Catatan Hati

Kehidupan Dunia dan Negeri Akhirat

-Tulisan ini mah murni isi hati kerisauan saya, diskip aja. Saya nulis ini benar-benar untuk menuangkan pikiran yang belakangan ini gak karuan.

Pandemi masih ada. Berita duka udah kayak aliran air aja, deras. Hampir setiap hari selalu dengar ada kabar duka, khususnya dari Indonesia. Perasaan campur aduk gak karuan. Dulu, saya dengan pikiran sempit dan miskin ilmu merasa bahwa kita akan mencapai kehidupan manusia pada umumnya, menjadi dewasa, menikah, punya anak, menjadi tua, dan meninggal dengan nyaman di hari tua. Tapi semakin hari, semakin tersadarlah saya. Umur itu gak ada yang tahu, tinggal di dunia gak tahu sampai kapan, tapi meninggal itu adalah sebuah kepastian.

Sudah tertulis di catatan Allah. Gak bisa kita merasa aman bahwa hari ini kita akan baik-baik saja, dan esok masih bangun di pagi hari. Saya merasa takut. Takut gak punya bekal cukup, takut banyak dosa, takut tiba-tiba dipanggil terus gak siap. Jeleknya rasa takut saya ini terkadang membuat saya gak bersemangat untuk menjalani targetan hidup. Misal, apakah saya kuliah S3 ini dinilai sebagai amal di dunia? Apakah dengan saya mengerjakan ini dan itu bisa berguna di masa depan? Toh nanti ketika mati, S3 saya ini gak juga berarti di akhirat (Ya Allah, saya niatkan ibadah ya Allah…. semoga apa-apa yang menyibukkan saya di dunia menjadi bekal saya di akhirat, aamiin)

Ada juga rasa takut kalau ditinggal oleh keluarga, oleh pasangan, oleh orang tua, bagaimana nanti saya akan bisa menghadapinya? Bagaimana caranya kalau orang soleh bisa menghadapi ujian hidup dengan benar? Apakah saya sanggup? Apakah saya bisa ketika ujian ditinggalkan orang tersayang itu mampir pada saya? Sedangkan saya orang yang lemah dan mudah sekali menangis.

Rasanya mengawang-ngawang hidup saya dalam beberapa bulan ini. Kadang semangat untuk menyelesaikan amanah, beribadah, dan jadi orang yang bermanfaat. Tapi kadang rasanya ingin sibuk dengan pikiran sendiri saja, gak tahu mau merencanakan apa ke depan.

“Dan kehidupan dunia ini, hanyalah permainan dan senda gurau. Sedangkan negeri akhirat itu, sungguh lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Tidakkah kamu mengerti?” QS. Al-An’am 6: Ayat 32)

Nikmat dunia itu hanya sebentar. Jika diibaratkan dengan nikmatnya makanan, maka nikmatnya hanya sampai kerongkongan, setelah tertelan, ya sudah selesai. Sesingkat itu petualangan manusia di dunia.

“Saat kita lahir, kita diadzankan, dan ketika mati, kita disalatkan. Ibaratnya kehidupan di dunia itu sebentar saja hanya berjarak antara adzan yang dikumandangkan dan salat yang dikerjakan.” (Ust. Salim A. Fillah).

Ketika sudah di alam kubur dan di akhirat, katanya banyak manusia yang menyesal dan ingin dihidupkankan lagi untuk bisa beramal saleh. Nah kita yang masih ada jatah hidup di dunia ini, apakah sudah menyibukkan diri dengan amal saleh? Mungkin kita berpikir, wah kasihan orang itu, masih mudah sudah dipanggil Allah. atau Kasihan si Fulan itu meninggal setelah berjuang melawan covid, dll. Yang kasihan itu bukan dia. Ya kita-kita ini yang masih hidup. Dia mah tugasnya sudah selesai, kalau meninggal dalam sakitnya, bisa jadi dosanya diampuni, bisa jadi syahid karena wafat di tengah wabah. Lah kita ini yang nasibnya belum jelas. Di dunia masih bikin dosa, beribadah gak sepenuh jiwa, kadang lupa dunia ini sementara. Astagfirullah…..

Yang bikin saya sedih lagi, kenapa ya Allah.. banyak Ulama, Ustadz, dan orang-orang saleh yang dipanggil duluan. Tentu alasan utama karena Allah sayang pada mereka. Allah panggil mereka di tengah dunia yang semakin parah ini. Lalu bagaimana dengan kami ya Allah? Apakah kami akan disisakan untuk hidup bersama orang-orang yang zalim? bersama pemimpin yang lalim? Saya takut ya Allah. Takut kalau saya tidak termasuk orang yang Engkau sayang, dan takut kalau hidup saya ini disisakan bersama mereka-mereka yang merusak dunia. Saya si Bodoh ini berpikir lagi, ya Allah kenapa gak Engkau ambil saja pemimpin-pemimpin jahat itu, orang-orang lalim dan kejam itu, kenapa Ustadz, kenapa Ulama, kenapa orang saleh? Kalau mereka yang berilmu dan beriman itu Engkau panggil, bagaimana kami ya Allah? Ampuni saya ya Allah… Astagfirullahaladzim….

Life is Beautiful

Saat Jatuh dari Sepeda

Dari sekian tahun pengalaman bersepeda di tanah Belanda, saya pernah beberapa kali terjatuh dan luka. Ada jatuh yang menyebabkan cedera cukup parah, sampai bagian engkel dan mata kaki saya bengkak dan membiru. Rasa nyerinya bertahan berminggu-minggu. Jalan saya jadi teklek-teklek. Untungnya bukan patah, sepertinya tendon engkelnya robek.

Hari itu Sabtu di bulan Desember 2018, sudah hampir mendekati libur natal dan akhir tahun. Saya mengayuh sepeda dengan susah payah dari kampus menuju rumah. Suhu sebenarnya tidak begitu dingin, tetapi angin bertiup lebih kencang dari biasanya. Rupanya KNMI (semacam BMKG-nya Indonesia) sudah mengeluarkan kode kuning.

Sebenarnya kalau buka kepepet, saya gak akan mungkin ke kampus akhir pekan. Tapi deadline untuk submit revisi manuskrip menunggu di bulan Januari. Sementara kedua supervisor akan mengambil cuti panjang di liburan musim dingin. Jadi revisian harus digenjot sebelum mereka off kerja.

“BRAAAK!” sepeda saya oleng, diterpa angin kencang yang tak pandang bulu. Kaki kiri saya berusaha menahan keseimbangan, tapi berat sepeda dan tubuh saya lebih condong ke kiri. Saya jatuh ditimpa sepeda.

Naik sepedanya kapok?
Alhamdulillah enggak. Sampai sekarang masih naik ke mana-mana, tapi jadi lebih hati-hati.
Ngerjain manuskripnya kapok?
Yah gemana itu mah, harus, kalo gak, yah gak beres dong sekolanya.
Kalau sekolahnya kapok?
Bismillah jangan yaa..
Life goes on, another day will come, kata BTS juga (saya bukan army, suer).

“…Jangan merasa takut (akan masa depan), dan jangan bersedih hati (akan masa lalu), sepatutnya kita bergembira dengan surga yang telah dijanjikan” (Fussilat 30)

review buku

Review Buku Battle Hymn of the Tiger Mother vs The Happiest Kids in the World

Battle Hymn of the Tiger Mother – Amy Chua VS The Happiest Kids in the World – Rina Mae Acosta & Michele Hutchison

Kedua buku ini saya baca di waktu yang hampir bersamaan, dan saya tamatkan di waktu yang berbeda. Meskipun kedua buku bertema parenting ini memiliki daya tarik tersendiri—tentunya dengan kubu dan pendekatan parenting yang berbeda. Anehnya, saya tidak langsung bisa menamatkan kedua buku tersebut dalam waktu relatif cepat, ada jeda waktu saat saya membaca kedua tersebut. Ada rasa “lelah” yang menggelayut saat saya membuka bab demi bab dari buku tersebut, dan saya butuh pause sebelum saya menyelesaikannya. Apa sebabnya?

Saya mulai dari buku pertama, sebuah memoar dari Amy Chua dalam membesarkan dan mendidik anak-anaknya. Amy Chua adalah seorang Chinese Mother, generasi kedua, yang lahir dan dibesarkan di Amerika. Kedua orang tuanya merupakan imigran pekerja keras, ayahnya merupakan lulusan PhD di universitas beken, Massachusetts Institute of Technology (MIT). Orang tua Chua mendidik Amy dan ketiga adik perempuannya menjadi seorang high-achiever, yang Amy bilang merupakan tipikal Chinese next generation after immigrant parents.

Amy Chua memiliki asumsi bahwa generasi Chinese ketiga (yaitu anak-anaknya, Sophia dan Lulu) akan menjadi generasi yang spoiled dan akan terjadi “penurunan kualitas hidup/value” generasi. Sebabnya generasi ketiga ini memiliki kenyamanan hidup dengan orang tua yang mapan, dengan kehidupan yang upper-middle class di Amerika. Kekhawatirannya ini membuat Amy kemudian berusaha menerapkan the Chinese hard and tough parenting pada kedua anaknya. Kebetulan juga Amy Chua lahir di tahun harimau, menurut kalender Cina, jadilah ia seorang Tiger Mom, memang cocok dengan karakter Amy yang percaya diri, tense, dan pengatur.

But. I could make sure that Sophia and Lulu were deeper and more cultivated than my parents and I were. (page 22)

Continue reading “Review Buku Battle Hymn of the Tiger Mother vs The Happiest Kids in the World”
review buku

Planet Omar Book Review

My daughter insisted me to read these books (she always does that when she thinks the book is super cool), turned out that, she was right! I loooooveee these books! I would recommend parents and kids to read Planet Omar.

It’s funny and hilarious, it’s unique (compared to other children’s books I have read), and really relatable for us: moslem, minority, living far away from our hometown, should raise children in this kind of situation.

The story is about Omar, a boy with a big heart, yet have a huge imagination in his daily live. Omar is a great character for a young moslem, how to overcome being different (religion, race, culture). He just normal kids who doesn’t always have the easiest time, he has to face bullies, unfriendly neighbour, difficult situation, etc. But he always believe that Allah is there to support him, in a simple and joyful way.

@zanibmian put the educative and religious touch in a clever way, about fasting, Ramadan, mosque, community, being nice to people, how to encounter bullies and problems as kids. And the sketches @synasaya throughout are really lovely to keep entertained.

I can understand that my daughter laughed a lot when reading it, I did it too. I had good discussion with my daughter about things that we found similar with our situation, about friends, school, about Islam. Even we argued which chapter is the funniest, and which book is the best. I like the first book, ‘Accidental Trouble Magnet’, and my daugther picks ‘Unexpected Super Spy’ as her favorite.

#BacaBuku2021

review buku

Duizen-en-èen paarse djellaba’s (Seribu-an abaya ungu)

Buku ini Runa yang search dan order sendiri di bibliotheek online @biblionetgn. Katanya bukunya sempat dibacakan di kelas waktu bulan Ramadan. Jufnya bilang dia ketemu cerita yang lucu tentang muslim. Terus Runa pingin Bundanya juga ikut tahu serunya si buku ini (sekalian ngasih Bunda pe-er untuk belajar baca bahasa Belanda gitu maksudnya ya, Run?) Sebenarnya ceritanya gak khusus tentang Ramadan sih. Tapi sebagai imigran muslim yang tinggal di Belanda, ceritanya emang relatable banget, dan kocak.

Esmaa dan keluarganya berasal dari Maroko. Liburan panjang ini mereka mau mudik ke Marrakech. Koper-koper mereka lalu diisi berbagai macam barang untuk oleh-oleh keluarga besarnya. Yaitu barang-barang biasanya di Maroko harganya mahal atau susah didapat. Sebaliknya ketika mereka sampai di kampung halamannya, koper mereka pun terisi penuh dengan berbagai macam oleh-oleh untuk mereka, barang yang tidak ada di Belanda, atau mahal harganya. Hmm.. sounds familiar kan ya? Kayak orang Indonesia di NL kalo mudik juga gitu hahaha…

Di Marrakech Esmaa diajak Tante dan Mamanya ke pasar tradisional. Yang mana pasarnya itu padaaat banget, ada segala macam toko, ada pengamen yang beratraksi dengan ular, monyet, akrobat. Eh tiba-tiba di pasar yang rame itu Esmaa kehilangan Mamanya. Dia mengikuti wanita yang memakai djellaba (semacam abaya khas Afrika) warna ungu, seperti yang dipakai Mamanya. Ternyata Esmaa salah orang! Dia pun panik karena di pasar ada sekitar seribu orang yang memakai djellaba ungu (lebaynya mah gitu saking ini pasar rame orang).

Lalu gimana dong akhirnya Esmaa bisa menemukan Mamanya di tengah kerumunan pasar? Itulah keseruannya. Yang pasti pas baca daku jadi pingin mudik, tentunya bukan ke Marrakech yaa.. ke Bandung 🇮🇩tercinta dong😆

#BacaBuku2021

Catatan Hati, Mumbling

Arti Mimpi Saya Menurut Pak Suami

Pernah ngerasa gak kalau setelah bangun tidur, kok rasanya tadi bermimpi, dan mimpinya masih terasa jelas alurnya. Atau mungkin bukan alurnya tapi tokoh-tokoh yang masuk ke dalam mimpi dan kejadian garis besarnya seperti apa. Saya pernah lho, beberapa kali.

Kalau lagi inget, saya suka iseng cerita ke suami tentang mimpi tersebut. Kadang mimpinya itu suka absurd dan gak nyambung gitu. Apalagi pas diceritain ke orang lain makin terasa ke-absurd-annya, alur dan kelogisannya gak ada (namanya juga mimpi ye, bebass).

Di dalam mimpi saya pernah ingat ada dua orang yang suka mampir cukup sering. Bukan mantan lho yaa, hush! Gak ada mantan juga soalnya, wkwkwk. Keduanya adalah sahabat masa kecil saya (sampai sekarang). Kami masih lumayan sering kontak-kontak, walaupun gak intens banget, dan bukan percakapan yang mendalam. Hanya saling berkabar singkat aja. Tapi entah kenapa ya mereka yang mampir. Sahabat yang pertama adalah sahabat dekat saya yang dari dulu zaman SD sampai kuliah jadi tempat curhatan saya, yang tahu banget kelakuan saya kayak apa. Sahabat saya yang kedua adalah juga sahabat saya di masa kecil, saingan berat di kelas balap-balapan ngejar ranking, dan sekarang dia punya karir bagus di luar negeri.

Waktu saya cerita ke suami, dia malah mulai (dengan sotoyna) menafsirkan arti mimpi saya ini ada sebabnya. Suami menceritakan hipotesisnya, dan saya agak mengakui mungkin dia ada benarnya. Dia bilang, “Ayah tuh udah semakin kenal Bunda itu kayak gimana, kebaca.” Weiss.. inikah kalau soulmate ternyata lebih paham isi pikiran pasangannya?

Continue reading “Arti Mimpi Saya Menurut Pak Suami”

Being Indonesian in the Netherlands, Catatan Hati, [GJ] – Groningen’s Journal

Berserah pada Jalan Allah

Bagaimana Kabar Ramadan?

Ramadan sudah berlalu dua pertiga jalan, tinggal sepertiga lagi akan kita tempuh Insya Allah. Lalu bagaimana Ramadanmu? Ada rasa mellow juga mengingat Ramadan ini sudah mau habis, tapi rasanya belum banyak yang dilakukan dengan maksimal. Masih ada missed-nya, masih ada kekurangannya, masih belum kenceng doanya. Ya Allah, manusia memang tempatnya salah dan penuh nafsu. Tapi semoga momentum Ramadan ini menjadi momen kita bisa menjadi insan yang lebih baik dari sebelumnya. Saya percaya, pasti ada hal-hal baik yang “nyangkut” dari Ramadan kali ini untuk dibawa jalan ke depan. Meski tertatih, tapi kita tahu kita ada di jalan yang benar, Insya Allah di jalan yang diridoi Allah, aamiin.

Manusia memang lemah. Bahkan untuk mengurus hidupnya sendiri manusia itu tidak mampu, Allahlah yang membimbing dan menunjukkan jalan. Seperti nasihat Rasulullah SAW kepada putrinya Fatimah RA untuk senantiasa berdoa pada setiap pagi dan petang. Sebuah nasihat indah yang membuat saya tertegun. Terkadang diri ini merasa sombong, merasa tahu mau melakukan apa-apa, merasa mengerti ini itu, padahal tak ada satupun hal yang kita mampu dan ketahui tanpa bimbingan Allah SWT.

يَا حَيُّ يَا قَيُّوْمُ بِرَحْمَتِكَ أَسْتَغِيْثُ! أَصْلِحْ لِي شَأْنِيَ كُلَّهُ، وَلاَ تَكِلْنِي إِلَى نَفْسِي طَرْفَةَ عَيْنٍ

Artinya: Wahai (Dzat) yang Maha Hidup dan Maha Berdiri! Dengan rahmat-Mu aku memohon pertolongan. Perbaikilah urusanku seluruhnya, dan jangan Engkau serahkan aku kepada diriku walau hanya sekejap mata. (HR Imam An-Nasai, Imam Al-Hakim).

Jangan engkau serahkan aku kepada diriku walau hanya sekejap mata, Masya Allah.  Jangan sampai Allah meninggalkan diri ini bersama kelemahan-kelemahan yang ada.

Saat hidup ini terasa sempit, saat dirasa jalan ini sulit ditapaki, bahkan rasanya mustahil apa-apa yang kita usahakan bisa berhasil. Mungkin saatnya kita berhenti sejenak dari kebisingan dunia dan bersujud, memohon ampun pada Allah. Bertawakkal, jalan keluar itu bukan kita yang mengusahakan, tetapi Allah yang memberikan.

Rasanya saat dipikir-pikir, ya Allah berat banget ya mendidik anak di Belanda ini. Rasanya saya lelah gitu harus berusaha lebih kuat untuk mengajari anak salat, mengaji, tauhid. Padahal ya, saya sendiri saja masih berjuang belajar. Masih sedikit sekali ilmu saya untuk bisa saya teruskan pada anak-anak. Untuk belajar sabar dan bersyukur saja masih praktiknya sulit. Padahal kalau saya lirik kawan-kawan di Indonesia, Masya Allah.. senangnya bisa menyekolahkan anak-anak di sekolah Islam terbaik, bahkan di pesantren. Terbesit rasa iri juga. Saya takut kalau apa-apa yang kami berikan masih kurang untuk bekal anak-anak kelak. Ini kalau curol tentang ini panjang sih, nanti saya khususkan untuk curcol soal pendidikan Islami anak.

Rasanya dipikir-pikir, ya Allah, berat ya jadi Mamak sekolah, kok banyak yang gak kepegang. Padahal list tugas menumpuk, gak cuma dari kampus, tapi juga dari rumah, dari anak-anak. Ngerjain tugas aja ngap-ngapan, terus kapan saya bisa ngerjain hobi saya nulis, bikin buku lagi?

Rasanya dipikir-pikir, ya Allah, sampai kapan kami terdampar di Belanda ini? Rasanya ingin pulang ke Indonesia dan punya kepastian tempat tinggal, pekerjaan, dan pendidikan anak yang baik di sana. Tapi rezeki kami masih di sini … Bahkan kami pun gak tahu sampai kapan di sininya.

Tapi semua yang “dipikir-pikir” itu kan cuma dalam pikiran manusia, kalau kata Allah mah, ini mah gampang. Kamu cuma perlu berserah aja dan berdoa, gak usah pake ribet deh. Salah satu Ustadz menasihati saya ketika saya bertanya tentang mendidik anak di Belanda, katanya: Berdoa saja, saya titipkan anak-anak ini pada Allah. Anak-anak ini milik Allah, Allah yang akan menjaganya. Bukan dari usaha kita, bukan dari kekuatan kita anak-anak ini bisa jadi manusia yang berhasil di dunia dan di akhirat, tetapi dari jalannya Allah.

Saya tertegun. Iya betul. Bukan usaha kami, tetapi kehendak Allah. Allah yang akan menjaganya.

Begitu juga nasib saya sebagai Mamak sekolah dan kelanjutan perjalanan kami di sini. Allah yang akan mengatur. Wallahua’lam

Being Indonesian in the Netherlands, Groningen's Corner, [GJ] – Groningen’s Journal

Ramadan Bercerita bersama DeGromiest

Marhaban Yaa Ramadan..

Alhamdulillah bisa bertemu lagi dengan Ramadan tahun ini. Meski dalam suasana pandemi, tetapi Ramadan tidak berkurang kesyahduannya. Masih berasa sepi juga (tapi Belanda emang sepi sih mau bulan apa juga, haha.. kecuali pas summer kali orang-orang baru kelihatan banyak keluar).

Well, semuanya harus tetap disyukuri. Walaupun kangen berat sama kampung halaman, suasana di Indonesia, panasnya matahari di Bandung, bau kesang, debu-debu intan yang bertebaran di jalanan Bandung, pemandangan dengan banyak manusia familiar, suara-suara dengan bahasa yang akrab di telinga, aaah… sudahlah. Masih jadi angan-angan saja. eniwei tentang bahasa, lucunya sekarang saya sudah bisa menangkap percakapan orang-orang Londo. Kalau dulu ada orang ngobrol, pasti saya gak tahu mereka ngomong apa, tapi sekarang kok bisa ya otomatis paham aja gitu (efek udah kelamaan keles di Londo).

Cukup deh capruknya. Intinya saya ingin berbagi program dari DeGromiest (Himpunan Keluarga Muslim Indonesia di Groningen. Masih ya karena pandemi dan lockdown, gak ada deh kumpul-kumpul, pengajian, apalagi buka puasa bareng dan tarawih ke masjid, kan masih ada pemberlakuan jam malam (mulai pukul 22.00), sedangkan buka puasa aja sekitar pukul 21.00 an, heu.

Nah, jadi untuk tetap semangat di bulan Ramadan, Insya Allah dari tim DeGromiest mengadakan program “DeGromiest Ramadan Bercerita”. Insya allah setiap hari akan ditayangkan kultum bercerita tentang kisah hidup Rasulullah, para sahabat, dan keluarga beliau, ataupun kisah teladan di dalam Al-Qur’an. Kisah-kisah ini dibawakan oleh teman teman dari DeGromiest dengan semangat berbagi ilmu. Insya Allah video kultum itu akan tayang pada pukul 16.00 CEST / 21.00 WIB .

Kami bukan ustadz/ustadzah lho, tapi kami hanya ingin meneladani sirah Rasulullah dan Al-Qur’an, dan bisa membaginya pada khalayak. Seru juga ternyata prosesnya. Mulai dari memilih kisah yang akan diceritakan, lalu membuat script masing-masing. Baru deh dieksekusi. Biasanya kami mengambil tempat di outdoor. Biar bisa lebih bebas dan fresh juga. Bebas maksudnya kan selama lokdon ini kita gak boleh ngumpul-ngumpul di dalam ruangan. Jadi kami shooting di luar. Dengan bermodal teknik syuting seadanya, jadi juga deh videonya. Oiya ada juga Ramadan bercerita yang khusus disampaikan oleh anak-anak. Kalau itu mah, ortunya sendiri yang nyuting, hehe. Biar anak-anak juga semangat kan.

Selain kami jadi belajar mengenai sirah, kami juga belajar menyampaikan kembali. Biar lidah ini yang biasanya dipakai untuk yang tidak bermakna, bisa jadi bermanfaat dalam menebar kebaikan.

Yuk cek di Youtube DeGromiest: https://www.youtube.com/user/degromiest/videos

Being Indonesian in the Netherlands, Cerita Runa, Cerita Runa dan Senja, [GJ] – Groningen’s Journal

Puasa Runa

Sepulang sekolah Runa cerita dengan antusias, “Runa denger tadi Sara dan Alma ngobrol sekilas, Sara bilang dia udah disuruh Mamanya untuk full puasa tahun ini.”

Sara dan Alma adalah beberapa teman Runa yang beragama Islam, dari sekian banyak temannya dari berbagai latar belakang berbeda.
Menjelang Ramadan memang kami sudah sounding ke Runa, untuk persiapan shaum, sahur, dan lainnya, dalam kondisi Runa sekolah.

Tahun lalu, kondisinya berbeda, saat lockdown pertama, jadi Runa bisa menjalani puasa full di rumah: Sahur pukul 3, buka puasa pukul 10, masih bisa tidur lama setelah subuh, dan gak khawatir dengan padatnya aktivitas sekolah (karena belajarnya masih di rumah aja).

Tahun ini, Runa akan puasa di sekolah. Kami berpesan, puasanya boleh sebiasanya, Runa tetap dibawakan bekal makan siang dan botol minum. Agak sedih sebenernya kalau puasa sendiri, gak ada temannya. Tentu beda banget dengan kondisi saya dulu dan kondisi anak-anak Indonesia sekarang, dari umur 5 tahun saja sudah pada kuat puasa full. Hampir semua anak di kelas berpuasa, ya masa kita enggak? Meski bermula dari perasaan seperti itu, setidaknya ada bentuk “didikan” tidak langsung dari lingkungan.

Namun, setelah mendengar ada satu temannya saja yang juga akan puasa, Runa semakin semangat juga berpuasa. Padahal cuma satu lho. Alhamdulillah. Semoga tantangan-tantangan ini membuat kami menjadi muslim yang semakin istiqomah.

Aa Gym pernah bilang, saat ditanya gimana dengan kesulitan yg dihadapi supaya kita tetap istiqomah? Katanya, ya bagus ada kesulitan malah. Jangan takut pada kesulitan tapi takutlah pada kemudahan, sebab biasanya orang lebih banyak mengingat Allah ketika dalam kesulitan.

review buku

Review Buku The Power of Habit – Charless Duhigg

All our life has it definite form, a mass of habits“. Kita mungkin mengira kalau kebanyakan dari keputusan yang kita ambil sehari-hari merupakan hasil dari pertimbangan yang matang, padahal bukan, keputusan-keputusan tersebut datang dari habit (kebiasaan), misalnya makanan yang kita pesan, apa yang kita ucapkan pada anak-anak sebelum tidur, apa saja yang kita beli di supermarket, berapa lama kita berolahraga, bagaimana kita mengatur pikiran dan work routines kita, dll. Kebiasaan-kebiasaan kecil tersebut tak disangka bisa memiliki efek yang besar bagi kesehatan kita, produktivitas, finansial, dan tentunya kebahagiaan. Kok bisa? Buku ini mengupasnya dengan lengkap.

Buku ini dibagi menjadi tiga bagian. Bagian pertama fokus pada bagaimana habits bisa muncul di kehidupan seseorang, hal ini melibatkan kerja neurologi sampai pada transformasi habit. Lalu ada juga penjelasan mengenai bagaimana membangun kebiasaan baru dan menggantin kebiasaan lama, apa saja metodenya, dan polanya. Bagian kedua memaparkan bagaimana habits dari perusahaan dan organisasi yang sukses di dunia. Contohnya, bagaimana seorang CEO bisa mengubah perusahaan manufaktur yang sedang struggling menjadi top-performer company. Dan sebaliknya, bagaimana kumpulan-kumpulan dokter bedah bertalenta tetapi malah membuat kesalahan katastropik dengan adanya habits yang salah. Bagian ketiga menjelaskan bagaimana habits yang ada di masyarakt bisa mengubah dunia.

Setiap babnya memiliki pesan yang seragam, bahwa habits can be changed, if we understand how they work

Dalam buku ini dijelaskan mengenai habit loop: cue, routine, and reward. Sinyal, rutinitas, dan hadiah. Tiga hal itulah yang membangun habit.

Change might not be fast and it isn’t always easy. But with time and effort, almost any habits can be reshaped

Continue reading “Review Buku The Power of Habit – Charless Duhigg”