Mumbling, Trash = Relieved

Berkeluh Kesah

Memang sudah jadi sifat dasar manusia gitu ya, berkeluh kesah..
Ini saya lg pengen berkeluh kesah dan lg ga pengen dijudge (please). Hihiks.. Kalo bahasa zaman kuliah yg sering saya pakai saat ngrasa saat-saat kaya gini itu ‘Futur’. Ah udah lama ga mendeklarasikan: “saya lagi futur nih”. Dulu sering banget kalo lagi males ngerjain apa-apa dan pengen ngeluh-ngeluh ngakunya lagi futur. Dan penyebab utama lagi futur ini biasanya adalah lagi ‘dapet’, kombinasi pengaruh hormonal, perasaan ga nyaman, sedikit dismenorea, dan halangan untuk solat jadi bikin mood jadi fluktuatif dan tentunya lebih sensitippp.

Kalau begini bawaannya tuh jadi pesimistis dan pamaleuseun. Pesimis.. Berbagai pikiran negatif jd mampir.. Bisa ga ya saya nyelesein semuanya, bisa ga saya nyelesein research ini, bisa ga saya nyelesein semua urusan kuliah saya sambil mengurus Runa, gmn ya runa nanti pas baru mulai sekolah, ko rasanya saya oon beut yaa, ko rasanya semuanya ga meyakinkan, ko saya ga bisa ngerjain ini itu, saya takut dianggap ga guna, saya bete sama si ini dan si itu.. daaaaaann pikiran jelek lainnya.

Tentunya diri ini tidak ingin berkubang terus di dalam lubang hitam ini, pengen produktif dan semangat lagi.. Sebenernya banyak cara untuk kembali ‘pulih’ dan tergantung kitanya juga gmn mau memulainya. Oke, untuk merefresh diri ini baiknya saya evaluasi apa yang bisa bikin saya terCHARGE lagi

  1. Nulis. seperti ini…
  2. Berkeluh kesah pada seseorang yang mau mendengar tanpa menjudge. Saya jadi kangen my partner in crime selama kuliah dan selama bikin TA. I miss u buddy.. I know we always had a time to whine in each other, dan berlebay2an dalam mengeluh.. dan pada akhirnya kita menemukan semangat itu untuk kembali bangkit. Mungkin itu hal yang hilang saat ini. Saya bukan lagi anak begajulan yg ngeluh lebay di selasar farmasi. Sekarang saya seorang ibu dan istri, dan ya tentunya kita harus tampil sekuat mungkin di depan anak. Malu saya kalo liat Runa lagi riang gembira dan ngoceh2 trus sayanya muram. Pasti deh saya langsung on lagi kalo liat Runa (thank you honey for your smile and spirit..)
  3. Nonton atau baca hal-hal yang bisa ‘bring back spirit’. Kaya kmrn saya sempet yutubing Dian Sastro di SarahSechan.. dan saya sangat amazed.. Terlepas memang dia sangat sempurna dlm segala hal, tapi untuk jadi seperti itu there’s must be a big struggle behind it. Dia bilang dia nyelesein s2 sambil punya 2 anak dan sempet tidur cuma 2 jam untuk menyelesaikan urusan kuliahnya. dan di pagi hari langsung beraktivitas lagi sebagai ibu dan istri yang sigap. Inget-inget si Dian Sastro ini.. masa Dian aja bisa kita enggak? (emang lo sapee)
  4. Kembali padaNya. dan berkeluh kesah padaNya.. Semoga episode ini jadi loncatan untuk jadi yg lebih baik lagi..

“Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. Apabila ia ditimpa kesusahan ia berkeluh kesah, dan apabila ia mendapat kebaikan ia amat kikir.” (Al- Ma’arij: 19-21) Kecuali orang-orang yang mengerjakan shalat, yang mereka itu senantiasa mengerjakannya“. (Al Ma’arij: 22-23)

Salam…

Advertisements
Lifestyle, Random Things

Anjing Menggonggong Kafilah Berlalu

Pepatah di atas sebenarnya cocok buat saya, yang justru sering bertindak sebaliknya, Anjing menggonggong kafilah terganggu, fufufu…

Saya kagum lho sama orang yang bisa cuek bebek sebodo amat, apa kata orang, yang penting dirinya bahagia. Toh orang lain mo mikir apa sebenernya ga ngefek sama kebahagiannya, justru yang bikin pendapat orang jadi ngefek ke kebahagiaan kita adalah diri kita sendiri. Karena kita mikirin terus orang mikir apa ya, kata orang gmn ya, dll. Cape juga

Kaya contohnya ya Syahrini, waaah itu artis emang luar binasa deh. Udah mo dibilangin orang gatau malu, maman (mantes2in), sok terkenal,dll.. mulai dari icon “sesuatu”, jambul khatulistiwa, bulu mata antibadai, dan dobrakan  style lainnya, apalagi pas dia berhasil nyambit Beckham pas LA Galaxy dateng ke Indonesia. Wuii khalayak ramai dibuat beteuu liat kalakuannya.

Tapi ada kata si doi? tetep tebal muka (entah memang bedaknya yang emang tebel juga) dan melenggang kangkung tanpa peduli. Hasilnya? dia malah makin berkibar di udara (bendera kalii)

Di satu sisi, sikapnya ini patut ditiru. walopun dicap gatau malu. Jadi orang yang cuek kaya gitu susah lho. Apalagi kaya saya yang sensitip, sering berprasangka sama pemikrian orang terhadap saya, apalagi kalau ada kata-kata orang yang secara eksplisit dilontarkan pada saya. Pasti bikin saya kepikiran. Heempphh.. Sebel juga sih saya (sama diri sendiri maksudna).

Mangkanya saya beneran pengen menerapkan prinsip “Anjing menggonggong kafilah berlalu”. Sebodo teuinglah sama semuanya. Yang penting I’m STILL HAPPY

Oya tentunya dengan batas-batasan tertentu ya. Ada kalanya juga pendapat orang lain perlu kita denger dong. Masalahnya sejauh mana pendapat tersebut bisa kita cerna dengan baik. Harusnya sih dijadiin referensi buat perbaikan diri, lha kalo aku malah jadi sarana menjerumuskan diri, wakwaaawww..

SAY NO TO THAT ANYMORE!! Be Syahrini! (in positive way), hahaha..
Cheers..