Only a Story

Si OMDO

OMDO – Omong Doang.

Setiap awal tahun saya selalu bikin resolusi untuk tahun yang akan dijalani. Resolusi untuk diri sendiri, beragama, keluarga, cita-cita, dan lain-lain.. Kadang saya selalu melupakan si list panjang tersebut di tengah-tengah tahun, jadinya “yaah yang penting kejalanin”. Memang ada yang akhirnya terselesaikan dengan baik, ada yang menggantung, ada yang bersambung ke tahun berikutnya, ada satu yang SAMA SEKALI NOL.

Ini yang memprihatinkan.

Dan lucunya si “nol besar” itu selalu muncul di tiap tahun saya menulis resolusi atau di saat saya menulis impian saya.

Dan lucunya lagi, saya selalu menyimpan si “nol besar” itu dari sejak saya SMP, kayaknya

Saya juga selalu bilang sama suami, saya punya mimpi itu dari dulu, tapi kok gak pernah dikerjain.

Apa coba itu?

Iyah, NERBITIN BUKU, BIKIN BUKU, PUNYA BUKU SENDIRI DENGAN NAMA PENA SAYA.

*CAPSLOCK/BOLD/UNDERLINE* Continue reading “Si OMDO”

Advertisements
Mumbling, Trash = Relieved

Berkeluh Kesah

Memang sudah jadi sifat dasar manusia gitu ya, berkeluh kesah..
Ini saya lg pengen berkeluh kesah dan lg ga pengen dijudge (please). Hihiks.. Kalo bahasa zaman kuliah yg sering saya pakai saat ngrasa saat-saat kaya gini itu ‘Futur’. Ah udah lama ga mendeklarasikan: “saya lagi futur nih”. Dulu sering banget kalo lagi males ngerjain apa-apa dan pengen ngeluh-ngeluh ngakunya lagi futur. Dan penyebab utama lagi futur ini biasanya adalah lagi ‘dapet’, kombinasi pengaruh hormonal, perasaan ga nyaman, sedikit dismenorea, dan halangan untuk solat jadi bikin mood jadi fluktuatif dan tentunya lebih sensitippp.

Kalau begini bawaannya tuh jadi pesimistis dan pamaleuseun. Pesimis.. Berbagai pikiran negatif jd mampir.. Bisa ga ya saya nyelesein semuanya, bisa ga saya nyelesein research ini, bisa ga saya nyelesein semua urusan kuliah saya sambil mengurus Runa, gmn ya runa nanti pas baru mulai sekolah, ko rasanya saya oon beut yaa, ko rasanya semuanya ga meyakinkan, ko saya ga bisa ngerjain ini itu, saya takut dianggap ga guna, saya bete sama si ini dan si itu.. daaaaaann pikiran jelek lainnya.

Tentunya diri ini tidak ingin berkubang terus di dalam lubang hitam ini, pengen produktif dan semangat lagi.. Sebenernya banyak cara untuk kembali ‘pulih’ dan tergantung kitanya juga gmn mau memulainya. Oke, untuk merefresh diri ini baiknya saya evaluasi apa yang bisa bikin saya terCHARGE lagi

  1. Nulis. seperti ini…
  2. Berkeluh kesah pada seseorang yang mau mendengar tanpa menjudge. Saya jadi kangen my partner in crime selama kuliah dan selama bikin TA. I miss u buddy.. I know we always had a time to whine in each other, dan berlebay2an dalam mengeluh.. dan pada akhirnya kita menemukan semangat itu untuk kembali bangkit. Mungkin itu hal yang hilang saat ini. Saya bukan lagi anak begajulan yg ngeluh lebay di selasar farmasi. Sekarang saya seorang ibu dan istri, dan ya tentunya kita harus tampil sekuat mungkin di depan anak. Malu saya kalo liat Runa lagi riang gembira dan ngoceh2 trus sayanya muram. Pasti deh saya langsung on lagi kalo liat Runa (thank you honey for your smile and spirit..)
  3. Nonton atau baca hal-hal yang bisa ‘bring back spirit’. Kaya kmrn saya sempet yutubing Dian Sastro di SarahSechan.. dan saya sangat amazed.. Terlepas memang dia sangat sempurna dlm segala hal, tapi untuk jadi seperti itu there’s must be a big struggle behind it. Dia bilang dia nyelesein s2 sambil punya 2 anak dan sempet tidur cuma 2 jam untuk menyelesaikan urusan kuliahnya. dan di pagi hari langsung beraktivitas lagi sebagai ibu dan istri yang sigap. Inget-inget si Dian Sastro ini.. masa Dian aja bisa kita enggak? (emang lo sapee)
  4. Kembali padaNya. dan berkeluh kesah padaNya.. Semoga episode ini jadi loncatan untuk jadi yg lebih baik lagi..

“Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. Apabila ia ditimpa kesusahan ia berkeluh kesah, dan apabila ia mendapat kebaikan ia amat kikir.” (Al- Ma’arij: 19-21) Kecuali orang-orang yang mengerjakan shalat, yang mereka itu senantiasa mengerjakannya“. (Al Ma’arij: 22-23)

Salam…

Project

Proyek Menulis

Hhmmm.. setelah akhirnya kemarin berhasil mempost sesuatu di blog, saya jadi merasa: i should force myself even better in this thing.

Ngurus baby bisa dibilang sangat menghabiskan waktu tapi juga bisa dirasa ada waktu-waktu luang yang panjang. Yah, you can’t predict the baby’s activities, although you know her activities are just around: mimik-pipis-pup-bobo. So, i try to expend my little leisure time to keep writing.

Sahabat saya punya proyek menulis konsisten 30 hari di blognya bernama wiracarita. Oke, saya pikir mungkin untuk bisa mendorong saya untuk tetep konsisten nulis ya menetapkan proyek seperti dia.

Proyek menulis blog setiap hari ini saya mulai hari ini sampai *24 Feb 2013 — bisa ga yaaa — bisaaa!
Nanti kalo udah sampai sana.. we’ll continue to another project. Proyek ini semata-mata saya dedikasikan pada diri saya sendiri, for self healing and hypnowriting. Sebelum nulis-nulis sesuatu yang besar, dimulai dari nulis sesuatu yang sederhana. I need warm up and a lot of exercises to train my writing skill. Iyah, aku tauuu skil nulis eike masih melata.. mangkanyaaa sadar diri. Buat yang masih mo baca tulisan aneh saya ya monggo. Mungkin tulisan saya ke depan lebih banyak tentang popok dan pupup (not literally). Maklumlah sekarang lebih banyak bergelut dengan hal-hal tsb. Atau mo disajikan topik hangat: Raffi Ahmad, eh? Farhat Abbas? (Huuu.. yg trakir ini mending kagak).

Wish me luck ya!
Bye 🙂

Nb: *knp 24 feb? Ga ada hub sama pilkada jabar ko. 24 feb pas 12 hari dan itu lagi tgl ultah si ayah,hehe..