Being Indonesian in the Netherlands, Cerita Runa

Runa 30 Days Ramadan’s project

#Latepost #MulaiRutinNulisLagi

Assalamu’alaikum!

Ramadan 2019 lalu, saya dan suami bikin program kecil-kecilan untuk Runa. Biar Runa semangat dan merasakan meriahnya Ramadan. Meski suasana Ramadan di Belanda terasa sepi-sepi aja, tapi kami berusaha menggaungkan bahwa Ramadan itu seru, merupakan bulan istimewa, dan bulan yang ditunggu-tunggu.

Agak susah memang membiasakan Runa untuk mulai latihan puasa. Sebab durasi siang yang panjang, dan tidak ada lingkungan yang mendukungnya untuk terpacu puasa (di sekolah). Seperti kita kan dulu dari TK udah mulai latihan puasa setengah hari ya, paling gak bangun sahur dan makan lagi jam 8 pagi. Pas SD, mulai deh ingin menjajal sehari penuh. Meski perut lapar, tapi ditahan, demi gengsi sama teman yekan? Yaaa.. namanya juga anak-anak, kan motivasinya sederhana aja. Bisa latihan aja udah alhamdulillah. Nanti deh saya cerita di postingan lain mengenai perjalanan belajar puasa Runa. Continue reading “Runa 30 Days Ramadan’s project”

Being Indonesian in the Netherlands, Cerita Runa

Catatan Ramadhan 1436: Menjadi Jiwa yang Pemaaf

Alhamdulillah ini adalah Ramadhan pertama saya di Belanda, pertama jauh dari keluarga besar, pertama puasa 19 jam di summer, pertama ga makan masakan khas mama. Antara rada sedih dan excited. Sedih karena ga bisa kumpul sama mama, papa, kakak, adek, ibu, bapak, dan tante-om semua, terutama nanti kalau lebaran (karena ga ada rencana pulang kampung juga sih pas lebaran), sedih karena ga bisa nyicipin makanan pembuka khas Indonesia (kok malah makanannn). Excited juga merasakan tantangan shaum di negara yang mayoritas non-muslim dan tantangan puasa yang leeeubih puanjangggg. Katanya sih selama 35 tahun di Belanda, summer ini adalah yang terpanjang, yang mana juga membuat maghrib datang lebih lambat, huhuks.. Saat orang-orang bule sini udah mulai bergelimpangan di taman-taman kota pakai bikini en makan eskrim, kita pengen ngadem aje di rumah sambil selimutan, haha.

Continue reading “Catatan Ramadhan 1436: Menjadi Jiwa yang Pemaaf”