Being Indonesian in the Netherlands, Mommy's Abroad

Apa yang Susah?

Suatu ketika dalam pembicaraan skype dengan mama, mama nanya: “Tinggal di sana apa yang susah?”

saya: “Maksudnya susah apa ma?”

Mama: “Yaa.. misalnya kalau di Indonesia susahnya tu, macet di mana-mana, di rumah ga ada pembantu yang bisa ngurangin kerjaan rumah tangga, atau apa gitu?”

Hmmm… Apa yaa.. pertanyaan simpel dari mama membuat saya jadi mikir. Iya-ya apa ya yang jadi big problem selama saya hampir setahun tinggal di sini. Mungkin si mama khawatir, anak tengahnya ini yang ga pernah hidup jauh-jauh dari ortu (paling jauh juga cuma di Jakarta) sekarang tinggal bertiga aja sama suami anak di belahan dunia lain yang jauhnya hampir 15.000 km.

Alhamdulillah selama tinggal di Groningen saya belum merasakan kesulitan yang bikin give up banget. Walopun ga ada ART (manaa adaaa), semua dikerjain sendiri, harus bagi waktu sana sini, but i still keep my sanity.  Padahal dulu tu ya, pe-er banget rasanya ga punya bibik (baca tentang bibik di postingan saya dulu), kayanya seharian habis ngurus bayi dan rumah terus malemnya cape banget. Lha kok sampe di sini peran bibik ga berasa? saya adalah bibik-ibu-istri-sekaligus student. Apa mungkin Runa juga udah beranjak agak besar jadi ga repot ya..Engga juga sih, malah rumah lebih sering berantakan dan belepotan macem-macem.  Continue reading “Apa yang Susah?”

Advertisements