Just Learning, Love..

Potensi setelah Menikah

Ketika sudah menikah, tentu kita jadi masing-masing lebih tahu kelebihan dan kekurangan pasangan. Bahkan kita juga jadi lebih mengerti kelebihan dan kekurangan diri sendiri. Tapi dengan seperti itu malah membuat kita jadi semakin dekat dan semakin “bergantung” pada pasangan.

Ini yang saya rasakan setelah 5 tahun menikah. Mengenai potensi diri dan kebergantungan pada suami (dan sebaliknya).

Layaknya wanita pada umumnya yang instingnya kurang jalan untuk melihat peta, meghafal jalan, bahkan untuk mengendarai kendaraan, saya pun seperti itu. Tapi, dulu sebelum menikah, saya merasa kekurangan saya yang itu tidak boleh menghambat saya dalam beraktivitas. Walaupun saya memang suka nyasar kalau ke tempat baru, suka ga ngeh sama arah, dan ga terlalu mahir berkendaraan, tapi saya rasa saya mengatasi semuanya dengan baik. Saya berhasil lulus SIM A dengan tes murni, saya biasa menempuh kemacetan kopo dengan si Abang Muntam (KariMUN hiTAM), mobil mama jaman dulu, bahkan saya lebih duluan bisa nyetir daripada suami, serius. Waktu saya baru lulus kuliah dan suka ikut wawancara kerja di Jakarta, saya biasa ngegoogle di mana si tempat itu, liat peta, dan sampe dengan selamat. Waktu kerja di Jakarta (udah nikah sih, tapi masih suka ditinggal-tinggal ke site), saya biasa jalan-jalan muterin Jakarta (emang Jakarta lapangan lari kok diputerin) Transjak, metromini, kopaja, dll. Jaraaang saya ngandelin suami untuk nanya arah, nanya kendaraan umum yang harus dipake, atau sekedar liat peta Jakarta. Continue reading “Potensi setelah Menikah”

Advertisements
Being Indonesian in the Netherlands, Groningen's Corner, Mommy's Abroad

Seminggu Pertama di Groningen

Ini Monik sebenernya mau nulis rutin dan up to date gitu, tiap ada kejadian baru, pengalaman baru, atau ide baru pengennya langsung ditulis.. Tapi apa daya kadang mood susah ditegakkan dan waktu juga ga mendukung, huu.. Akhirnya semua tulisan jadinya latepost deh, udah basi yak.. Judulnya Seminggu Pertama di Groningen, padahal di sini udah hampir 3 bulan, wkwkwk.. Postingannya udah buluk nih. Tapi gapapalah ya, mumpung masih inget samar-samar.

Oke, Groningen. Kota pelajar, kota sepeda, kota galau (cuacanya moody banget). Saya harus banyak beradaptasi dengan hal-hal baru: Continue reading “Seminggu Pertama di Groningen”