Groningen's Corner

Kehangatan Semu sang Mentari

Masa-masa musim dingin sudah hampir berlalu, musim semi mulai mengintai hari. Matahari pun sudah muncul tak malu-malu lagi. Dominasi gelap dalam satu hari pun berkurang, terang semakin berimbang dalam hitungan waktu.

Ternyata setelah melewati empat kali musim dingin dan tiga kali musim semi, saya semakin menyadari bahwa homesick itu bukan datang saat bekunya musim dingin menyerang. Bukan pula karena melihat gelap yang lebih lama dibandingkan terangnya siang. Atau cuaca mendung yang tak henti-henti membayangi hari. Tapi perasaan mellow itu adalah ketika melihat matahari bersinar dengan teriknya, namun panasnya mentari sama sekali tidak terasa di kulit. Rasanya seperti semu yang terasa. Seperti dibohongi. Continue reading “Kehangatan Semu sang Mentari”

Advertisements
Being Indonesian in the Netherlands, Groningen's Corner

Welcome Spring

Hello, I need you dear sunshine

I really miss how the sun touches my skin with warm

That I rarely feel in here

Hello Spring,

Although you seem very warm and bright

You are still not comforting enough

Maap ik ga biasa bikin pupuisian romantis. Itu cuma seliweran geje diriku. Sekarang lagi Spring Break (libur ganti musin dari winter ke spring). Anak-anak sekolahan libur, ya kite yang kuliah sama kerja mah engga. *Eh kayanya anak kuliahan S1 libur juga sih, lupa*.. Yang pasti supervisor saya mah libur karena anak-anaknya libur sekolah, ya dia juga ikutan cuti.

Namanya mah aja ganti musim, tapi suhu tetep ga berganti. Tirisnya masih aja kerasa.

Sekali waktu tiba-tiba pagi hari turun salju tipis-tipis, tapi siangnya udah habis saljunya karena matahari muncul

Sekali lainnya ada hujan es di siang bolong, setelah itu sorenya cerah

Besoknya hari cerah banget, horee.. ada matahari, tapi angin kencengnya ga kira-kira

Langit dan matahari cerah di sini tak lain dan tak bukan hanyalah fatamorgana semata *tsaaah*, yang terlihat indah dari kejauhan, tapi ketika didekati dan dirasakan keberadaanya, sama sekali ga ada.. PHP* PISAN SIH KAMU MATAHARI.

*PHP = Pemberi Harapan Palsu

Tampak cerah. Padahal, brr... teuteup dinginnn
Tampak cerah. Padahal, brr… teuteup dinginnn
Jalan yang biasa dilewati Runa setiap ke sekolah
Jalan yang biasa dilewati Runa setiap ke sekolah

Tertanda,

Yang kangen matahari dan kehangatannya

Yang kangen cerahnya pagi Indonesia…. dan juga makanan-makanan enaknya..

Being Indonesian in the Netherlands

Salju – Yang Tak Seindah di Foto

Tanggal 4 Januari 2016. Hari pertama orang-orang di Groningen mulai masuk kerja lagi, masuk kuliah lagi, setelah liburan panjang selama 2 minggu. Libur natal dan tahun baru. Hari pertama masuk kampus lagi disambut oleh dinginnya salju yang turun. Di satu sisi saya seneng.. Horeee kebagian salju ey di winter ini, di satu sisi lagi.. Hii.. tiris pisann.

Groningen memang bisa dibilang cukup beruntung (err.. beruntung atau malah buntung ya) karena sering kebagian salju setiap winter. Ga semua kota di Belanda turun salju soalnya, adapun turun salju cuma rintik-rintik dan ga numpuk. Saljupun turun dan menumpuk ga lama-lama, tahun lalu di Groningen hanya 1 hari bertahan salju tebelnya. Di kota-kota lain terutama Belanda yang ke arah Selatan malah cuma dapet seucrit salju. Continue reading “Salju – Yang Tak Seindah di Foto”