Menjadi Mahasiswa Dulu dan Kini


Jadi mahasiswa lagi setelah punya anak, tentu rasanya dan perjuangannya beda. Tapi saya menikmati momen-momen di mana saya menjadi mahasiswa, baik dulu saat masih jomblo, dan sekarang saat sudah punya keluarga.  Meskipun dulu mah pas jadi mahasiswa banyak labilnya, sekarang lebih stabil dong kan ada stabilisatornya si suami haha..

Perbedaan yang terasa menurut saya sih lebih positif, hmm.. yaa mungkin ada sisi minusnya, tapi itu dikiit. 

Yang terasa oleh saya bedanya:

1. Nilai kuliah

Dulu saya concerrrnnn banget sama nilai kuliah. Ada nilai dipajang di papan pengumuman fakultas aja deg-degan bukan main. Aduh gimana ya kalo ga A (sok asik banget nge-set nilainya kudu A haha). Terus kalau nilai gak sesuai harapan, kecewanya bisa sampe berhari-hari. Kalau sekarang? boleh dilihat transkrip saya, ga lebih bagus dari transkrip saya waktu S1. Tapi anehnya, saya ga kecewa sama sekali. Begitu dikasih pengumuman nilai (biasanya lewat email), saya langsung Alhamdulillah aja gitu, yang penting lulus, ga mesti ngulang ujian. Oiya untuk lulus suatu mata kuliah di sini, nilai akhirnya harus minimal 5.5. Sampai saat ini nilai terendah yang pernah saya dapet itu 4, bahaha.. artinya saya mesti ngulang ujian. Itu untuk mata kuliah Medical Statistic, emang saya rada lemot pas nyerep beberapa materi, akhirnyalah berujung gatot. Tapi dari 11 mahasiswa cuma 4 kok yang lulus, sisanya harus ambil remedial, berarti kan matkulnya emang susyee (bisa aja kamu Mon, membela diri). Kalo dulu pas masih kuliah S1 saya sampe kena remedial wuiih saya pasti stres dan menyalahkan diri sendiri kenapa hal itu bisa terjadi, kenapa? kenapa? kenapa Mas Pras? *drama*

2. Esensi dari materinya dapet

Kuliah di farmasi itu ga akan jauh-jauh dari hapalan, hapal mati, ngehapal sampe semaput. Dulu kalo ujian tuh yaa saya ngapalin definisi “farmakokinetik” aja plek-plekan kalimatnya persis seperti yang tertulis di slide kuliah. Tapi emang mungkin dulu ada beberapa mata kuliah juga yang kalo ujian tu yang ditanya lebih ke definisi dan si hapalan tadi, bukan pemahaman konsep. seperti: “Jelaskan tugas dan fungsi rumah sakit menurut UU nomor 44 tahun 2009”. Ya kali apal, heum..

Kalo sekarang sih saya jarang ngehapal, males juga soalnya ngehapal kalimat dalam bahasa Inggris mah, gak masuk-masuk yang ada, haha. Lebih ke esensi dari si materi kuliahnya itu yang diresapi. Jadi pas kuliah saya gak boleh meleng, biar masuk tu yang dijelasin dosen, sambil nyatet poin-poinnya. Kalo belajar buat ujian yaa.. dipahamin aja konsepnya (hazek siga nu gampang), tetep ada sih yang dihapal, tapi ga lebay juga. Nah, nulis jawaban pas ujiannya mah gimana kalimat yang keluar nanti, bukan kalimat hapalannya (dan kemudian yang keluar adalah kalimat acakadut dalam bahasa Inggris, semoga dosennya paham –> Saya udah lulus semua mata kuliah yang saya ambil artinya si dosen paham dong –> horee).

3. Kompetitif

Dulu kuliah S1 tu kompetitif hawa-hawanya.. Si temen dapet nilai bagus pas tes pendahuluan praktikum, panas.. Si temen lain dapet nilai ujian lebih tinggi, sirik.. “ih kan belajarnya padahal bareng, tapi dia lebih bagus”. Si temen lain kerja kelompoknya udah sampe mana, gak mau kalah, harus lebih bagus dong. Si temen tugasnya dipuji dosen, ga rela. Dasar anak kuliah labil emang. Oiya, yang paling geuleuh itu kalo pas mo ujian nanya temen: “kamu dah belajar belom?”, terus doi jawab: “aduuhhh aku belum banyaak belajarnya..” dan pas setelah ujian doi bilang: “Susaah ya ujiannya.. kayaknya aku jelek deh nilainya.” Ya udah deh kita jadi merasa ada temen dong, sama-sama belum yakin belajarnya dan pas ujian ngerasa ga bisa. Tetiba-tiba pas pengumuman nilai, jengjeng si dia dapet nilai bagus… asem. Si saya juga suka gitu sih kadang kalo ditanya udah belajar yaa jawabnya belum belajar banyak, pas selesai ujian ikut nimbrung bilang ujian susah, tapi pas di bagian pembagian nilai, eh emang nilainya ga bagus.. pait. Ah begitu deh suka-dukanya mahasiswa S1.

Pas sekarang? Saya kompetitif sama diri saya sendiri, sebodo deh orang udah belajarnya jungkir balik kayak apa dan nilanya udah melangit kayak apa, yang penting saya bisa ngelawan diri saya sendiri. Dari apa? dari serangan rasa malas buat belajar dan ngerjain tugas, dari serangan hawa dingin yang menggigit dan bikin males duduk di meja belajar, mending juga selimutan, juga dari serangan Runa yang ngegemesin dan bikin saya males buat nyentuh-nyentuh tugas. Lagipula orang-orang bule mah kagak ada juga yang minder-an kalo ditanya udah belajar apa belom, udah siap apa belom? Yang ada gak ditanya dia udah bilang: ” I think I can pass the exam, minimal I can get 7″, “I’m ready, I studied enough for this week”. Ya.. ya ya.. Oke deh mas. Bagus sih dia pede. Kenapa kita ga pede ya? Karena kalo bilang: “Iya kayaknya gue yakin deh jawaban gue bener paling ga 70%-nya” nanti disambut koor: “sombooongg”, wkwkwk…

4. Perfeksionis

Nyatet kudu rapi, minta kopian catetan temen, print slide duluan kalo bisa, tugas praktikum ngikut standar berlaku, duduk di kelas paling depan (apalagi kalo mata kuliah Pak Sigit -karena harus kosen dong- dan mata kuliah Pak Kus -karena sekalian cuci mata-, haha). Walaupun gak jarang juga saya suka melakukan blunder (ngantuk) lalu kepala saya mulai bermanuver ke kanan dan ke kiri menahan kantuk. Kalau kalian tahu ya, banyak temen saya yang di farmasi yang perfeksionisnya dahsyat abeess. Kalo saya levelnya sih cukup sampai well-organized aja setidaknya.

Sekarang. Well, sebenarnya saya masih rada perfeksionis juga sih. Tapi bedanya kadar ke-perfeksionis-an saya sudah dibagi-bagi untuk berbagai macam urusan, jadinyalah udah ga perfecto banget si tiap bagian itu. Kalau saya perfeksionis di satu sisi aja nanti kerjaan saya yang lain ga beres-beres dong om. Kadang saya harus mengalah pada rumah yang berantakan di pagi hari demi bisa nganter Runa dulu ke sekolah baru saya ngampus. Saya juga harus ngalah pada waktu yang saya habiskan untuk belajar karena saya masih harus beberes rumah. Tapi yang pasti sih saya jarang ngalah sama yang namanya tidur, haha.. itu mah saya turutin aja.

Segitu dulu deh.. Nanti saya tambahin kalau kepikiran lagi.

Bisa jadi perbedaan tersebut karena saya sudah semakin dewasa dalam memadang hidup (apa sih deh akuu) atau bisa jadi karena saya sudah memiliki peran dan tanggung jawab yang lebih banyak daripada dulu. Dulu ya peran saya hanya sebagai anak dan mahasiswa, di mana peran sebagai anak malah lebih banyak “disuapinnya” daripada tanggung jawabnya. Begitupun mengenai tanggung jawab, kerasanya beban moral mengenai pendidikan ini adalah demi orang tua, saya harus lulus kuliah, saya harus bisa membanggakan orang tua. Sekarang perannya nambah jadi istri dan jadi ibu, otomatis tanggungjawabnya juga lebih banyak. Beban moralnya adalah saya harus bisa menyelesaikan semua tugas kuliah dan lulus tanpa mengganggu fungsi saya sebagai ibu dan istri. Ah dan juga saya punya tanggungjawab untuk lulus kuliah dengan baik karena kuliah saya dibiayai badan negara Indonesia.

Semangat ah!

Aktivitas bersama Runa dan tugas kuliah

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s