Operasi Gigi


Dari dulu saya gak suka ke dokter gigi. Soalnya tiap pulang dari dokter gigi pasti setelahnya jadi susah makan, susah tidur, dan ga enak ngapa-ngapain, hiks. Bukan salah dokter gigi memang, tapi salah saya yang kurang bisa merawat gigi, atau memang sudah suratan takdir gigi saya ada yang bermasalah.

Duluuu banget pengalaman ke dokter gigi itu pas saya masih SD, lupa kelas berapa. Gigi seri depan saya ada yang tumbuh lagi, nyusul gigi yang sudah ada. Jadi gigi yang sudah ada itu harus dicabut untuk memberikan space pada si gigi yang baru tumbuh untuk menghindari dobel gigi. Selain dari segi estetika gak bagus, katanya gak sehat juga. Dulu dokter gigi langganan keluarga saya di RS Rajawali, gak tahu kenapa, papa seringnya bawa kita ke sana, mungkin itu yang ada kerjasama dengan kantornya papa kali ya. Tiap ke dokter gigi di RS tersebut bawaannya tu suram dan serem. Memang pas eksekusi cabut gigi pun saya masih ngerasa takut. Kombinasi alat-alat dokter gigi yang ngaduk-ngaduk mulut saya dan wajah dokter cuma keliatan matanya karena bermasker bikin saya makin ciut. Benarlah pas pulang rasanya sakit bangeuuut. Efek anastesinya udah hilang. Beberapa waktu lainnya saya masih sempat juga ke RS Rajawali itu untuk menangani gigi saya yang bolong. 

Selepas SMP dan SMA untunglah gigi saya gak banyak bermasalah. Saya juga cukup rajin membersihkan karang gigi secara berkala. Nah masalah muncul ketika gigi geraham bungsu saya tumbuh, kadang rasanya sakit dan bengkak, tapi saya cuekin aja kan kata orang itu mah biasa. Nanti pas giginya udah muncul semua juga gak sakit. Sakit akibat tumbuhnya gigi geraham bungsu itu muncul dalam beberapa kali periode. Waktu hamilpun si gigi saya yang itu sempat sakit banget, mungkin kurang kalsium. Tapi kok ya masa sakitnya menahun tapi si gigi gak muncul dengan sempurna.

Penanganan untuk si wisdom teeth saya ini memang terlambat sih. Waktu saya sudah akan berangkat ke Belanda bulan Agustus 2014 lalu. Saya baru berinisiatif ke dokter gigi memeriksakan si gigi saya ini, mumpung masih dicover asuransi suami juga. Sisi gigi tumbuh bermasalah ini memang  kalo lagi sakit tu sakit beuut.. dan tampak ada indikasi bolong juga. Pikir saya ah paling kalo mau cabut ya cabut aja, sehari kan beres. Taunya jengjengjeng.. ini giginya gerahamnya tumbuhnya gak sesuai, harus ambil foto gigi dulu dan harus operasi gigi, ke spesialis bedah mulut, begitu kata si dokter giginya. Wuidih langsung berasa horor deh. Tambahan wisdom teeth yang tumbuh gak bener ini ada di sebelah kiri dan kanan rahang bawah (jadi ada 2 gigi). Tampaknya melakukan operasi dalam sebulan kurang sebelum berangkat tidak memungkinkan karena operasinya harus dua kali (2 gigi) dan jarak antar operasi ya minimal sebulan.

Ya sudah, saya berdoa aja dalam hati semoga selama di Belanda gigi saya gak kenapa-napa. Setahun berlalu sih gakpapa, tapi mungkin membuat lubang antara wisdom tooth dan gigi sebelahnya semakin parah. Saya baru merasakan nyut-nyutan lagi dalam beberapa waktu dan sering juga ada sisa makanan nyangkut di daerah tersebut. Dengan takut-takut saya ke klinik gigi. Bener aja sama klinik gigi langsung dirujuk ke dokter bedah mulut di UMCG (RS-nya Groningen). Bikin janji untuk operasi gigi itu aja sebulan sebelumnya, beuh.. Hari yang ditunggu tiba, Agustus 2015. Geraham bungsu saya yang sebelah kiri dulu yang diambil karena ada bolongnya tadi. Hari-hari setelah operasi gigi maaak… tersiksanya. Gak bisa ngomong banyak, ngunyah cuma bisa di sebelah kanan, dan nafsu makan turun (berharapnya sih berat badan juga ikutan turun hehe). Mana cuma dikasih ibuprofen doang, mana mempan? Pengennya langsung ditembak sama cataflam (Na diklofenak) aja sekalian.

Anehnya sebulan setelah operasi daerah bagian kiri gigi dan mulut saya masih terasa seperti mati rasa dan linu. Saya pikir masa ini anastesi ga hilang-hilang sih, ga mungkin kan ya. Akhirnya sebulan setelah operasi itu saya datang lagi (dijadwalkan untuk operasi kedua). Saya nanya kenapa kok saya masih ngerasa seperti itu. Ternyata kata dokter pas operasi itu ada syaraf yang terganggu akibat operasi, karena posisi si gigi itu memang dekat dengan syaraf. Lhaa piye sih dok… Ya udah saya bilang sama si dokter, saya gak mau dioperasi dulu gigi kanannya, nanti saya gak bisa ngunyah dengan nikmat dong. Saya mau nunggu bagian kiri ini agak enakan dulu. Dokter pun membolehkan karena gak ada gawat darurat juga untuk dicabut sekarang. Hanya tetap harus dicabut, saya harus menjadwalkan ulang.

Enam bulan berlalu saya masih pura-pura amnesia soal gigi. Walaupun sekali dua kali gigi belakang ini kumat sakitnya. Ya namanya tumbuhnya mengganggu gigi sebelahnya mau gak mau bakal muncul sakit secara reguler. Akhirnya saya memberanikan diri untuk bikin appointment untuk operasi gigi lagi. Sebulan pula itu dijadwalkan. Baru 18 Mei 2016 ini saya balik lagi ke sana. Dokter bedah mulut yang kali ini menangani saya lebih informatif dan suportif. Dia bilang memang operasi wisdom teeth yang dulu itu mengganggu syaraf di sekitar gigi, akibatnya saya masih merasa numb dan linu sampai sekarang. Pencabutan kali ini juga memungkinkan seperti itu, tapi kecil kok, dia akan berusaha semaksimal mungkin.

Selama operasi si dokter sambil menjelaskan. Sekarang saya mau nyuntik anastesi dulu, akan terasa sakit. Berikutnya dia bilang akan banyak pressure yang terasa, lalu dia bilang lagi saya mau sedikit membor giginya biar mudah diangkat, dst dst. Saya cukup merasa nyaman dengan dokter yang ini daripada yang sebelumnya. Dia kelihatan lebih profesional. Sewaktu dia menjelaskan ke rekannya dalam Bahasa Belanda pun dia bilang ke saya. I explain something to my collegues in Dutch, I hope you don’t mind. Setelah itu dia mentranslate penjelasan dia ke bahasa Inggris. Saya kan ga jadi merasa jadi kambing conge. Operasi sebenarnya gak berlangsung lama, mungkin cuma 15 menit. Setelah itu saya gak boleh minum, meludah, atau kumur-kumur dalam setengah jam supaya pendarahan pada giginya gak berlanjut.

Hari kedua pasca operasi saya masih merasa sakit sih *ya iya atuh namanya juga operasi*, tapi saya merasa lebih mending daripada operasi pertama saya. Saya tidak merasakan ketidaknyamanan di bagian kanan gigi saya seperti yang saya alami di bagian kiri terdahulu. Artinya mungkin Si Dokter menepati janjinya bahwa pencabutan ini tidak berefek pada syaraf saya.

Kali ini saya udah punya cataflam haha.. tiga strip, ngebekel di Indonesia. Sebenernya saya kurang tahu juga apakah Na diklofenak dijual bebas atau tidak di sini. Tapi yah mending persediaan aja. Soalnya lagi-lagi saya cuma diresepin ibuprofen. Mereka memang memberi obat seminimalis mungkin dan seperlunya. Padahal kalo di Indonesia selain dikasih obat antinyeri paling jos juga dikasih antibiotik, katanya untuk mencegah infeksi, which doesn’t make sense, heu. Di Belanda? Antibiotik? You wish! Tau sendiri di sendiri peresepan obat sangat ketat, gak ada dokter yang ngasih obat polifarmasi tanpa indikasi jelas. Angka penggunaan antibiotik di Belanda pun tergolong rendah.

Sudaah.. Doakan saya cepat sembuh, pengen makan enak!

Wisdom teeth yang dicabut

Wisdom teeth yang dicabut. Dokter nanya: “Do you want to keep your tooth?”. Saya bilang boleh juga sih. Padahal gak tahu buat apa.

Ruang tunggu ada fasilitas bermain untuk anak (di setiap ruang tunggu poliklinik UMCG lho!) Jadi kalo bawa anak, gak akan bosen dan mati gaya

Kali ini Runa nemenin saya ke RS. Untung ada Tante Pretty nemenin Runa selama saya operasi. Untung kampus kami sama RS sebelahan jadi gampang berpindah tempat, hehe. Oiya di ruang tunggu ada fasilitas bermain untuk anak (di setiap ruang tunggu poliklinik UMCG lho!) Jadi kalo bawa anak, anak gak akan bosen dan mati gaya

Bubur ayam/Nasi Tim buatan Suami

Bubur ayam/Nasi Tim buatan Suami. Habis sakit gigi gini enaknya kan makan yang gampang ditelen yak? Kalo di Bandung pasti udah bisa beli bubur ayam Mang Oyo atau nasi tim kuah. Atau minta dibikinin bubur sumsum sama Mama hikhiks.. Di sini saya cuma bisa makan Cup a Soup yang instan atau yoghurt aja. Mungkin suami kasihan akhirnya ngebikinin bubur ayam slash nasi tim lembek buat saya nafsu makan

Advertisements

14 thoughts on “Operasi Gigi

  1. been theeeere, aku beda bbrp bulan juga kok,. aku ada 4 yg mendesak dioperasi yg geraham bawah kiri dan kanan. selamat ya monik (loh kok selamat), maksutnya udh lumayan terbebas dr linunya geraham nyangsang. gw ngebayangin sakitnya aja bergidik sendiri XD

    • waah 4 mbaak.. trus dicabut semuaa? kabayang ey linu2 sedap haha. Iya mbaak alhamdulillah udah enakan sih sekarang, meskipun ngunyah tetep pelan2

  2. Moniik… sakit mana sama melahirkan? Takut euy, walau belum ada keluhan apapun, dan berharap nya si gigi bungsu ini ga muncul, atau muncul tapi tak mengganggu, atau muncul mengganggu saat mental sudah siap. Heuheu

    • teh muthii haha.. atuh melahirkan mah sakitnya udah paling palinggg teeh.. tapi da aku kayanya ambang nyerinya rendah, sakit sedikit teh berasa sakit pisan, bukaan 3 aja udah berasa bukaan 20, padahal orang masih bisa jalan2 di bukaan 6. Aamiin.. semoga ga sakit teh kalo muncuul

      • Alhamdulillah kalau gitu… kebayang insyaallah mental yang harus disipkannya….whehehe….nuhun nyaa…

  3. urusan si geraham bungsu ini memang yaaa… sama niq, njul juga lagi galau mau ke dokter gigi.. saking parahnya bolongnya, ini gusinya kayanya udh sampe polip *hasil googling sendiri lihat gejalanya* alias jadi gusi tumbuh yg menutup bagian gigi yang bolong.. katanya harus operasi jugaaa… serem. baca blog orang tentang itu bikin makin enggan ke dokter gigi hahaha, padahal kayanya harus bedah mulut juga..

    • segera njuuul ke dokter sebelum telat dan makin sakit, emang sih ke drg teh monik ditunda2 wae saking ku malesnya.. tapi kalo dah terbebas sakit leghaa.. Ini juga sebelum puasa dijadwalinnya , biar pas puasa ga sakit2 gigi lagii hoho

  4. Mba Monik dua giginya yang harus dicabut?
    Sama Mba.. hahaha.
    Tapi aku mah apa atuhlah. Gak bisa dicover asuransi. Hiksss.
    Jadi ngumpulin uang untuk 1 gigi yang bobo manis dulu.
    Tapi ya.. segala niat baik Allah bantu.
    Insya Allah ada kemudahan nantinya. Amin.

    • Halo Mbak Ndue (eh manggilnya gini bukan?) Iya 2 yg harus dicabut, tapi beda waktu.. Kalau di sini ga pake asuransi muahal buanged mbak. Smg cepet baikan ya mbak giginyaa.. Aku baru jalan2 ke bolgnya, seruu ya.. mau follow blog (ke yg domain .com) ko ga bisa yaah?

  5. Saya komen lagi ah karena ceritanya hampir sama dengan saya bahwa kita sebenarnya akrab dengan perdoktergigian. Hehe.. tapi mbak Monika punya pengalaman bagus ya di dokter gigi sini. Glad to hear it. Saya sejak disini dftar asuransi + tandarts karena tahu gigi saya gak oke. Terakhir kemarin ada perawatan akar gigi yang setelahnya bikin saya nangis dan gak tidur semalaman dan dokternya kurang informatif. Akhirnya pas ada kesempatan balik ke dokter gigi itu, saya bilang terus terang keluhan saya dan saya minta dia lebih informatif karena saya termasuk pasien yang lebay (angst patient) hahaha…

      • Thanks GOD sudah mbak, langsung ngebel dokternya dan besoknya tambalan diperbaiki. Sudah tahu begini, masih milih sakit gigi daripada sakit hati? hahaha.. *grapje

  6. itu gusinya dijahit kan mbak? perlu lepas jahitan nggak setelah operasi?
    berapa lama proses pemulihan sampai bisa nguyah dan ngomong normal? Kebetulan aku juga bakal cabut gigi bungsu 2 minggu lagi nih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s