perjuangan (saya ga nembak SIM lho, harus sampai 6 bulan bikin SIMnya, haha *bangga*)

Pengalaman menyetir saya tidak terlalu luas, tidak seperti si Kakak yang sudah bisa mengendarai mobil sejak SMA. Sampai sekarang ini saya selalu menjadi supir cadangan dalam keluarga, posisi pertama masih dipegang papa (Alhamdulillah beliau masih kuat nyetir Jakarta-Bandung PP), selanjutnya kalau papa capek, masih ada pilihan Mama atau Kakak, saya?? hehehe.. nanti dulu dehh.. Mungkin kalau adik saya sudah benar-benar lancar, posisi selanjutnya akan dipegang dia. Belum lagi kalau ada suami, yaa.. tentuya dia yang nyupir. Intinya saya hanya menyetir kalau:

Continue reading “Hubungan antara Menyetir dan Emosi”