Cerita Runa

Kerjaan Runa #13: Mengupas Telur Rebus

Ini salah satu kegiatan andalan untuk Runa kalau bundanya lagi masak, hehe.. Sekalian Runa jadi bisa bantuin kerjaan bunda di dapur. Kalau saya lagi mau bikin masakan yang mengandung telur rebus di dalamnya sudah pasti jobdesk Runa adalah mengupas si telur rebus itu.

Runa pertama kali diajakin ngupas telur sama Bude Nunung. Meski telur yang dikupas bentuknya jadi ga mulus karena bocel-bocel sana sini, tapi gak papa deh yang penting tidak mengubah rasa telur rebusnya kan? Awalnya kalau telur sudah dikupas, Runa seneng makanin telurnya, tapi lama-lama dia gak doyan, bosen kali. Jadilah cuma doyan ngupasnya aja.

Kalau udah dikasi 4-5 biji telur, Runa jadi anteng deh sendirian. Bundanya bisa nyiap-nyiapin bumbu buat masakannya. Masakan  ala saya yang biasanya pake telur rebus itu soto, gulai, balado, dan semur. Seneng deh ada yang bantuin di dapur, sampe gede ya Nak bantuin bunda hehe..

Runa Mengupas Telur
Runa Mengupas Telur

Cerita Runa

Kerjaan Runa #12: Lego Berenang

Ini Runa lagi sibuk sendiri: nyemplungin lego ke baskom.

Awalnya Bunda bikin perahu kertas. Terus si perahu kertasnya pengen berlayar. Ya udah deh Bunda sediain baskom mau dipake buat perahu kertas berlayar. Begitu si kapal kertasnya udah basah dan tenggelam, Runa masih doyan mainan air (Semua anak kayaknya selalu excited kalo mainan air). Akhirnya legonya yang jadi sasaran. Tadinya mau ngelarang, ya udahlah ya biarin aja dia bereksperimen. Selanjutnya Runa anteng babasahan sambil nyelup-nyelupin lego. Saya juga anteng bisa masak dengan tenang. Setelah liat kerjaan Runa ini alamaaak basahnya lumayan. Akhirnya saya ajak Runa beres-beres.

“Legonya harus dikeringin ya Run..”.

“Okey bun..” katanya,mukanya masih jail.

Untung setelahnya Runa mau beresin dan ngeringin legonya. Kadang membiarkan anak bereksperimen walaupun jadinya kotor/ribet bersihinnya gapapa kok. Dia juga jadi belajar untuk bersihin yang dia “kerjain” itu.

"Legonya berenang, Bunda!"
“Legonya berenang, Bunda!”

Cerita Runa

Kerjaan Runa #10: Kekacauan Puzzle Runa

Koleksi puzzle Runa sudah cukup banyak. Ada berkotak-kotak dan berpapan-papan. Mulai dari yang beli second di kringloopwinkel, yang beli murah di Action, sampai ada yang belinya khusus di toko buku anak-anak. Karena si kotak dan papan tersebut sudah mulai makan tempat di ruang tengah, maka Ayah berinisiatif untuk menyimpan semuanya di tempat penyimpanan di bawah meja. Ada semacam kotak yang jadi bagian dari meja dan bisa dipake buat nyimpen barang (kalo gak kebayang bentuknya kayak apa, bisa lihat gambar di bawah).

Jadi ceritanya puzzle mana aja yang mau dimainin baru dikeluarin dari tempat penyimpanannya, biar ga melimpah semua. Suatu kali, Runa menyadari si tempat penyimpanan tersebut. Awalnya, Runa cuma mainin puzzle-nya kayak biasa, lama-lama dia numpahin semua isi puzzle-nya ke dalam kotak dan diaduk-aduk (kayak masak aja). Setelah puas mencampur semuanya, baru Runa masuk ke dalam kotak tersebut. Katanya: “Mandii puzzleee..” Tadinya mau ngelarang sih.. Tapi hmm.. oke deh biarin aja dia bereksperimen sesuai keinginan dia, toh ga membahayakan juga, cuma beresinnya repooott. Saya dibantu suami harus misah-misahin pieces puzzle-nya sesuai kotaknya. Oiya Runa juga ikut bantuin dongg.. Kan dia yang berantakin.

Beginilah hasil kerjaan Runa dan puzzle-puzzle-nya

Kekacauan akibat Puzzle Runa
Kekacauan akibat Puzzle Runa. Kotak-kotak dan papan puzzle-nya bertumpuk.

Puzzle Runa yang sudah dicampuradukan oleh Runa
Puzzle Runa yang sudah dicampuradukan oleh Runa

Cerita Runa

Kerjaan Runa #7 : Finger Painting

Udah agak sering main gambar dengan cat air, spidol, pensil warna, dan pulpen. Kali ini Runa mencoba hal baru. Sebenernya udah pernah sih nyoba ini, tapi dulu masih agak takut-takut jorok gitu. Jadi si cat-nya dipake masih sama kuas. Padahal judul cat-nya udah khusus untuk finger painting kok.

Nah, sekarang dicoba aja deh pake jari.

“Run, pake jari aja coba ngelukisnya.”

“Nanti kotor bun?”

“Gapapa nanti bisa dilap”

Emang bagusnya si cat ini tuh gampang dibersihin, tinggal dilap pake tisu atau serbet langsung bersih, ga harus cuci tangan untuk ngelunturin si cat-nya.

Asik sih main-mainnya.. tapi habis itu dipeperin kemana-mana. Kotor ke karpet juga ke bajunya. Gapapa deh yg penting puas dan seneng. Kadang kita harus rela kotor-kotoran untuk bikin hati anak lepas dan puas kan?

Runa in action
Runa in action

Cerita Runa

Kerjaan Runa #6: Baking Unyil Bread

Aheeey akhirnya bisa juga bikin roti sendiri, hehe.. Ceritanya sebelum eksekusi bikin roti ini, saya udah studi lapangan dulu ke Mbak Tina, tetangga sebelah, yang udah berhasil mempraktekan resep roti unyil ini. Mbak Tina sih bilang dia dapetnya dari facebook Ummu Wajeeha dan resep ini yang paling simpel. Jadilah saya nyatet resepnya dan bikin bareng sama Mbak Tina, ngeliat step-stepnya sampai selesai.

Nah, karena bahan-bahan masih ada saya dan Runa pengen coba bikin sendiri nih.

Oiya resepnya dulu: Continue reading “Kerjaan Runa #6: Baking Unyil Bread”

Cerita Runa

Kerjaan Runa #5: Bantu Bunda Masak

Di suatu masa, Anin dan Bunda sibuk di dapur, Runa mulai merengek cari perhatian.

Akhirnya Runa dilibatkan dalam acara masak-memasak.

Eeh Runa malah kesenengan, “Apa lagi bun? apa lagi sekarang?” Akhirnya Runa diberi tugas motongin kepala ikan teri. Soalnya Anin mau bikin teri balado.

Jadi Runa bantuin motongin kepala ikan teri sambil bilang: “tapi kasian kan bun ikannya”.

Selanjutnya Runa bantuin mblender (mencetin tombol blendernya), bantuin motongin tempe, buangin kelapa parut, masukin gula dan garem.. jadii kalau Runa dilibatkan dia malah anteng..

Tetep harus dipilih-pilij juga mana kegiatan yang bisa Runa ikutan.

Runa nyabutin kepala ikan teri *kok kaya serem ya kesannya, nyabutin kepala haha*
Runa nyabutin kepala ikan teri *kok kaya serem ya kesannya, nyabutin kepala haha*

Cerita Runa

Kerjaan Runa #4: Play with Chopsticks

Fine motor skill with chopsticks – Melatih motorik halus dengan sumpit

Cara mainnya gampang kok. Cuma mindahin pasta dari satu wadah ke wadah lain. Awal-awal masih sabar, lama-lama dituang aja semuanya, terus diawur-awur. Selain melatih motorik halus, main ini juga bisa menguji kesabaran anak lho. Sumpit yang dipakai bagusnya yang kedua tusukannya menyatu, kalau yang terpisah seperti sumpit biasa kan susah, kita aja belum tentu bisa, hehe..

Bentuk pasta yang Runa mainkan di bawah ini agak mudah untuk dicapit, karena bagian tengahnya berlubang (tortellini apa ya nama pastanya). Selain bereksperimen dengan pasta berbentuk ini, bisa juga diganti dengan benda lain. Kalau anak sudah menguasai yang mudah, lanjutkan dengan benda yang lebih susah. Runa sudah pernah juga bereksperimen dengan biji kacang hijau, kacang kedelai, dan yellow mung bean (lebih tipis dan warnanya kuning). Cuma yang rada pe-er emang bebersihnya sih, haha.. Karena gak puas main dengan sumpit, setelahnya pasti sama Runa suka diberantakin sampai berceceran. Tapi saya jadi bisa menugaskan Runa untuk bebersih: “Runa yang bersihin yaa.. kan Runa yang berantakin”, sambil saya sodorin sapu kecil dan pengkinya. Lumayanlah Runa jadi mau bersih-bersih, walopun ga bersih juga, tetep harus disapu juga sama saya.

Fine Motor skill with chopticks
Fine Motor skill with chopticks. This fine motor skill is involved in smaller movements that occur in the wrists, hands, fingers. They participate in smaller actions: picking up objects between the thumb and fingers.