Testimoni Buku – Anak Rantau – A.Fuadi

Anak Rantau karya A.Fuadi ini jadi salah satu buku favorit saya sejauh ini, selain Ayah karya Andrea Hirata. Menurut saya ini adalah buku terbaik @afuadi di antara semua bukunya yang pernah saya baca. Seperti candu, sekali membuka halamannya, saya tidak bisa menutupnya sampai memang saya harus berhenti dulu karena hal-hal yang tidak bisa ditunda.

Buku ini sangat lengkap dari semua sisi, kekeluargaan, persahabatan, petualangan, keberanian, konflik yang terasa nyata meski novel ini fiktif, ditambah unsur budaya Minang yang kuat. Saya selalu suka novel-novel dengan unsur daerah yang kental. Konon sih A.Fuadi sampai melakukan riset yang mendalam untuk novel ini, sampai mewawancarai ketua adat dan para perantau.

Saya kira awalnya Anak Rantau berkisah mengenai kisah perjuangan seseorang di tanah nun jauh dari kampungnya, ternyata sebaliknya. Kisah ini mengenai seorang anak yang kembali ke kampungnya, di pedalaman Sumatera Barat. Meski saya tidak pernah menetap di Sumatera Barat, hanya sesekali pulang saat liburan saja, tapi gambaran kampuang di buku ini terasa dekat. Menariknya di bagian akhir buku bahkan ada gambaran peta Kampung Tanjung Durian, yang menjadi setting cerita ini.

Sebagai seorang dengan darah Minang yang kuat, saya membacanya dengan antusias. Bagaimana adat istiadat Minang, pergaulan di kampung, kehidupan anak surau, istilah-istilah bahasa Minang yang kental, sampai filosofi “Alam Takambang jadi Guru” yang diulang-ulang.

Recommended untuk dibaca oleh anak usia sekolah, abg, maupun orang tua. Buku ini sangat kaya dan renyah, tidak menyesal saya menyelipkan buku ini di antara barang bawaan saya di koper saat pulang lagi ke Belanda.

Jadi ingat saya juga sedang merantau di tanah orang. Sejatinya kita semua adalah perantau, di bumi Allah. Yang akan kembali ke tanah rantau abadi di akhirat kelak.

Anak Rantau – A.Fuadi

Advertisements

Oleh-oleh Kulwap A. Fuadi

Beruntungnya ikut #ODOPfor99days, bisa ikutan kuliah whatsapp bersama A. Fuadi. Iyaa A.Fuadi yang penulis trilogi Negeri 5 Menara, Ranah 3 Warna, dan Rantau 1 Muara. Saya suka tulisan bang Fuadi, memang mungkin gaya tulisannya bukan yang puitis atau kompleks, tapi bahasanya ngalir dan isi ceritanya menarik. Terus beliau juga masih berdarah Minang *terus kenapa?* Ngerasa satu kampuang aja, wkwk..

Novelis-negeri-5-menara-a-fuadi

A. Fuadi dan karya-karyanya. Gambar dari sini 

Makasih Teh Shanty sudah mengundang Bang Fuadi ke kelas dan memoderatori kulwapnya 🙂

Kulwapnya berlangsung pada hari Selasa 29 Maret 2016. Bertepatan pas saya lagi trip liburan Easter, hoho.. walaupun saya telat masuk kelas, karena kulwapnya pagi jam 8.30 dan waktu saya di sini (CEST) masih jam 2.30 tengah malem. Gak papa, setelah subuh saya habiskan meresapi isi kulwapnya pelan-pelan sebelum memulai aktivitas jalan-jalan hari itu. Alhamdulillah masih sempet. Continue reading

Kapan Mengajak Anak Membaca Buku?

Salah satu pertanyaan yang sering muncul di forum ibu-ibu adalah, “Kapan sih ngajak anak membaca buku?”

Mungkin karena kepikirannya, emang anak umur kurang dari satu tahun udah ngerti? emang anak bakal tertarik? wong kita aja udah gede gini males buka buku ya kan, apalagi baca buku pelajaran, hihi.. Atau mungkin juga kerasanya sayang kalau beli buku pas anak masih bayi, nanti malah gak kepake juga.

Saya sendiri dulu pas hamil dan baru punya anak sebenarnya ga terlalu kepikiran kapan ngajak anak baca buku. Hanya pas hamil saya seneng beli buku anak-anak, hehe.. Saya beli buku dongeng anak sebelum tidur dan saya iseng bacain bukunya keras-keras ke perut, berharap si janin juga denger. Saya juga beli buku untuk saya sendiri sih, dulu saya paling seneng ke Gramedia (deket juga sih sama apato yang di Bekasi), jadi me time saya adalah baca buku, apalagi semenjak saya resign yaa.. hiburannya kalo ga dari tv dari buku.

Pengalaman saya waktu kecil juga saya gak inget apakah mama dan papa sering mengajak saya untuk baca buku. Tapi yang pasti saya inget, saya punya banyaaaaak sekali koleksi buku. Mulai dari buku dongeng anak-anak, buku cerita nabi, buku cerita rakyat, novel-novel Enid Blyton, Lupus, Goosebumps, novel islami, komik-komik segala rupa, buku WWP (yang ensiklopedi itu lho), sampai langganan majalah bobo, yang kemudian majalah tersebut dibundel jadi buku gede saking banyaknya dan sayang kan kalo hilang/rusak/berceceran. Saya gak kehabisan buku untuk baca deh. Berarti saya akui mama dan papa lumayan royal untuk soal buku. Saya inget juga dulu setiap dapet THR lebaran pasti kita belanjain uangnya untuk beli buku (yaa.. selain beli mainan dan jajan sih), tapi rasanya tuh puas banget kalau bisa beli buku pake uang sendiri. Akhirnya semakin banyak koleksi buku kita, mama dan papa bikin lemari guede di lantai atas untuk nyimpen semua buku, ceritanya jadi perpustakaan, namanya “Rinnik” (dari moRIN dan moNIK). Continue reading

Perpus!

Satu dari sekian banyak hal yang saya suka (dan ada juga tidak saya sukai) dari perusahaan tempat saya bekerja menjadi editor adalah PERPUSTAKAAN! I love library, where there are books, smell of books, magazines, cozy place to read, and etc.

Entah kenapa dari dulu, saya suka sama perpus (don’t call me nerd). masih kecil-kecil, saya dan kakak suka bolak-balik minjem buku cerita di perpustakaan dekat komplek kita, namanya Fantasi kalo ga salah. Bahkan saya dan si kakak sempat membuka perpustakaan sendiri di teras rumah, dan hanya bertahan 2 hari, dengan pelanggan 3 orang (tetangga teman sepermainan kita), dan keuntungan 200 rupiah, hahaha.. That’s silly, but we kinda enjoyed it.

Waktu SD pun saya menjadi pengurus perpustakaan perwakilan kelas saya, dari kelas 3 sampai kelas 6. Keuntungannya saya bisa meminjam buku itu kapan saja, ga harus ketika jadwal peminjaman kelas. Untunglah perpustakaan SD Assalaam yang ada di lantai 3 cukup terurus, ada meja bundar, karpet, dan bantal duduk yang nyaman (I still can imagine that circumstance!). Kalau saya datang lebih cepat dari jadwal masuk sekolah, biasanya saya nunggu di perpus itu, sambil liat-liat buku dan baca buku. Koleksi bukunya lumayan lhoo.

Waktu pertama masuk SMP, perpustakaan SMP 5 itu parah banget. Ada di lantai 3 bangunan lama. Jangankan mau ke perpusnya, naik tangganya aja males. Belum baunya apek, penjaga perpusnya jutek pula, haha. Saya sempet jadi anggota perpusnya dan meminjam beberapa buku dan komik di sana. Untunglah pas kelas 2, perpus SMP 5 dirombak, dipindahkan ke center SMP (posisinya strategis) dengan bangunan yang baru.

Di SMA 3, perpus juga menjadi salah satu tempat nongkrong saya, selain kantin (still, don’t call me nerd). Biasanya saya dan kawan-kawan dari buletin Tifosi atau ekskul Literatur ngumpul dan rapat di sana. Tapi perpus SMA ini jarang saya jamahi untuk meminjam buku, bukunya ga menarik. Maka dari itu, saya mengalihkan hobi ke-perpus-an saya ke taman bacaan deket SMA 3-SMA 5, di jalan Banda, namanya Pitimos. Saya bolak-balik ke sana mungkin hampir 3 hari sekali, saya minjem banyaaaak komik dan novel. Di sana koleksinya lengkap, komik lama macem Topeng Kaca ada di sana, saya inget saya minjem itu berturut-turut sampe tamat (sayangnya sampe sekarang itu komik ga jelas tamatnya).

Di ITB, saya ga tertarik sama perpusnya, haha.. (Saya udah mulai normal apa ya?). Bangunan perpusnya aneh, kayak WC raksasa, karena tembok bangunannya itu seperti ubin WC (can you imagine). Terus bau ruangan dan bukunya apek. Padahal kan saya suka wangi buku. Kadang-kadang aja saya ke perpusnya, kalau lagi belajar bareng dan orang-orang milihnya perpus (mending belajar barengnya di selasar salman bener deh).

Perpus Farmasi sendiri sebenernya oke. Enak buat belajar, baca, internetan. Sebelumnya perpus farmasi itu terletak di labtek farmasi sendiri. Posisinya strategis, tempatnya nyaman, dan akses buku buat belajar/ngerjain tugas enak. Tapiii.. eh ni perpus malah dipindah ke lantai 4 perpus pusat ITB, jadi males deh kesana, heuheu.. Ex perpus jadi dibikin laboratorium klinik, jadinya keren sih, tapiii.. perpusnyaa jadi jauuhh dan ga okee T_T

Di kantor pertama saya, saya sangat suka perpusnya. Luaaaass.. nyamannn, adem juga, buku dan majalahnya banyak (ya iya, namanya juga  penerbit buku,hehe). Kami, si junior-junior hobi nongkrong di perpusnya. Biasanya tiap jam istirahat, setelah makan siang, kami ngumpul di sana. Pssst.. Banyak hal yang kami bisa lakukan di sana. You have no idea lah what we did there. Mulai dari bobo siang, ngegosip, nonton OVJ online, ngerencanain liburan, keketawaan, sampe melakukan gerong bata (GErakan meRONG-rong BAwah TAnah), lengkaplah di sana. Akhirnya kami dikenal sebagai geng perpus, hahaha..

Kumpul-kumpil Geng Perpus

Perpus dan penjaga gawang perpusnya, Miss Winda

Anyway, ada 1 lagi cita-citaku selain kepengen punya apotek sendiri. I want to have my own library in our house later. A warm and cozy library. Yang dindingnya semuanya penuh lemari buku (dan bukunya juga tentu), ada karpet empuk, ada bantal duduk, ada meja kecil buat nyimpen minum dan cemilan. Saya ingin menerapkan pada anak saya kelak apa yang dulu mama dan papa saya biasakan pada saya dan kakak: suka baca. Dari dulu Mama dan Papa memang mencekoki saya dan kakak (adek saya udah beda generasi sih, tapi untung dia juga hobi baca) banyak bacaan, mulai dari langganan Bobo, dibeliin ensiklopedia pengetahuan anak, buku-buku cerita bergambar, sampai kalau dapet duit THR perginya ke gramedia untuk beli buku.

Well.. Yes, we should have a library!