Kebodohan Derajat 1: Unforgivable, but must forgotten


Pengen ga pengen nyeritain ini, tetapi didorong oleh rasa kemanusiaan dan sosial yang tinggi, saya akan menuangkan kisah ini di blog saya. Sebagai pengingat, suatu hari bisa ditertawakan, tapi ga perlu disesalkan..

Judulnya adalah the worst trip to Bandung ever!!!!

It was a looooongg and never ending nightmare for me.

Bermula dari sabtu ceria di Jakarta, saya sudah menunggu-nunggu kedatangan hari Sabtu karena saya bakal mudik ke kota yang telah membesarkan saya, Bandung. Terlebih lagi Sabtu sore ada acara kumpul-kumpul FKKers 06, farewell party tetuanya anak FKK, Ilman a.ka Omkong.. karena dia mau ke Jepang minggu depan dalam rangka jadi TKI bergengsi. Minggunya pun udah ada jadwal ke acara farmadays HMF Ars Praeparandi, ceritanya nih eike diundang jadi juri PCE (Patient Counseling Event) *ga kerasa dulu jadi peserta, sekarang diminta jadi juri*. Intinya in that time I was so excited waiting for 12.30 teng, untuk segera go kejar bus pulaaaaang!

Biasanya saya naik bus primajasa dari Lebak Bulus yang ke leuwi panjang, atau naik Primajasa yang jurusan Kampung Rambutan-Tasik, turun di tengah jalan tol kopo, terus melipir jalan turun ke bawah. Bodohnya saya tidak memutuskan untuk naik salah satu di antara dua bus itu. Saya pikir, kalo ke Lebak Bulus lagi ntar lama lagi berangkatnya, kalo naik yang satu lagi turun di tengah tol itu agak riskan sendirian (biasanya bareng suami baru berani).

Akhirnya, I decided to take ANY FIRST BUS yang ada di Jalan Baru (di pinggir Jalan Baru suka banyak bus-bus luar kota ngangkutin penumpang). Dengan semangat sumpah pemuda saya ngacir dari kantor dan segera tiba di Jalan baru. Ga sampai berapa lama nunggu, saya liat ada bus Jakarta-Bandung (leuwi panjang), si calo bus nawarin naik “Bandung, Neng?” terus saya bilang “ke Leuwi Panjang?”, “Iya-iya.. Ekonomi 25 rebu”. Tanpa pikir panjang, haphaphap.. naiklah saya, mungkin bus ini bisa cepet membawa saya ke Bandung, ekonomi juga bae-laah.. (noted: first stupidity: termakan omongan calo sial, mikirnya ga diproses di otak, tapi di dengkul). Selintas saya lihat ada tulisan di Busnya Cianjur, saya pikir.. “Ooohh.. Cianjur itu mungkin terusannya setelah ke Leuwi Panjang, jadi bus ini nerusin lagi perjalanan ke Cianjur” (noted: second stupidity –> ga tau letak Cianjur selama 24 tahun hidup di bumi).

Oke, tempat duduk bus ekonomi ini emang ga senyaman ekonominya Primajasa, apalagi eksekutifnya Primajasa *jaoooh*, mana panas, yang ada cuma kipas angin segede util nangkring di deket sopirnya, mana kerasa angiiinnyaa.. Di sebelah kiri dan kanan saya (3 kursi lho kalo ekonomi) ada ibu-ibu dan mbak-mbak, amanlah ya.. Bus pun ga terlalu lama ngetem-ngetem, karena udah aga penuh juga, masuklah ke tol. Saya semakin antusias bisa mencapai Bandung lebih cepat, semangat menggebu-gebu membayangkan nanti bisa reunian lagi sama FKK terus bisa ketemu lagi sama misua (padahal baru smalem ga bareng, tapi kangeuun, heuu). Harapan pun tinggal harapan, saya makin ga ngerti rute ini bus, karena dia keluar tol *entah di mana* rasanya di Ciawi. Saya pikir *masih belum panik* Ooh.. rutenya keluar tol dulu kali ya, terus masuk lagi. Di Ciawi ini ada beberapa penumpang turun dan bus ngetem deui, haduhhh..

Penasaran, saya tanya ibu-ibu sebelah saya ini bus rute kemana, si Ibu dengan santai menjawab, lewat Cipularang, nanti jam 4 juga nyampe. Saya berteriak dalam hati Horeeee!! Tapi ternyata fakta berkata lain, selama 7 jam ke depan saya memang berteriak-teriak dalam hati, tetapi teriakan minta tolong pengen pulang ke Bandung secepatnya.

Ternyata si ibu ge sarua sama saya, dia ga ngeh kalo busnya itu ga lewat Cipularang. Kami berdua mulai grasak-grusuk ga tenang. Perjalanan yang kami lalui rasanya berabad-abad lamanya.. mulai dari keluar tol Ciawi, ngelewatin kota, pasar, jalan kecil, jalan besar, sampai lewat puncak, macetnya puncak, naik gunung, jalan berkelok-kelok ngelilingin gunung, turun gunung, ngelewatin taman safari bogor, macet lagi, lancar lagi, lewat jalan ramai lagi, perkotaan, perdesaan, sampai di jalan yang agak lancar.. saya sempat berpikir positif ini sebentar lagi sampai, udah ada panah penunjuk jalan arah BANDUNG. Saat itu sudah menunjukkan jam 5 sore. Saya masih berharap sebelum magrib bisa tiba di leuwi panjang.

Saya makin gelisah, ibu-ibu sebelah saya apalagi, pantat udah mulai nempel sama kursi. Pedagang asongan yang jualan pun silih berganti naik dan turun dari mulai jualan kacang, donat, tahu, lontong, keripik, minuman, dompet, buku cerita, tissue, oleh-oleh, berjubel-jubel, lieuurrr.. Pengamen-pengamen pun berulang kali naik turun dari yang mulai pake kecrekan doang, pake gitar, grup musik berkendang, karaoke dangdut minus one, aaaarrghh., Belum lagi ada penumpang yang semena-mena ngerokok dalem bus, minta disuwir-suwir juga dia. GGGRRRR.. AAAARRRRRGGHHH.. YA ALLAH TOLONG HAMBA-MU.. bener-bener saya berdoa, zikir, meminta pertolongan Allah supaya cepet sampai, saya udah ga kuat dan menyesal menaiki bus abal-abal ini, juga mengutuki kebodohan DERAJAT SATU saya, dan si calo BUSUK yang ga kira-kira ngasi rekomendasi ke Bandung dengan rute kumpret macem ini. Astagfirullah..

Finally.. bus udah melewati Cianjur.. saya mengutuki ke-oon-an saya.. ini toh yang namanya Cianjuurrr!! Kota tauco. Yang ternyata sekitar 59 km dari Bandung! Saya mulai menggunakan ilmu fisika cetek saya. Jarak tempuh (s): 59 km, kalau kecepatan (v) bus ini konstan 50 km/jam. Kira-kira waktu tempuhnya (t), adalah: s= v/t. Maka s=59 km : 50 km/jam = sekitar 1 jam-an lebih lah ya… santai kalo gitu, paling ga jam 6 an saya Insya Allah sampai. Hati agak tenang. Tapi kemudian gelap mulai menjelang, saya semakin cemas karena bus pun ternyata kecepatannya ga lebih dari semut berbaris, ingin rasanya saya rebut dan teken sendiri itu pedal gas dari si sopir. Untung saya masih waras.

Saya mulai ga waras ketika bus sampai ke Padalarang. Tuhan… itu yang namanya macet bener-bener sempruul!! Macet kopo seribu tahun aja ga ngalahinlah. Suami udah cemas, ibu dan bapak mertua ikut cemas *maapkaaann akuu ibuu.. bapaakk.. dan my hubby*. Saya sengaja ga bilang apa-apa ke Papa karena takut Papa cemas, Papaku yang pendiam itu sangat cemasan. Mana tega sayaaa ngasitau kalo saya pulang lewat jalur Puncak (slain karena gengsi juga sih, ntar dicap bego, udah diwisuda 2x tapi ko begonya ga ketulungan). Mama lagi di Payakumbuh, jadi beliaupun tidak tahu-menahu kejadian ini (kecuali kalau mereka berdua baca blog ini ya, semoga engga).

Waktu saya tanya keneknya. Kapan sampai Bandung, dia bilang sejam lagi kalau Padalarang ga macet. Jawaban si kenek ga terbukti. Macet gila dan sayapun makin gila. Om dan Kamel pun juga nyariin karena saya ga kunjung datang, padahal saya yang bawa kartu ucapan farewell buat Ooom.. hikshiks.. Saya mulai menangis (karena agak gelap jadi orang-orang juga ga nyadar), saat itu yang saya pikirkan hanya ingin segera sampai Bandung dan bertemu suami, pengen nangis bombay di depannya, biar tenaaang, pengen berkeluh kesah. Ya Allah saya cuma pengen KELUARGA saya aja. Saat itu saya menyadari, tempat yang bisa membuat saya tenang dan bahagia hanyalah KELUARGA, I don’t want anything else..

Ketika bus sudah mendekati tol Padalarang, macet berangsur-angsur surut. Saat bus masuk tol Padalarang jam sudah menunjukkan sekitar pukul 19.30 malam. Eydaaaaannnn.. saya berada di bus ini sudah hampir lebih dari 7 Jam!! Nanggung bos, tambah 3 jam lagi saya bakal sampe Yogyakarta, napa ga sekalian ajaaaa?! Jakarta-bandung yang bisa ditempuh 3 jam, bisa berlipat-lipat lamanya gara-gara lewat rute ituuu. Ibu dan Bapak yang khawatir akhirnya memutuskan untuk ngejemput saya di leuwi panjang, kasian katanya dah cape. Sayapun sukses ga ikut kumpul-kumpul FKKers, hikshiksss…

LEGAAAA rasanya pas udah ketemu ibu, bapak, dan suami. Saya bersyukur bangeeett sama Allah masih bisa sampai dengan selamat. Ga mau-mau lagi sekalipun kaya gini lagiiii..

Hikmah cerita ini bagi saya adalah:

  1. Love is Blind. Kadang saking rindu dan cintanya kita untuk menuju sesuatu, otak kita ga memberikan impuls yang cerdas sehingga tindakan menjadi cenderung terburu-buru dan ga berpikir panjang.
  2. Jangan tergoda bujuk rayu orang. Mo dia calo, supir, kenek, pedangang, dll.. tutup telinga, gunakan visual dan pikiran jernih untuk bertindak. Jangan gampang percaya deh sama orang, terutama di ibu kota ini.
  3. Family is everything. Ketika kamu mengembara kemanapun, tanpa kamu sadari, kebahagiaan yang kamu cari ternyata letaknya tidak jauh. Iya, itu adalah keluargamu.
  4. Jangan pernah naik bus abal-abal yang merknya ga jelas, macem: Armada, Cahaya Sakti, Arung Biru, Janda Bahenol, Perawan di Sarang Penyamun, Bini Mude *kok jadi kaya nama-nama yang ditulis di belakang truk ya? Hahaha*. Saya cuma mau naik Primajasa doaaanngg.. yang jelas bibit bebet bobotnyaa. Kalo ga perhatiin juga bus Jakarta-bandung itu VIA TOL CIPULARANG atau ga. Jangan sampe diputerin sampe Madura baru ke Bandung deh..

Well.. maybe that’s all.. semoga kejadian ini tidak menimpa Anda sekalian.

Alhamdulillah…

Advertisements

4 thoughts on “Kebodohan Derajat 1: Unforgivable, but must forgotten

  1. saya gak kenal sama mbak, tapi kejadiannya persis banget sama saya mbak. bedanya saya dari arah bandung ke jakarta (kampung rambutan) dan itu juga dengan bodoh begonya saya dikasih tau sama ibu-ibu, naik yang lewat cianjur juga sama aja lamanya kayak pake cipularang..ya tanpa panjang lebar dan dah gak sabaran akhirnya saya naik aja deh tuh bis ekonomi ga jelas.
    hahahaha….

    dan posisinya saat itu saja juga mau ketemu calon mertua dan pacar saya. gimana-gimana saya berangkat jam 1 siang nyampe jam 9 malem. oh God!!!!!! hehehe

    jadi punya temen yang pengalaman sama nih..

    • hahaha.. wah pengalaman kita sama ya mbak @Annisa, hehehe.. tapi yaa,, dijadiin pengalaman dan pelajaran aja supaya lain kali hati2 kalo mo pergi2, jangan gampang percaya sama org. Jalur lewat Cianjur itu emang lamaaaaa bangett, bikin gelisah, ga lagi2 dehhh pokonyaa :D:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s