Me and Dutch: Scheduling Agenda Appointments


Ada satu hal esensial yang berubah pada diri saya sejak tinggal di Belanda, yang pastinya lebih esensial dari kebiasaan minum kopi yang meningkat, hehe.. Yang ini agak penting dan menyangkut khalayak orang banyak *lebaay*.

Yaitu: scheduling agenda appointments! Awalnya saya mgerasa biasa aja sih. Soalnya dari dulu saya juga udah punya kebiasaan nulis agenda. Misal hari ini janjian ketemu siapa, besok ada rapat apa, lalu jam sekian harus ke bank dan lanjut ke kantor pos, dan sederet rutinitas lainnya, yang saya catet di buku agenda. Jadi enak aja gitu ngeliat planning dan aktivitas dalam seminggu itu mau ngapain aja.. Hal ini juga membuat saya jadi tetep right on the trackga mencla-mencle kemana-mana.

Kadang saya rajin nulis di agenda, tapi kadang itu terlupakan begitu saja.

Nah ternyata buat Dutch, scheduling appointment itu adalah hal yg wajib, penting, dan mendasar. Apakah itu konteksnya dalam hal yang gak resmi, seperti  acara dinner bareng temen ato kumpul-kumpul geng. Apalagi hal penting seperti jadwal rapat dengan research departmen, janji periksa ke posyandu, jadwal cek rumah oleh fenstra, dll. Semuanya dijadwalkan bukan hanya sehari-dua hari atau seminggu sebelumnya, tapi bisa sampai sebulan sebelumnya!

Jadwal meeting di departmen sudah dijadwalkan selama 6 bulan ke depan, hari dan jamnya kapan. Jadwal periksa bulanan Runa di posyandu dijadwalkan sebulan sebelumnya. Mau periksa ke dokter harus bikin janji dulu,  ga bisa langsung dateng dan say hello pada dokter. Padahal kan bikin janji sama dokter karena pas sakit dirasa udah cukup parah ya, eh baru dapet jadwal periksa 3 hari kemudian, yang ada sakitnya juga udah sembuh kali dok. Terus kalau ada perubahan dengan jadwal tersebut ya harus dikonfirmasi jauh-jauh hari sebelumnya gak bisa dadakan.

Deuh repot ya jadi Dutch.

Spontaneity is not a strong point for Dutch people. Sure, they might like the “concept” or “idea” of spontaneity but they certainly have a hard time putting it into practice. In the lowlands the concept of “popping by” a friends house when in the neighbourhood just doesn’t exit. What? Show up out of the blue? Without an appointment? Dat kan niet!! (@StuffDutchPeopleLike)

Emang kite yang suka maen nongol aja di pintu tetangga minta cabe, kemiri, atau bumbu dapur lainnya,

“Eceeuu.. punya sereh ga, punya saya habis nih, ini lagi masak tanggung mau beli ke pasar mah.”

“Ada nih Ceu, kunyitnya ada sekalian?”

“Aduh lupa, ya udah saya minta juga deh.. Gak papa nih?”

“Ah wios atuh (gak papa), eh ini saya lagi bikin kue cucur, cobain dulu Ceu, sekalian ngeteh.”

“Ih meuni bisaan bikin kue cucur, boleh deh nyicip.”

Kemudian kedua ibu tersebut berbincang sambil makan kue cucur dan ngeteh, tak terasa udah sejam pula itu namu-nya, terus masakannya tadi apa kabar, Ceu? *Dan percayalah kisah tersebut nyata adanya, hanya nama bahan makanan disamarkan-

Yang tadinya namu tanpa rencana, malah jadi ngeteh en nyicipin makanan, luar biasa emang.

Oke, back to Dutch culture and their strict agenda. Tentunya ada efeknya positifnya dong. Buat kita-kita yang suka telat pas janjian ketemu, yang suka niat-niat-enggak bikin jadwal ketemuan sama temen, dan yang suka ga disiplin sama schedule, jadi terbangun rasa siaganya. Mulai sering lihat kalender, nyatet appointment di agenda, bahkan di google calender. Nyocokin jadwal kita punya dengan kolega, teman, dan kerabat. Setiap punya rencana untuk melakukan sesuatu pasti lihat agenda, kosong ga hari itu, jam segitu.

Kebiasaan ini jadi bikin kita disiplin dan menata hidup yang lebih terencana.

Me and my calender
Me and my calender

Mangkanya buku agenda tahunan banyak yang dijual di toko-toko sini. Mulai dari yang murah sampai yang mahal. Mulai dari yang biasa sampe yang sophisticated. Ga cuma buku agenda tapi juga kalender segala rupa (dengan space untuk nulis di kalender tsb), family calender-lah, study calender, working calender, cem-macem. Dijualnya pun ga cuma dari akhir atau awal tahun, tapi sepanjang tahun. Bahkan cetakannya gak ketinggalan bulan. Di tengah tahun mau cari buku agenda masih ada juga kok yang sesuai. Jadi agenda tersebut akan mulai dari Juni 2016 dan kemudian berakhir di Desember 2016 atau bahkan sampai akhir di tahun 2017.

Semoga kebiasaan dispilin ini bisa tetep bertahan kalau nanti pulang for good ke Indonesia. Walaupun saya ga sekaku orang Londo, tentunya saya masih butuh spontanitas sesekali.

Advertisements

11 thoughts on “Me and Dutch: Scheduling Agenda Appointments

  1. sayangnya pas jaman penjajahan dulu, kebiasaan positif dr bikin schedule jauh2 hari ini ga diturunin ke rakyat Indo nya :D.. aku pun dari dulu kebiasaan utk bikin jadwal kegiatan mbak.. biar lbh terorganized, daaan krn aku ini pelupa :D.. makanya yg bgini ptg buatku

    1. Tos mbak @fanny, buat saya ini juga penting beut, ngerencanain sesuatu seteratur mungkin, biar ga terbentur deadline atau repot di akhir2 *masih harus belajar sih

  2. Ini salah satu kultur Belanda yang saya suka. Soalnya sejak sebelum kesini, saya sudah terbiasa planning jadwal, paling ga dari dulu sudah biasa pakai Google Calendar. Mungkin kebiasaan dari kecil, karena di keluarga, kalau janjian pergi terus telat, ya bakal ditinggal, meskipun anak sendiri. Asal ga sampai ekstrim saja. Misal orangtua yang bezoek zonder afspraak, terus ditolak sama anaknya 😐

    1. saya di Groningen mbak @imelda, paling utara Belanda, ndeso, jauh haha.. Haarlem mah masih rada kota, deket Amsterdam. Kapan2 mbak trip ke Belanda

      1. aduh mbak, aku orang kismin. Boro-boro ke Belanda, ke Bandung aja nabungnya mesti tujuh Lebaran dulu baru bisa hahahha….
        kayaknya ndak sanggup mbak kalo ke Belanda. Silaturahminya lewat blog aja ya 🙂 ihiiiy….

      2. @mbak Imelda, wah ga kismin dong mbak, kan sering sharing dan nulis di blog, kata aku itu mah udah kaya banget, haha.. ga pelit bagi2 cerita. Smg ada rejekinya mbaak, pasti.. skrg lewat blog aja dulu klo gitu, hehe

  3. Membuat perencanaan itu memang hal yg menarik ya. Sesi ini juga penting buat saya, selain pelupa, ternyata karena ada bakat futuristic >___<
    aih, keren! sampe ada buku agenda yang ga ketinggalan bulan. Belum ada ya di Indonesia.
    Tulisan yang menginspirasi mba, 🙂

    1. Makasih Mbak @mesa, iya nih, saya juga jadi terpacu ngikut kebiasaan mereka, mudah2an pas balik ke Indo masih nempel ya ni kebiasaan hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s